DOA -doa Ku... Ya Allah....

... اشهد ان لا إله إلا الله وأشهد ان محمد رسول الله .....YA ALLAH...AMPUNKAN AKU ....Bimbinglah Aku di jalan -MU.. TETAPKAN AKU DALAM KASIH SAYANGMU, ......AMPUNKAN SEGALA KESALAHAN dan DOSA-DOSAKU..DOSA DAN KESALAHAN KEDUA IBU BAPAKU..DAN SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT....KUMPULKAN AKU BERSAMA PARA NABI DAN RASUL...YA ALLAH ...KEKALKAN AKU DAN KETURUNANKU DALAM ISLAM DAN BERIMAN KEPADAMU....YA ALLAH.YA ALLAH, HIDUPKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI, MATIKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI DAN BANGKITKAN AKU (PADA HARI QIAMAT) DI DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MERENDAH DIRI.. استغفر الله العظيم ASTAGFIRULLAHALAZZIM....سبحان الله...SUBHANALLAH ...الحمد لله..ALHAMDULILLAH...الله أكبر..ALLAHUAKHBAR.....ALLAHUMA SOLLIALA SAYIDINA MUHAMMAD....WAALA ALIMUHAMMAD..........

Rabu, 30 November 2011

MENGIMBAS KEMBALI AWAL TRAGEDI AMBON BERDARAH


oleh Alexanderwathern 

Pada tahun 1998, orang-orang Kristian telah menyerang dan membakar sebuah perkampungan Islam bersama masjidnya sekali. Orang-orang Islam gempar lalu mengadukan hal itu kepada pemerintah. Pihak pemerintah berjanji untuk menyelesaikan masalah tersebut. Selang dua minggu kemudian, Pasukan Merah (Kristian) menyerang dan membakar sebuah lagi perkampungan Islam bersama masjidnya. Orang-orang Islam seluruh Ambon masih bersabar dan tidak bertindak balas. Inilah akhlak mulia penganut agama Islam yang nyata jauh berbeza dengan orang bukan Islam. Mereka terus mengadu kepada pihak berkuasa. Pihak berkuasa berjanji untuk menangkap dan mengadili petualang-petualang tersebut.

Dua minggu selepas itu, sebuah lagi kampung orang Islam diserang dan dibakar. Hangus kesemuanya. Sikap melampau penganut Kristian ini adalah kerana mereka merasakan yang orang Islam langsung tidak sensitif. Memang inilah pula sikap kebanyakan umat Islam hari ini. Contohnya dalam kes murtad (keluar daripada Islam). Semua orang tahu begitu banyak orang Islam murtad tetapi langsung tidak mahu bertindak apa-apa. Sekurang-kurangnya jadikanlah ia sebagai bahan perbualan bersama kawan-kawan. Selain itu, sokonglah pihak-pihak yang mahu berusaha membenteras gejala ini. Walaupun sudah tiga buah kampung dijadikan padang jarak padang tekukur, namun alim ulama Islam di Ambon masih bersabar dan belum mahu mengeluarkan arahan untuk bertindak balas. Kristian semakin bermaharajalela. Mereka merancang sesuatu yang jauh lebih besar, iaitu untuk menghapuskan seluruh jiwa dan harta-benda umat Islam Ambon.

Menjelang Hari Raya Aidil Fitri pada malam 27 Ramadhan tahun 1999 lalu (inilah Tragedi Idul Fitri Berdarah), orang-orang Kristian dari luar terutamanya Maluku berbondong-bondong datang ke Ambon. Kononnya pada malam tersebut Nabi Isa (Jesus Christ) akan turun di Ambon. Ini berbeza dengan umat Islam yang banyak keluar dari Ambon untuk pulang berhari raya bersama sanak-saudara. Ketika ini nisbah orang Islam berbanding Kristian ialah 3 Muslim: 10 Kristian. Ketika umat Islam lain beriktikaf di masjid (qiamullail), pengganas Kristian membuat rancangan untuk menghabisi seluruh umat Islam ketika mereka bersolat Hari Raya. Ini kerana umat Islam akan bersolat di tengah padang, maka mudahlah disembelih beramai-ramai.

Dengan kuasa Allah SWT Yang Maha Mengatur Rencana, entah bagaimana pengganas Kristian gagal menyerang pada masa yang ditetapkan. Inilah pertolongan Allah. Jika tidak, umat Islam seluruh Ambon telah lama pupus.

Namun begitu, serangan pengganas melanda pada pukul 3 petang, di kala umat Islam sedang berehat sesudah menunaikan solat fardhu Zohor. Serangan dilakukan di seluruh Ambon. Serangan pengganas begitu teratur dan rapi. Mereka dibahagikan kepada empat pasukan. Pasukan pertama adalah barisan pemanah. Anak-anak panah mereka tidak kosong, sebaliknya berisi racun dan ada yang berapi. Dengan itu, kebakaran cepat merebak. Barisan kedua ialah pengganas bertombak dan berlembing. Barisan ketiga pula merupakan pengganas-pengganas Kristian yang berpedang dan berparang. Sementara barisan keempat ialah pengganas yang menyapu licin (mencuri) semua barang berharga milik orang Islam lalu membakar apa saja yang tertinggal. Umat Islam cuba membalas dengan bersenjatakan pisau dapur, batu-batu dan buluh runcing, namun dengan begitu mudah pertahanan mereka dirobohkan oleh pengganas. Bayangkan, ketika itu (mengikut nisbah), 30 pejuang Islam terpaksa berhadapan dengan 100 pengganas Kristian. 

Maka tewaslah orang-orang Islam dengan mudahnya. Beginilah nasib yang akan menimpa umat Islam jika tidak ada membuat sebarang persediaan. Adakah kita telah melengkapkan diri dengan ilmu bertempur? Adakah masa kita di gelanggang beladiri dan majlis-majlis kerohanian (keagamaan) lebih banyak daripada di padang bola dan di depan televisyen? Adakah hubungan kita dengan Allah kini semakin rapat agar kita mudah diberi pertolongan ketika susah? Adakah kita pernah berdakwah kepada orang bukan Islam? Pernahkah kita berdakwah kepada orang Islam sendiri?
          
Kerana banyak orang Islam yang cedera parah, mereka terpaksa di hantar ke hospital. Malangnya hospital tersebut letaknya di perkampungan Kristian dan para pekerjanya juga beragama Kristian. Sampai sahaja di sana, kesemua Muslim yang cedera telah dilanyak dan dibunuh dengan lebih mudah. Sebulan sebelum serangan dilakukan, petugas beragama Kristian telah mengenalpasti identiti agama ibu-ibu yang bakal melahirkan bayi. Pada masa serangan dilakukan, ibu-ibu Islam ditempatkan dalam sebuah bilik. Perut-perut mereka dibelah dengan pedang dan anak dalam kandungan dikeluarkan lalu dipotong-potong. Setelah perut ibu-ibu Muslim itu dibelah, bayinya dikeluarkan dan dipotong-potong, pengganas Kristian memasukkan kucing-kucing yang masih hidup ke dalam perut mereka lalu menjahitnya kembali. Apalagi, menggeleparlah kucing itu di dalam perut membuatkan ibu-ibu Muslim tadi mati dalam keadaan yang amat menyiksakan. Hanya Allah saja yang tahu mengapa segala musibah ini diturunkan kepada masyarakat Islam Ambon.

Orang-orang Islam membuat tiga benteng pertahanan iaitu di Masjid An Nur, persimpangan Masjid Al Fatah dan yang terakhir sekali di Masjid Al Fatah sendiri yang menempatkan orang-orang tua, kaum wanita dan kanak-kanak.

Gelombang serangan pengganas Kristian yang begitu besar dan lengkap peralatannya menyebabkan pertahanan di Masjid An Nur roboh. Para pejuang Islam berundur ke persimpangan jalan sementara Masjid An Nur dibom pengganas. Pertahanan di simpang jalan juga tidak lama kerana banyak pejuang Islam yang syahid dan cedera. Saki-baki pejuang terpaksa mempertahankan kubu terakhir mereka iaitu Masjid Al Fatah. Ketika ini para mujahiddin berperang sambil menangis kerana terlalu sedih dan amat mengharapkan pertolongan Allah SWT Yang Maha Berkuasa. Mereka yang lemah di dalam masjid berdoa beramai-ramai dengan sepenuh hati. Fikir mereka, kali ini habislah umat Islam Ambon seluruhnya. Dengan kuasa Allah Yang Maha Besar, pertolongannya tiba di saat-saat segenting itu. Orang-orang melihat ada cahaya biru yang jatuh ke kubah Masjid Al Fatah.
          
Entah dari mana dengan tiba-tiba sahaja ribuan kanak-kanak kecil yang berjubah keluar dari dalam Masjid Al Fatah lalu membuat benteng pertahanan di sekitar masjid. Mereka dipimpin oleh seorang tua. Orang tua itu bertakbir, semua kanak-kanak kecil turut bertakbir.
Gerombolan pengganas Kristian tiba. Mereka menyerbu benteng kanak-kanak kecil tadi tetapi gagal kerana tiada keizinan Allah SWT Yang Maha Gagah.  Kanak-kanak itu tidak lut ditikam, ditetak ataupun dipanah. Para pengganas Kristian gempar lalu berundur ke tempat masing-masing. Umat Islam di dalam masjid melakukan sujud syukur di atas pertolongan Allah itu.
Esoknya heboh diperkatakan orang Islam dan orang Kristian tentang kanak-kanak kecil tersebut. Orang ramai menyangkakan semua kanak-kanak itu disimpan di dalam Masjid Al Fatah. Sebenarnya Imam masjid sendiri tidak tahu dari mana datangnya. Tidak syak lagi… mereka ialah tentera-tentera Allah Yang Maha Besar Kerajaan-Nya.
          
Dalam satu peristiwa lain, seramai tujuh puluh pemuda berjubah dari sebuah perkampungan bergerak menuju Ambon kerana mereka mendengar khabar angin mengatakan Masjid Al Fatah telah hancur dan imamnya dibunuh. Apa gunanya lagi hidup jika sudah demikian keadaannya. Mereka berjalan berpuluh-puluh kilometer melalui hutan dan gunung-ganang agar tidak bertembung dengan pengganas Kristian. Bukan bermaksud mereka takut tetapi mereka enggan bertempur di luar kota Ambon. Hasrat mereka adalah untuk mengamok di dalam kota.

Sungguhpun demikian, mereka dipertemukan Allah juga dengan pengganas Kristian dari sebuah perkampungan. Setelah disekat, mereka pun tiada jalan lain melainkan jihad menggunakan senjata. Dengan izin Allah SWT Yang Maha Hidup, seluruh perkampungan itu bersama para pengganas dibereskan dalam masa setengah jam sahaja. Lima buah gereja turut dibakar hangus.
          
Pihak keselamatan (polis) Ambon yang 70% beragama Kristian merasa gentar dengan tentera Allah ini lalu cuba menyekat dengan senjata api. Sebagaimana yang kita sedia maklum, polis-polis beragama Islam pulang berhari raya ke kampung masing-masing. Mudahlah mereka bertindak sewenang-wenangnya.

Para pejuang terpaksa bertahan apabila ditembak bertalu-talu sedangkan mereka hanya bersenjatakan alatan perang tradisional. Mereka ditembak begitu lama sehingga habis semua peluru pihak keselamatan. Pihak keselamatan nampak pasukan pejuang masih kuat lalu cuba menyekat dengan cara lain pula.

Mereka meminta jasa baik seorang ulama Islam tempatan untuk memujuk para mujahiddin membatalkan hasrat mereka. Ulama itu sedia bekerjasama agar jalan perbincangan dapat dibuka dan keganasan dihentikan. Dia menemui para pejuang dan memberi jaminan bahawa Masjid Al Fatah masih teguh dan imamnya masih hidup. Para pejuang bersetuju untuk pulang ke daerah mereka.

Pihak polis Kristian memeriksa medan pertempuran tetapi gagal menemui sebarang mayat pejuang Islam. Darah mereka pun tidak ada tinggal kesannya. Rupa-rupanya kesemua tujuh puluh pemuda itu selamat pulang dengan sejahtera. Hanya pokok-pokok pisang yang tumbang. Mereka sangat hairan dngan peristiwa tersebut. Ketahuilah, segala yang mustahil akan menjadi kenyataan atas kemahuan Allah SWT.

Rupanya sewaktu pihak polis Kristian menembak ke arah tujuh puluh pemuda tersebut, mereka lihat pejuang-pejuang Islam berjumlah ribuan orang dan dipimpin oleh seorang tua yang menunggang kuda putih. Oleh itu pihak polis pergi ke kampung halaman pemuda-pemuda itu untuk menangkap orang tua berkuda putih itu. Hasilnya, mereka bertambah hairan kerana tidak ada orang tua di sana dan tidak ada seorangpun yang memelihara sebarang kuda. Jadi, siapakah orang tua berkuda putih itu?
          
Pengganas Kristian tetap mengamok di kota Ambon. Habis kampung orang Islam di kota Ambon dibakar dalam masa setengah jam. Ketika itu api sudah menghampiri masjid Al Fatah. Fikir mereka, kali ini habislah masjid tersebut.

Dengan kuasa Allah Yang Maha Gagah, secara tiba-tiba angin bertukar arah dan tiupannya begitu keras. Arah api berpatah balik lalu membakar sebuah gereja. Namun apabila gereja terbekar, dua buah kereta bomba sudah tersedia untuk memadamkannya sedangkan ketika rumah, pasar dan kedai orang Islam terbakar, pihak bomba buat tidak tahu. Begitulah siksanya orang-orang Islam di bawah pemerintahan orang kafir sedangkan orang bukan Islam hidup aman di bawah pemerintahan orang Islam.
          
Suatu ketika bekalan elektrik di seluruh Ambon terputus, boleh jadi juga sengaja diputuskan oleh pengganas Kristian. Ketika inilah para pengganas mengikat kepala mereka dengan kain putih sebagaimana orang-orang Islam sedangkan sebelum ini pihak pengganas berlilit kepala merah. Apabila bertemu pejuang Islam, pengganas sama-sama bertakbir. Ketika inilah banyak pejuang Islam gugur syahid kerana terpedaya dengan helah pengganas Kristian.

Imam Masjid al Fatah mengusulkan agar orang Islam menyebut abjad jawi jika bertemu kumpulan yang tidak dikenali. Sekiranya orang Islam sebut alif, kumpulan satu lagi akan menyebut ba. Jika kumpulan itu gagal menjawab, bererti mereka musuh. Dengan  ini kekuatan pengganas dapat dikendurkan.
          
Saudara kita di Ambon, Maluku, Poso dan sekitarnya makan hanya sekali sehari, kadang-kadang langsung tidak makan sedangkan kita di sini sangat mewah makan minum. Mereka tidak tidur kerana takut, kalau tidur pun sejam sehari sedangkan kita di sini tidur lebih daripada enam jam. Dalam keadaan sesenang inipun kita masih tidak mahu membudayakan kehidupan Islam dalam keluarga kita. Ke mana perginya sikap patriotik kita kepada Islam? Pihak Kristian sebenarnya ingin menjadikan Timor Timur, Irian Jaya dan Ambon sebagai negara baru mereka di sebelah sini untuk menandingi kebangkitan Islam akhir zaman sebagaimana yang dinyatakan oleh Rasulullah SAW. Tentera Australia memainkan peranan penting di sana. Bagaimanakah pengganas boleh mendapatkan machine gun automatik AK-47 dalam jumlah yang banyak kalau bukan pihak Kristian luar negara yang menghulurkannya?

21 Disember 1999- Pengganas Kristian menyerang Kampung Togolihua, Maluku. Kanak-kanak dan kaum wanita berlindung di dalam Masjid Al Ikhlas. Masjid dikepung lalu dibom, dilempari batu-batu besar dan dipanah dengan anak panah yang dilumuri darah babi. Setelah bertahan selama sejam, orang-orang Islam menyerah lalu dibunuh sewenang-wenangnya. Alangkah tidak bertamadunnya membunuh orang yang sudah menyerah? Hampir 600 mayat Muslim bergelimpangan dibantai. Kaum perempuan banyak yang dibogelkan dan dirogol dijalan-jalan bahkan di halaman masjid sendiri. Mereka kemudian diangkut dengan trak bersama anak-anak kecil untuk diKristiankan. Kaum wanita yang enggan menurut dicincang hidup-hidup. Sekiranya ada seorang yang sedang mencincang, yang lainnya akan menyerbu untuk mencincang sama seolah-olah mencincang ular. Ada seorang muslimah yang digantung lalu dibakar hidup-hidup. Cerita ini disampaikan oleh Mufli M. Yusuf berusia 15 tahun yang dapat menyelamatkan diri walaupun badannya banyak melecur.
          
Seorang wanita yang terselamat bernama Musriah (40 tahun) memberitahu yang dia menyaksikan sendiri bagaimana 50 orang lelaki Islam termasuk suaminya sendiri dicincang hingga mati. Kepalanya sendiri berdarah kena tetakan golok sementara tapak tangannya ditembusi anak panah. Tidakkah kita merasa simpati dengan penderitaannya?

Seorang lagi yang terselamat bernama Syahnaim (20 tahun) menceritakan bagaimana dua orang anaknya berusia 6 dan 7 tahun diambil oleh pengganas untuk diKristiankan. Anak kecilnya berusia 2 tahun pula dicincang hingga maut. Seorang lelaki bernama Bahrul telah dibunuh dengan cara disalib. Kemaluannya dipotong lalu dimasukkan ke dalam mulutnya. Seorang budak berusia 5 tahun digantung lalu dibelah dari atas hingga ke bawah seperti membelah ikan. Seorang nenek tua berusia 80 tahun digantung dengan rambutnya sendiri dipokok lalu dicincang.
 

Mengalirlah darah para muslimin dan muslimat oleh tangan orang-orang Kristian. Kalau kita dapat mengalirkan air mata berdoa untuk mereka pun sudah cukup-cukup baik…

Nurain (20) menceritakan yang suaminya mati syahid dibunuh pengganas Kristian sementara dia sendiri terkena panah di pinggul kirinya. Dia meraya agar tidak dibunuh lalu dinaikkan ke atas trak bersama anaknya (3 tahun) dan enam orang muslimah lagi. Kepala mereka diikatkan dengan kain merah (lambang pengganas Kristian) lalu dibawa pergi. Anaknya telah diserahkan ke rumah paderi Kristian untuk dibesarkan secara Kristian sementara dia terselamat. Nurain sempat menyaksikan bagaimana seorang gadis Islam dibakar hidup-hidup kerana enggan melayan nafsu para pengganas Kristian semasa di masjid.

Nasib yang hampir serupa dialami oleh Yani Latif (17 tahun). Suaminya terbunuh manakala bayinya berusia 13 bulan diambil untuk dibesarkan secara Kristian. Dengan izin Allah, dia berjaya melarikan diri.

Hamida (18) yang berlindung di Masjid An-Nashr dirampas dari bapanya yang syahid. Dia hendak dikahwin paksa oleh pengganas Kristian dengan anak seorang paderi. Dengan pertolongan Allah Yang Maha Penyayang dia berjaya diselamatkan. Diapun menceritakan pengalamannya sewaktu berlindung di Masjid An-Nashr. Seorang lelaki bernama Munir (25) dibakar hidup-hidup dan mulutnya disumbat dengan najis manusia. Kepala Haji Man (70) dipenggal dan dicucuk panah lalu dibuat mainan di dalam masjid. Malang (50) dibunuh dengan kejam. Badannya dibelah lalu jantungnya ditarik keluar dan ditayangkan. Kata pengganas Kristian, “ Inilah hadiah untuk Hari Raya.”

26 Disember 1999- lebih daripada 7,000 orang pengganas Kristian menyerang Desa Lamo. Desa Lamo dipertahankan oleh 200 orang sahaja para pejuang Allah. Nisbahnya 1 Muslim: 35 pengganas Kristian. Namun begitu peperangan menjadi seimbang kerana kebanyakan pejuang Islam memiliki ilmu persilatan yang tinggi. Pejuang Muslim dipimpin oleh Imam Masjid Nurul Huda bernama Haji Djailani yang begitu ampuh ilmunya

Pengganas Kristian menukar helah lalu melumurkan senjata-senjata mereka dengan darah babi. Berpuluh-puluh ekor babi dipotong di sekeliling kampung. Sementara itu perenpuan-perempuan Kristian bertelanjang bulat beramai-ramai sambil menari-nari memeperagakan tubuh mereka kepada pejuang Islam. Helah ini ternyata berjaya melemahkan sebahagian daripada keampuhan ilmu persilatan para pejuang dan akhirnya mereka tewas hingga terpaksa melarikan diri. Alangkah hinanya perbuatan perempuan-perempuan Kristian, tidak ubah seperti binatang dan babi yang mereka korbankan.

Imam Djailani tetap tidak berganjak hinggalah dia ditakdirkan gugur syahid dan berjaya menempatkan dirinya di syurga Allah. Mayatnya disalib dan dipamerkan di tepi jalan. Pada waktu malam barulah orang-orang Islam berjaya mendapatkan balik jasadnya lalu dikebumikan sebagai seorang pejuang. Namun ada sesuatu yang perlu kita fikirkan… dengan 200 orang pendekar sahaja kita sudah setanding dengan 7000 pengganas, bayangkan kalau kesemua penganut agama Islam memahirkan diri dalam ilmu kependekaran dan kerohanian!!!
          
28 Julai 1999- Pengganas Kristian menyerang dusun Latta 12 km dari Kota Ambon. Rumah-rumah penduduk Islam dimusnahkan. Pengganas berjaya mendapatkan dua orang wanita Islam lalu dirogol beramai-ramai. Dipercayai lebih daripada 50 orang telah merogol gadis-gadis itu. Kemudiannya kedua-dua mereka dilanyak dengan kejam dan tubuh mereka dipotong-potong. Inilah bukti menunjukkan agama Kristian penyerang adalah agama yang salah dan sesat kerana  Kristian mereka membenarkan tentera-tenteranya merogol, menyeksa mayat, membunuh kanak-kanak dan kaum wanitanya berbogel untuk menang dalam peperangan. Inikah sifat agama yang kononnya suci?
          
Kisah sebegini sebenarnya adalah ulangan sejarah. Ia pernah berlaku dalam usaha tentera Kristian Eropah untuk merampas Baitul Maqdis daripada pemerintah Islam dalam Perang Salib yang terkenal itu pada tahun 1095.

Patriach Ermite ialah seorang paderi yang bertanggungjawab  menjadi batu api dalam Perang Salib pertama ini. Asalnya dia seorang tentera yang berwatak bengis dan kasar. Dalam usahanya untuk menarik simpati masyarakat Kristian Eropah, dia sanggup menunggang kaldai mengelilingi Eropah sambil memikul sebuah kayu salib yang besar. Dia hanya berkaki ayam dan memakai pakaian compang-camping. Dia berpidato di mana-mana sahaja untuk menaikkan kemarahan orang-orang Kristian.

Dia berbohong kononnya pemerintah Islam sangat kejam kerana menindas orang-orang Kristian di Jerusalem dengan zalim sekali. Malahan kubur Nabi Isa juga telah diceroboh. Selain itu dia juga berjaya meminta Paus Urbanus 11 (Ketua Paderi Sedunia) mengisytiharkan pengampunan seluruhnya kepada sesiapa saja yang mahu menjadi tentera salib walaupun sebelum itu mereka menjadi penyamun, pembunuh dan penjenayah terkemuka. Maksudnya, sesiapa yang mengikuti angkatan ini terhapus segala dosa-dosanya. Segala usahanya ini mendapat sokongan yang besar.
          
Tentera Salib yang pertama ini sangat besar iaitu lebih kurang 300,000 orang lelaki dan perempuan. Di sepanjang perjalanan mereka semua diizinkan merampas harta kekayaan, berzina sesama sendiri, merogol orang lain, berpesta arak dan sebagainya yang terang-terangan perkara maksiat dalam agama Kristian sendiri. Rupanya sejak dahulu lagi agama Kristian membenarkan maksiat dan kekejaman asalkan hajat mereka tercapai. Keadaan ini berterusan hingga ke hari ini dan selama-lamanya. Bilakah agaknya para penganut agama Kristian akan sedar hakikat ini.

Namun begitu, perancangan Allah adalah yang Maha Teratur. Sewaktu melalui negara Hungary dan Bulgaria. Sambutan terhadap tentera salib ini amat dingin walaupun sama-sama beragama Kristian. Ternyata penduduk Hungary dan Bulgaria penganut agama Kristian sejati kerana mereka masih boleh membezakan perbuatan yang baik dan perbuatan yang buruk. Dalam diam-diam mereka membenci perilaku tentera salib yang tidak ubah seperti binatang.

Akhirnya, meletuslah peperangan sesama mereka. Pertumpahan darah yang berlaku tidak dapat dibayangkan lagi. Daripada 300,000 tentera salib pada awalnya, kini hanya tinggal 7,000 orang yang selamat sampai ke Semenanjung Thracia di bawah pimpinan sang paderi.
Mendarat sahaja di Asia Kecil, tentera salib disambut dengan hayunan pedang oleh tentera-tentera Islam di bawah pimpinan Sultan Kalij Arselan sehingga hancur binasa pasukan ini keseluruhannya. Kita berharap kejadian yang serupa juga akan berlaku kepada pengganas-pengganas Kristian di Ambon, maluku, Poso dan sekitarnya tidak lama lagi. Untuk itu, marilah kita bersama-sama bermunajat kepada Allah SWT. Sesungguhnya doa itu senjata mukmin.
          
Berbalik ke Indonesia, sungguhpun penganut agama Kristian bertindak ganas dan tidak berperikemanusiaan namun ini tidak bermakna yang orang-orang Islam akan membalas seperti itu juga. Di sinilah terletaknya keagungan dan kebenaran agama Islam. Dalam sebuah kisah, para pengganas Kristian telah menyerang penduduk Islam di Pulau Seram. Mayat orang-orang Islam bergelimpangan di jalan-jalan. Umat Islam membalas balik serangan tersebut menyebabkan pihak pengganas Kristian pecah-belah. Seramai lebih kurang 1,000 orang Kristian dari Kampung Werinama, Tehoru, Bula dan lain-lain terpaksa melarikan diri kerana diburu oleh penduduk Islam yang mahu membela penyembelihan saudara-saudara mereka. Barulah mereka kenal erti ketakutan yang berasal daripada mereka sendiri.

Dengan kuasa Allah, mereka diselamatkan oleh para penghuni Pondok (sekolah agama tradissional) Al Khairat, Wahai, Maluku Tengah. Guru pondok itu dengan senang hati menempatkan para pengganas Kristian itu di sekitar pondoknya. Mereka dilayan dengan baik dan disediakan makan-minum yang seadanya. Majlis Ulama Indonesia (MUI Maluku) menyifatkan tindakan itu telah menunjukkan keperibadian dan akhlak Islam yang sejati. Sehingga ke hari ini, sudah ribuan masyarakat Kristian Ambon dan Maluku yang memeluk agama Islam kerana mereka menyaksikan sendiri kebenaran agama Islam melalui tingkah laku para pejuang dan juga peristiwa-peristiwa luarbiasa yakni bantuan Allah.
          
Di Masjid Dufa-dufa, Dusun Gamsungi, Tobelo, Maluku Utara, seramai 250 orang terdiri daripada wanita, kanak-kanak dan orang tua dibakar hidup-hidup bersama masjidnya sekali walaupun mereka sudah menaikkan bendera putih tanda menyerah. Imam masjid sendiri dipoton-potong tubuhnya lalu dilemparlkan ke dalam api.
          
Mengapa ini semua terjadi? Menurut masyarakat Islam di sana, tidak mustahil ini adalah bala yang diturunkan Allah kepada mereka kerana perbuatan mereka sendiri. Dahulunya Islam sangat subur dan disuburkan di Ambon dan Kepulauan Maluku. Namun kini Islam hanya tinggal adat, bukan ibadat. Masyarakat Islam di sana turut sama menyambut perayaan Christmas dan Tahun Baru secara besar-besaran sedangkan Christmas adalah perayaan Kristian sempena kelahiran Jesus Kristus sementara Tahun Baru adalah tahun baru kalendar Kristian sinambungan daripada perayaan Christmas. Kita semakin bimbang kerana begitu ramai masyarakat Islam yang terpengaruh dengan budaya menyambut hari-hari perayaan agama Kristian tersebut.


Alexanderwathern 2000
(*Sumber utama- kaset ceramah Imam Masjid Al Fattah, Ambon)

Isnin, 28 November 2011

KISAH ANEH PENDETA KRISTIAN YANG MEMELUK ISLAM


Sumber : http://hanafishahdan.blogsome.com

Mungkin kisah ini terasa sangat aneh bagi mereka yang belum pernah bertemu dengan orangnya atau langsung melihat dan mendengar penuturannya. Kisah yang mungkin hanya terjadi dalam cerita fiksyen, namun menjadi kenyataan. Hal itu tergambar dengan kata-kata yang diucapkan oleh sipemilik kisah yang sedang duduk di hadapanku mengisahkan tentang dirinya. Untuk mengetahui kisahnya lebih lanjut dan mengetahui kejadian-kejadian yang menarik sepenuhnya, mari bersama-sama mengikuti kisah ini. Kisah yang berlaku di kota Johannesburg, kota bintang emas yang kaya di negara Afrika Selatan di mana aku pernah bertugas sebagai pimpinan cawangan di pejabat Rabithah al-’Alam al-Islami di sana.

Pada tahun 1996, di sebuah negara yang sedang mengalami musim dingin, pada siang hari yang mendung, diiringi hembusan angin dingin yang menusuk tulang, aku menunggu seseorang yang berjanji akan menemuiku. Isteriku sudah mempersiapkan makanan tengah hari untuk menjamu tetamu yang terhormat. Orang yang aku tunggu dahulunya adalah seorang yang mempunyai hubungan erat dengan Presiden Afrika Selatan Nelson Mandela. Dia seorang pendakwah dan penyebar dan agama Nasrani. Orang yang dimaksudkan ialah seorang pendeta, namanya ‘Sily.’ Aku dapat bertemu dengannya melalui perantaraan urusetia pejabat Rabithah yang bernama Abdul Khaliq Matir, di mana dia memberitahu kepada-ku bahawa seorang pendeta ingin datang ke pejabat Rabithah kerana ingin membincangkan suatu perkara penting.

Tepat pada waktu yang telah dijanjikan, pendeta tersebut datang bersama temannya yang bernama Sulaiman. Sulaiman adalah salah seorang anggota sebuah kelab tinju setelah dia memeluk Islam. Aku menyambut kedaatangan mereka di pejabatku dengan perasaan yang sangat gembira. Sily seorang yang bertubuh pendek, berkulit sangat hitam dan mudah tersenyum. Dia  duduk di depanku dan berbicara denganku dengan lemah lembut. Aku katakan, "Saudara Sily bolehkah kami mendengar kisah keIslamanmu?" dia tersenyum dan berkata, "Ya, tentu saja boleh."

Pembaca yang mulia, dengar dan perhatikan apa yang telah dia ceritakan kepadaku, kemudian setelah itu, silakan beri penilaian!

Sily berkata, "Dulu aku seorang pendeta yang sangat aktif. Aku berkhidmat untuk gereja dengan sepenuh hati. Tidak hanya sampai di situ, aku juga salah seorang aktivis kristianisasi senior di Afrika Selatan. Kerana penglibatanku yang sangat aktif maka Vatikan memilihku untuk menjalankan program kristianisasi yang mereka biayai. Aku mengambil dana Vatikan yang sampai kepadaku untuk menjalankan program tersebut. Aku mempergunakan segala cara untuk mencapai matlamatku. Aku melakukan berbagai kunjungan rutin ke madrasah-madrasah, sekolah-sekolah yang terletak di kampung dan di daerah pedalaman. Aku memberikan dana tersebut dalam bentuk sumbangan, pemberian, sedekah dan hadiah agar dapat mencapai matlamatku iaitu mengkristienkan seberapa ramai  masyarakat ke dalam agama Kristien. Gereja melimpahkan dana tersebut kepadaku sehingga aku menjadi seorang hartawan, mempunyai rumah mewah, kereta dan gaji yang tinggi. Kedudukanku menjulang naik berbanding  pendeta-pendeta lainnya.

Pada suatu hari, aku pergi ke pusat pasar di kotaku untuk membeli beberapa hadiah. Di tempat itulah bermulanya perubahan!

Di pasar itu aku bertemu dengan seseorang yang memakai kopiah. Dia  pedagang yang mendagangkan berbagai hadiah. Waktu itu aku mengenakan pakaian jubah pendeta berwarna putih yang merupakan ciri khas kami. Aku mulai menawar harga yang disebutkan si penjual. Dari sini aku mengetahui bahawa dia seorang muslim. Kami menyebutkan agama Islam yang ada di Afrika Selatan dengan sebutan ‘agama orang Arab.’ Kami tidak menyebutnya dengan sebutan Islam. Aku pun membeli berbagai hadiah yang aku inginkan. Sulit bagi kami menjerat orang-orang yang lurus dan mereka yang taat mengamalkan agamanya, sebagaimana yang telah berhasil kami tipu dan kami kristienkan dari kalangan orang-orang Islam yang miskin di Afrika Selatan.

Si penjual muslim itu bertanya kepadaku, "Bukankah anda seorang pendeta?" Aku jawab, "Benar." Lantas dia bertanya kepadaku, "Siapa Tuhanmu?" Aku katakan, "Al-Masih."

Dia  kembali berkata, "Aku mencabarmu, cuba nyatakan satu ayat di dalam Injil yang menyebutkan bahawa al-Masih AS ada berkata seperti ini…….., ‘Aku adalah Allah atau aku anak Allah. Maka sembahlah aku’." Ucapan muslim tersebut bagaikan petir yang menyambar kepalaku. Aku tidak dapat menjawab pertanyaan tersebut.

Aku berusaha membuka-buka kembali catatanku dan mencarinya di dalam kitab-kitab Injil dan kitab Kristien lainnya untuk menemukan jawaban yang jelas terhadap pertanyaan lelaki tersebut. Namun aku tidak menemukannya. Tidak ada satu ayat pun yang men-ceritakan bahawa al-Masih berkata bahawa dia adalah Allah atau anak Allah. Lelaki itu telah menjatuhkan mentalku dan menyulitkanku. Aku ditimpa sebuah bencana yang membuat dadaku sempit. Bagaimana mungkin pertanyaan seperti ini tidak pernah terlintas olehku? Lalu aku tinggalkan lelaki itu sambil menundukkan wajah. Ketika itu aku sadar bahawa aku telah berjalan jauh tanpa arah. Aku terus berusaha mencari ayat-ayat seperti ini, walau bagaimanapun rumitnya. Namun aku tetap tidak mampu, aku telah kalah.

Aku pergi ke dewan Gereja dan meminta kepada para anggota dewan agar berkumpul. Mereka bersetuju. Pada pertemuan tersebut aku menerangkan kepada mereka tentang apa yang telah aku dengar. Tetapi mereka malah menyerangku dengan ucapan, "Kamu telah ditipu orang Arab. Mereka  hanya ingin menyesatkanmu dan memasukkan kamu ke dalam agama orang Arab." Aku katakan, "Kalau begitu, cuba beri jawabannya!" Mereka membantah pertanyaan seperti itu namun tak seorang pun yang mampu memberikan jawapan.

Pada hari minggu, aku ditugaskan memberikan pidato dan pelajaranku di gereja. Aku berdiri di depan orang ramai untuk memberikan pesanan dan nasihat sebagaimana biasa. Namun aku tidak sanggup melakukannya. Para hadirin merasa aneh, kerana aku berdiri di hadapan mereka tanpa mengucapkan sepatah katapun. Aku kembali masuk ke dalam gereja dan meminta kepada temanku agar ia menggantikan tempatku. Aku katakan bahawa aku sedang sakit. Padahal jiwaku hancur luluh.

Aku pulang ke rumah dalam keadaan bingung dan cemas. Lalu aku masuk dan duduk di sebuah ruangan kecil. Sambil menangis aku menengadahkan pandanganku ke langit seraya berdoa. Namun kepada siapa aku berdoa.

Kemudian aku berdoa kepada Dzat yang aku yakini bahawa Dia adalah Allah Maha Pencipta, "Ya Tuhanku… Wahai Dzat yang telah menciptakanku… sungguh telah tertutup semua pintu di hadapanku kecuali pintuMu… Janganlah Engkau halangi aku mengetahui kebenaran… manakah yang hak dan di manakah kebenaran? Ya Tuhanku… jangan Engkau biarkan aku dalam kebimbangan… tunjukkan kepadaku jalan yang hak dan bimbing aku ke jalan yang benar…" lantas akupun tertidur.


Bermimpi bertemu Rasulullah SAW
Di dalam tidur, aku melihat diriku sedang berada di sebuah ruangan yang sangat luas. Tidak ada seorang pun di dalamnya kecuali diriku.

Tiba-tiba di tengah ruangan tersebut muncul seorang lelaki. Wajah orang itu tidak begitu jelas kerana kilauan cahaya yang terpancar darinya dan dari sekelilingnya. Namun aku yakin bahawa cahaya tersebut muncul dari orang tersebut.

Lelaki itu memberi isyarat kepadaku dan memanggil, "Wahai Ibrahim!" Aku menoleh ingin mengetahui siapa Ibrahim, namun aku tidak menjumpai siapa pun di ruangan itu. Lelaki itu berkata, "Kamu Ibrahim… kamulah yang bernama Ibrahim. Bukankah engkau yang memohon petunjuk kepada Allah?" Aku jawab, "Benar." Lelaki itu berkata, "Lihat ke sebelah kananmu!" Maka akupun menoleh ke kanan dan ternyata di sana ada sekelompok orang yang sedang memanggul barang-barang mereka dengan mengenakan pakaian putih dan bersorban putih. Ikutilah mereka agar engkau mengetahui kebenaran!" Lanjut lelaki itu.

Kemudian aku terbangun dari tidurku. Aku merasakan perasaan  gembira menyelimutiku. Namun aku belum juga memperoleh ketenangan ketika muncul pertanyaan, di mana gerangan kelompok yang aku lihat di dalam mimipiku itu berada.

Pergi Mengembara Mencari...

Aku bertekad untuk mencari jawapannya dengan pergi mengembara untuk mencari sebuah kebenaran, sebagaimana ciri-ciri yang telah diisyaratkan dalam mimpiku. Aku yakin ini semua merupakan petunjuk dari Allah SWT. Kemudian aku minta cuti kerja dan mulai melakukan perjalanan panjang yang memaksaku untuk berkeliling di beberapa kota mencari dan bertanya di mana orang-orang yang memakai pakaian dan sorban putih berada. Telah panjang perjalanan dan pencarianku. Setiap aku menjumpai kaum muslimin, mereka hanya memakai seluar panjang dan kopiah. Hingga akhirnya aku sampai di kota Johannesburg.


Di sana aku menuju ke pejabat penerima tamu milik Lembaga Muslim Afrika. Di pejabat itu aku bertanya kepada pegawai penerima tamu tentang jamaah tersebut. Namun dia menyangka bahawa aku seorang peminta sedekah lalu memberikan sejumlah wang kepadaku. Aku katakana padanya, "Bukan ini yang aku minta. Bukankah kalian mempunyai tempat ibadah yang dekat dari sini? Tolong tunjukkan masjid yang terdekat." Lalu aku mengikuti arahannya dan aku terkejut ketika melihat seorang lelaki berpakaian dan berserban putih sedang berdiri di depan pintu.

Selamat Datang Ya Ibrahim!
Aku sangat gembira, kerana ciri-cirinya sama seperti yang aku lihat dalam mimpi. Dengan hati yang berbunga-bunga, aku mendekati orang tersebut. Sebelum aku mengatakan sepatah kata, ia terlebih dahulu dia berkata, "Selamat datang ya Ibrahim!" Aku terperanjat mendengarnya. Dia mengetahui namaku sebelum aku memperkenalkannya. Lantas dia meneruskan kata-katanya, "Aku melihatmu di dalam mimpi bahawa engkau sedang mencari-cari kami. Engkau hendak mencari kebenaran? Kebenaran ada pada agama yang diredhai Allah untuk hamba-Nya iaitu Islam." Aku katakan, "Benar. Aku sedang mencari kebenaran yang telah ditunjukkan oleh lelaki bercahaya dalam mimpiku, agar aku mengikuti sekelompok orang yang berpakaian seperti pakaian yang engkau pakai.

 Tahukah kamu siapa lelaki yang aku lihat dalam mimpiku itu?" Dia menjawab, "Dia adalah Nabi kami Muhammad, Nabi agama Islam yang benar, Rasulullah SAW." Sukar bagiku untuk mempercayai apa yang terjadi pada diriku. Namun terus sajaaku peluk dia dan aku katakan kepadanya, "Benarkah lelaki itu Rasul dan Nabi kalian yang datang menunjukiku agama yang benar?" Ia berkata, "Benar."

Dia lalu menyambut kedatanganku dan memberikan ucapan selamat kerana Allah telah memberiku hidayah kebenaran. Kemudian ketika sampai waktu solat zohor. Dia mempersilakan aku duduk di tempat paling belakang dalam masjid dan dia pergi untuk melaksanakan solat bersama jamaah yang lain. Aku memperhatikan kaum muslimin banyak memakai pakaian seperti yang dipakainya. Aku melihat mereka rukuk dan sujud kepada Allah. Aku berkata dalam hati, "Demi Allah, inilah agama yang benar.

Aku telah membaca dalam berbagai kitab bahawa para nabi dan rasul meletakkan dahinya di atas tanah sujud kepada Allah." Setelah mereka solat, jiwaku mulai merasa tenang dengan fenomena yang aku lihat. Aku berkata dalam hati, "Demi Allah sesungguhnya Allah SAW telah menunjukkan kepadaku agama yang benar." Seorang muslim memanggilku agar aku mengumumkan keislamanku. Lalu aku mengucapkan dua kalimat syahadat dan aku menangis semahu-mahunya selepas itu kerana terlalu gembira setelah mendapat hidayah dari Allah SWT.

Kemudian aku tinggal bersamanya untuk mempelajari Islam dan aku pergi bersama mereka untuk melakukan perjalanan dakwah dalam waktu beberapa lama. Mereka mengunjungi semua tempat, mengajak manusia kepada agama Islam. Aku sangat gembira menyertai mereka. Aku dapat belajar solat, puasa, tahajjud, doa, kejujuran dan amanah daripada mereka. Aku juga belajar dari mereka bahawa seorang muslim diperintahkan untuk menyampaikan agama Allah dan bagaimana menjadi seorang muslim yang mengajak kepada jalan Allah serta berdakwah dengan hikmah, sabar, tenang, rela berkorban dan berwajah ceria.

Setelah beberapa bulan kemudian, aku kembali ke kotaku. Ternyata keluarga dan teman-temanku sedang mencari-cariku. Namun ketika melihat aku kembali memakai pakaian Islami, mereka mengingkarinya dan dewan Gereja meminta kepadaku agar diadakan sidang darurat. Pada pertemuan itu mereka mencelaku kerana aku telah meninggalkan agama keluarga nenek moyang kami.

Mereka berkata kepadaku, "Sungguh kamu telah tersesat dan tertipu dengan agama orang Arab." Aku katakan, "Tidak ada seorang pun yang telah menipu dan menyesatkanku. Sesungguhnya Rasulullah Muhammad SAW datang kepadaku dalam mimpi untuk menunjukkan kebenaran dan agama yang benar iaitu agama Islam. Bukan agama orang Arab sebagaimana yang kalian katakan. Aku mengajak kalian kepada jalan yang benar dan memeluk Islam." Mereka semua terdiam.

Kemudian mereka mencuba cara lain, iaitu memujukku dengan memberikan harta, kekuasaan dan pangkat. Mereka berkata, "Sesungguhnya Vatikan memintamu untuk tinggal bersama mereka selama enam bulan untuk menyerahkan sejumlah wang ,membelikan rumah dan kenderaan baru untukmu serta memberimu kenaikan gaji dan pangkat tertinggi di gereja."

Semua tawaran tersebut aku tolak dan aku katakan kepada mereka, "Apakah kalian akan menyesatkanku setelah Allah memberiku hidayah? Demi Allah aku takkan pernah melakukannya walaupun kalian memenggal leherku." Kemudian aku menasihati mereka dan kembali mengajak mereka ke agama Islam. Maka masuk Islamlah dua orang dari kalangan pendeta.

Alhamdulillah, Setelah melihat tekadku tersebut, mereka menarik semua kedudukan dan pangkatku. Aku merasa senang dengan itu semua, bahkan tadinya aku ingin agar penarikan itu segera dilakukan. Kemudian aku mengembalikan semua harta dan tugasku kepada mereka dan akupun pergi meninggalkan mereka,” Sily mengakhiri kisahnya.

Kisah masuk Islam Ibrahim Sily yang dia ceritakan sendiri kepadaku di pejabatku, disaksikan oleh Abdul Khaliq urusetia pejabat Rabithah Afrika dan dua orang lainnya. Pendeta sily sekarang dipanggil dengan Da’i Ibrahim Sily berasal dari kabilah Kuza Afrika Selatan. Aku mengundang pendeta Ibrahim -maaf- Da’i Ibrahim Sily makan tengah hari di rumahku dan aku laksanakan apa yang diwajibkan dalam agamaku iaitu memuliakannya. Setelah pertemuan itu aku pergi ke Makkah al-Mukarramah untuk melaksanakan suatu tugas. Waktu itu kami sudah mendekati persiapan seminar Ilmu Syar’i I yang akan diadakan di kota Cape Town. Lalu aku kembali ke Afrika Selatan tepatnya ke kota Cape Town.

Ketika aku berada di pejabat yang telah disiapkan untuk kami di Ma’had Arqam, Dai Ibrahim Sily mendatangiku. Aku langsung mengenalnya dan aku ucapkan salam untuknya dan bertanya, "Apa yang kamu lakukan di sini wahai Ibrahim.?" Dia  menjawab, "Aku sedang mengunjungi tempat-tempat di Afrika Selatan untuk berdakwah kepada agama Allah. Aku ingin mengeluarkan masyarakat negeriku dari api neraka, mengeluarkan mereka dari jalan yang gelap ke jalan yang terang dengan memasukkan mereka ke dalam agama Islam."

Setelah Ibrahim selesai mengisahkan kepada kami bahawa perhatiannya sekarang hanya tertumpah untuk dakwah kepada agama Allah, dia meninggalkan kami menuju suatu daerah… medan dakwah yang penuh dengan pengorbanan di jalan Allah. Aku perhatikan wajahnya berubah dan pakaiannya bersinar. Aku hairan dia tidak meminta bantuan dan tidak menghulurkan tangannya meminta sumbangan. Aku merasakan ada yang mengalir di pipiku yang membangkitkan perasaan aneh. Perasaan ini seakan-akan berbicara kepadaku, "Kalian manusia yang mempermainkan dakwah, tidakkah kalian perhatikan para mujahid di jalan Allah!"

Benar wahai sudaraku. Kami telah tertinggal… kami berjalan lambat… kami telah tertipu dengan kehidupan dunia, sementara orang-orang yang seperti Da’i Ibrahim Sily, Da’i berbangsa Sepanyol Ahmad Sa’id berkorban, berjihad dan bertempur demi menyampaikan agama ini. Ya Rabb rahmatilah kami.

(SUMBER: SERIAL KISAH TELADAN karya Muhammad Shalih al-Qaththani, seperti yang dinukilnya dari tulisan Dr. Abdul Aziz Ahmad Sarhan, Dekan fakultas Tarbiyah di Makkah al-Mukarramah, dengan sedikit perubahan. PENERBIT DARUL HAQ, TELP.021-4701616)

Ahad, 27 November 2011

IMAN BERTAMBAH atau BERKURANG


Dari Abu Ja’far dari ‘Umar bin  Khubaib , Rasulullah SAW bersabda: ‘IMAN itu bertambah dan berkurang’, lalu ia bertanya kepada baginda: “Apa gerangannya ya Rasulullah yang dapat menambahnya dan menguranginya?” Rasulullah SAW menjawab :”Jika kita mengingat ALLAH dan memuji-Nya, mensucikan-Nya, dan bertasbih kepada-Nya, maka di situlah iman akan bertambah kualitinya; dan jika kita melupakan atau lalai kepada-Nya maka di situlah iman kita menjadi berkurang’ : Dan adalah Abdullah bin Rawahah memegang tangan salah seorang sahabatnya seraya berkata:”Bangkitlah sejenak bersama kami, marilah duduk di majlis zikir’.

[ Syarah Qasidah Ibnull Qayyim, Jilid II halaman 140- 141]

Sabtu, 26 November 2011

SOLAT TAHAJJUD : APA HUBUNGANNYA DENGAN KANSER?


SOLAT TAHAJJUD ternyata tidak hanya membuat seseorang yang melakukannya mendapat tempat [ maqam ] terpuji di sisi ALLAH SWT tetapi juga sangat penting bagi dunia perubatan dan kedoktoran. Menurut hasil penelitian dr. Mohammad Soleh, Pensyarah IAIN Surabaya, solat sunat TAHAJJUD dapat  embebaskan seseorang daripada serangan kanser.

TIDAK PERCAYA ?

“CUBAlah anda rajin-rajin solat sunat TAHAJJUD. Jika anda melakukannya secara rutin, betul, khusyuk dan ikhlas, insyaAllah anda terbebas daripada infeksi dan kanser”. Jelas Prof. Soleh, ayah kepada dua orang anak itu bukan “ tukang ubat “ jalanan. Beliau melontarkan pernyataannya itu dalam kertas kajiannya bertajuk “Pengaruh Solat Tahajjud Terhadap Peningkatan Perubahan Respon Ketahanan Tubuh Imonologi”.
Melalui hasil kajiannya itu, Prof. Soleh berhasil meraih gelaran doctor dalam bidang ilmu kedoktoran pada Program Pasca Sarjana Universitas Surabaya yang dipegangnya.

Selama ini, menurut Prof. Soleh, TAHAJJUD dinilai hanya merupakan ibadah solat tambahan atau solat sunnah. Padahal jika dilakukan dengan khusyuk dan ikhlas, secara medikalnya solat itu menumbuhkan respons ketahanan tubuh [ imonologi ] khususnya pada imonoglobin M,G,A dan limpositnya yang berupa persepsi dan motivasi positif, serta dapat meningkatkan kemampuan individu untuk menanggung-ulang masalah yang dihadapi.

Solat TAHAJJUD yang dimaksudkan Prof. Soleh bukan sekadar menggugurkan status solat yang mukkadah [ sunnah mendekati wajib ]. Ia menitikberatkan juga kekerapan solat, ketetapan gerakan, kekhusyukkan dan keikhlasan. Selama ini menurut beliau, ulama melihat masalah ikhlas ini sebagai persoalan mental dan kejiwaan.

Namun sebenarnya, soal ini dapat dibuktikan dengan teknologi kedoktoran.  IKHLAS yang selama ini dipandang sebagai misteri, dapat dibuktikan secara kuantitatif melalui pengukuran tahap hormone kortisol. Parameternya dapat diukur dengan keadaan tubuh, jelas Prof. Soleh lagi.
Pada keadaan normal, jumlah hormone kortisol pada pagi hari normalnya adalah antara 38 – 690 nml/liter. Sedangkan pada malam hari atau selepas 12.00 malam, bacaan normalnya adalah antara 69 – 345 nml/liter. “Kalau jumlah hormone kortisolnya normal, maka boleh dianggap bahawa orang itu tidak ikhlas kerana tertekan. Begitulah sebaliknya”. Ujarnya sambil menegaskan hasil kajiannya itu, menafikan paradigm lama yang menganggap pelajaran agama Islam semata-mata hanya dogma atau doktrin sahaja.

Prof. Soleh membuat kajiannya melalui satu penelitian terhadap 41 responden siswa SMU Luqman Hakim Pondok Pasentren Hidayatullah, Surabaya. Daripada 41 siswa itu, hanya 23 yang sanggup bertahan melakukan solat TAHAJJUD selama sebulan penuh. Setelah diuji lagi, tinggal 19 siswa yang bertahan solat TAHAJJUD selama 2 bulan. Solat dimulai pukul 2.00 – 3.30 pagi sebanyak 11 rakaat, maisng-masing 2 rakaat 4 kali salam dan tiga rakaat witir.
Seterusnya hormon kortisol mereka diukur ditiga Laboratium di Surabaya [ paramita, Prodia dan klinikal ]. Hasilnya mendapati bahawa keadaan tubuh seseorang yang rajin bertahajjud secara ikhlas berbeza jauh dengan orang yang tidak melakukan TAHAJJUD. Mereka yang rajin dan ikhlas berTAHAJJUD memiliki ketahanan tubuh dan kemampuan individu untuk menghadapi masalah-masalah yang dihadapi dengan stabil dan tenang.

“Jadi solat TAHAJJUD selain mempunyai nilai ibadah, juga sekaligus penuh dengan hikmah dari segi psikologi yang dapat mempengaruhi pengawalan kognitif dan emosi.
Dengan cara memperbaiki persepsi dan motivasi positif secara yang lebih efektif, emosi yamg positif dapat menghindarkan seseorang dari stress. Menurut Prof. Soleh, “Orang yang selalu mengalami stress [ tekanan ] itu biasanya mudah sekali terkena penyakit kanser dan penyakit berjangkit.”

Dengan solat TAHAJJUD yang dilakukan secara rutin dan disertai perasaan ikhlas serta tidak terpaksa, seseorang akan memiliki respon yang baik, yang kemungkinan besar akan terhindar daripada penyakit infeksi dan kanser. Dan, berdasarkan kesimpulan teknik medical menunjukkan solat TAHAJJUD yang dilakukan seperti itu, membuatkan seseorang mempunyai ketahanan tubuh yang lebih baik.

“Maka dirikanlah solat kerana Tuhanmu, dan berkorbanlah” : [ Al-Kautsar:2 ]

Sebuah bukti bahawa keterbatasan otak manusia tidak mampu mengetahui semua rahsia atas rahmat, nikmat, anegerah yang diberikan oleh ALLAH kepadanya. Maka haruskah kita menunggu untuk ianya benar-benar boleh diterima akan kita? “

Tepuk dada, tanyalah iman. Sudah berapa kali kita bangun malam untuk solat TAHAJJUD dan bermunajat kepada-Nya? Pernahkah kita bersolat TAHAJJUD?

Artikel – Nuratiah Ismail [ dotty_311@yahoo.com]

Jumaat, 25 November 2011

RASAILAH..KEHADIRANNYA SENTIASA


Dalam setiap langkah rasailah akan  kehadiran ALLAH
Dalam segala buatlaku sedarilah bahawa apapun yang dilakubuat akan ditanya dihitungkira
Dalam setiap TUTUR BICARA..lunak..luka..atau..hibur..di situ ada manisnya iman..pahitnya  duga..lukanya kata.  MAKA ingatlah masih tetap ada HITUNG KIRA di dalamnya.
Dalam setiap lirik mata..jelingan..pesona..usahlah alpa dengan perhatian ALLAH dan MALAIKAT-MALAIKAT-Nya. Penjaga setiap makhluk yang bernama manusia.

KEMBALILAH KEFITRAH KETENTUAN. Kembalilah kefitrah putihnya kalbu.
Telah berjanji , telah berikrar akan Esanya Tuhan Yang Satu. Tuhan Yang Esa.
                                          ALLAH dan MUHAMMAD RASULULLAH sebagai saksi.

Ahad, 20 November 2011

10 KARAKTER MUSLIM / MUSLIMAH SEJATI

Karakter ini merupakan SYARAT  pertama terbentuknya masyarakat ISLAM mahupun tertegaknya sistem ISLAM di muka bumi serta menjadi tiang penyangga peradaban dunia. 

SEPULUH KARAKTER ITU ADALAH : 


SALIMUL AQIDAH ,
[ Bersih Akidahnya ] dari sesuatu hal yang mendekatkan dan menjerumuskan dirinya dari lubang syirik. 

SHAHIHUL IBADAH , [Benar Ibadahnya] menurut Al  Qur'an dan As Sunnah serta terjauh dari segala Bid'ah yang dapat menyesatkannya.

MATINUL KHULUQ , [Mulia Akhlaknya ]sehingga dapat menunjukkan sebuah keperibadian yang menawan dan dapat meyakinkan kepada semua orang bahawa ISLAM adalah rahmat bagi seluruh alam (Rahmatan Lil Alamin). 

QOWIYUL JISMI ,[ Kuat Fisiknya ]sehingga dapat mengatur segala kepentingan bagi jasmaninya yang merupakan amanah/titipan dari ALLAH  SWT. 

MUTSAQOFUL FIKRI , [Luas wawasan berfikirnya ] sehingga dia mampu menangkap berbagai informasi serta perkembangan yang terjadi disekitarnya. 

QODIRUN 'ALAL KASBI ,[ Mampu berusaha ] sehingga menjadikannya seorang yang berjiwa mandiri dan tidak mahu bergantung kepada orang lain dalam memenuhi segala kebutuhan hidupnya. 

MUJAHIDUN LINAFSIHI , [ Bersungguh sungguh dalam jiwanya ] sehingga menjadikannya seseorang yang dapat memaksimalkan setiap kesempatan ataupun kejadian sehingga berdampak baik pada dirinya ataupun orang lain. 

HARITSUN 'ALA WAQTIHI , [ Efisien dalam memanfaatkan waktunya ] sehingga menjadikannya sebagai seorang yang pantang menyiakan waktu untuk melakukan kebaikan, walau sedetikpun. kerana waktu yang kita gunakan selama hidup ini akan dipertanggungjawabkan di hadapan ALLAH  SWT. 

MUNAZHOM FII SU'UNIHI, [ Tertata dalam urusannya ] sehingga menjadikan kehidupannya teratur dalam segala hal yang menjadi tanggung jawab dan amanahnya. Dapat menyelesaikan semua masalahnya dengan baik dengan cara yang baik. 

NAAFI'UN LI GHAIRIHI , [ Bermanfaat bagi orang lain ] sehingga menjadikannya seseorang yang bermanfaat dan dibutuhkan. Keberadaannya akan menjadi sebuah kebahagiaan bagi orang lain dan Ketiadaannya akan menjadikan kerinduan pada orang lain. 

Mudah-mudahan dengan kesepuluh karakter yang dikemukakan di atas menjadikan kita termotivasi untuk dapat merealisasikannya dalam diri kita. Amin.

Catatan:
* 10 karakter Muslim/Muslimah sejati ini dirumuskan oleh Hasan Al Banna

Diambil dari: http://um412ok.multiply.com/journal/item/25

ISTIGHFAR KEPADA ALLAH SWT





Ustaz Muhammad Arifin Ilham
Hudzaifah.org –


Saudara saudariku yang kucintai kerana Allah. Istighfar, kalimah yang sangat pendek,tetapi memiliki makna yang sangat dahsyat, sangat dalam, sangat indah dalam hidup kita, di dunia dan di akhirat. Istighfar memiliki dua makna.

Yang pertama, setiap kali kita mengucapkan astagfirullahal 'adzim, berarti kita minta ampun kepada Allah, minta diampunkan kesalahan kita, minta ditutupi aib-aib kita. Semakin sering kita beristighfar maka semakin bersih diri kita dari dosa, dari kesalahan, dari aib-aib. Kerana itu Allah sangat menyukai hamba Allah yang terus beristighfar.

Kerana tidak seorang pun di antara kita yang bersih dari dosa, maka istighfar menjadi kewajiban, dan keperluan kita, agar Allah dapat mengampuni dosa kesalahan kita, memaafkan kesalahan kita dan menutupi aib kita.

Yang kedua, setiap kali kita mengucapkan astagfirullahal 'adzim, bererti kita minta kepada Allah, mohon kepada Allah, amat sangat, agar Allah memperbaiki hidup kita, menguatkan aqidah kita, membuat kita nikmat dalam ibadah khusyuk, menjadikan akhlak kita mulia.

Subhanallah. Satu ucapan tetapi memiliki dua keinginan. Kerana itu tidak hairan hamba Allah yang bersungguh-sungguh beristighfar tampak dalam kehidupannya, semakin berkah, semakin membawa kebaikan dan perbaikan, semakin bahagia, tenang, senang, menyenangkan, di dunia dan di akhirat. Kerana itu Rasulullah SAW bersabda,

"Barangsiapa yang melazimkan, mendawamkan dirinya selalu beristighfar kepada Allah, maka Allah mudahkan ketika dalam  kesulitan, Allah gembirakan saat kesedihan, dan Allah memberi rezki dari jalan yang tidak pernah ia duga."


Subhanallah.

Kemudian dalam Al Qur'an surat Nuh ayat 10, 11, 12, Allah SWT berfirman,

"Beristighfarlah kepada Tuhanmu - sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun - niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan membanyakkan harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untukmu kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai". (QS. Nuh: 10-12)

Beristighfarlah kita kepada Allah, niscaya Allah turunkan musim hujan yang berat. Allah mudahkan kita mendapatkan rezeki. Allah hadirkan di tengah kita anak-anak kita, generasi-generasi yang sholeh, generasi robbani. Kemudian Allah makmurkan negeri kita, Allah sejahterakan kita. Allahu Akbar.

Jadi, istighfar bukan hanya kewajiban, tapi keperluan kita. Kerana itulah Rasulullah SAW, baginda tidak bangun dari tempat tidur baginda, kecuali baginda beristighfar 70 kali, dalam hadith lain menyatakan sebanyaj 100 kali. Padahal baginda nabi dan rasul yang ma'sum, dijamin masuk surga, bebas dari dosa, (tapi) begitu hebat istighfarnya kepada Allah. Apalagi kita yang banyak dosa. Astagfirullahal 'adzim, ampunilah dosa kami ya Allah..



Subhanakallahumma wabihamdika asyhaduallaailaahailla anta astaghfiruka wa atubuilaik.


Isnin, 14 November 2011

PESANAN ALLAH YARHAM SYEIKH AHMAD YASSIN


Syeikh Ahmad Yassin
WAHAI anak-anakku, telah tiba saatnya kalian kembali kepada ALLAH dengan meninggalkan pelbagai keseronokkan dan kealpaan kehidupan dan menyingkirkannya jauh daripada kehidupan kalian.Sudah sampai saatnya untuk kalian menghiasi diri dengan akhlak yang mulia,mengamalkan kandungan al-Quran serta mencontohi kehidupan Rasulullah SAW.

AKU menyeru kalian wahai anak-anakku untuk solat tepat pada waktunya, lebih dari itu, aku mengajak kalian wahai anak-anakku untuk mendekatkan diri kepada sunnah nabi kalian yang AGUNG.

WAHAI para pemuda,aku ingin kalian menyedari dan menghayati makna tanggungjawab.Kalian harus tegar menghadapi kesulitan hidup dengan meninggalkan keluh-kesah.Aku menyeru kalian untuk menghadap Allah s.w.t dan memohon keampunan dari-Nya agar Dia memberi rezeki yang berkat kepada kalian.Aku menyeru kalian supaya menghormati orang yang lebih tua dan menyayangi orang yang lebih MUDA.

AKU ingin kalian tidak tidur oleh alunan-alunan muzik yang melalaikan,melupakan kata-kata yang menyebutkan cinta kepada manusia dan dunia serta menggantinya dengan kata amal,kerja dan zikir kepada Allah.Wahai anak-anakku aku amat berharap kalian tidak sibuk terjerumus ke dalam arus SYAHWAT.

WAHAI puteriku aku ingin kalian berjanji kepada Allah akan mengenakan hijab secara jujur dan betul.Aku meminta kalian berjanji kepada Allah bahawa kalian mengambil peduli tentang agama dan nabi kalian yang mulia.Jadikanlah ibunda kalian,Khadijah dan Aisyah sebagai teladan.Jadikan mereka sebagai pelita hidup kalian.Haram hukumnya bagi kalian untuk melakukan sesuatu yang boleh menarik perhatian pemuda mendekati KALIAN.

KEPADA semua,aku ingin kalian bersiap sedia untuk menghadapi segala sesuatu yang akan datang.bersiaplah dengan agama dan ilmu pengetahuan.Bersiaplah untuk belajar dan mencari hikmah.Belajarlah bagaimana hidup dalam kegelapan yang pekat.Latihlah diri kalian agar dapat hidup tanpa elektrik dan peralatan elektronik.Latihlah kalian untuk sementara waktu merasakan kehidupan yang sukar.Biasakan diri kalian agar dapat melindungi diri dan membuat perancangan untuk masa depan.Berpeganglah kepada agama kalian.Carilah sebab-sebabnya dan tawakkallah kepada ALLAH.

Sabtu, 12 November 2011

LEPASKANLAH PAKAIAN ALLAH


Sumber; http://cerita sufi00.blogspot.com
Peninggalan Kaum Tsamud
Menjadi mahfum bagi muslim bahawa KEBANGGAAN HANYA MILIK ALLAH, KESOMBONGAN ADALAH PAKAIANNYA. Dengan kata lain banyak sandaran Quran dan hadis yang dapat dinukil sebagai sandaran. Salah satunya adalah:
Tidak masuk syurga orang yang dalam hatinya terdapat sebesar biji sawi dari kesombongan “.
( H.R. Muslim)

ALLAH SWT berfirman dalam Qalam suci-Nya:
Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia ( kerana sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya ALLAH tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri (angkuh).”
(Surah Luqman; 18 )

Seterusnya ALLAH berfirman, bermaksud:
Aku akan memalingkan orang-orang yang menyombongkan dirinya di dunia ini tanpa alasan yang benar dari tanda-tanda kekuasanku.”
(Surah Al A’raf ; 146 )

Kembali kepada kisah Azazil yang akhirnya bergelar iblis kerana ingkar akan suruhan ALLAH , akhirnya diperintahkan keluar dari syurga; tempat di mana penghuninya terdiri daripada orang-orang  yang suci dan bersih hati. Tersingkap kisah ini dalam surah Al Baqarah, ayat 34;
Dan  (ingatlah) ketika kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kalian kepada Adam.” Maka sujudlah mereka semua kecuali iblis; ia enggan dan takbur ( sombong ) dan ia termasuk golongan orang-orang kafir.”

Tentunya ALLAH juga banyak berpesan keras dalam Al Quran tentang betapa kesombongan itu dihancurkan-Nya dengan sentuhan “ Kun Fayaku “. Tergambar jelas bagaimana kaum Tsamud umat NABI LUTH AS, NABI MUSA dengan Firaunnya, Qorun dengan hartanya dan banyak lagi contoh nyata di sekitar manusia ( semoga ALLAH mengampuni dan menunjukkan jalan yang jauh dari kesombongan )
GAMBAR ; Peninggalan Kaum tsamud yang masih dapat kita saksikan.


Tempat Ibadah Kaum Tsamud



 Tempat keluarnya unta pada zaman Nabi Salleh


 Pasar Kaum Tsamud

Beruntunglah orang-orang yang sentiasa merenung diri. Bermuhasabah diri. Memikir kekurangan diri sebagai hamba Allah. Sebaliknya sentiasa memikirkan ketinggian,kebesaran dan keagungan ALLAH. Hindarkanlah sifat sombing dan segala penyakit hati dari kita.

Khamis, 10 November 2011

PENGORBANAN TIADA TANDINGAN


Ketika Rasulullah SAW berada di atas mimbar, baginda berkata, “Terdapat seorang hamba, di mana Allah memberi pilihan kepadanya, sama ada beliau ingin memilih kemewahan dunia ataupun diberi sesuatu yang ada di sisi Allah. Ternyata beliau memilih apa yang ada di sisi Allah.” Selepas itu Abu Bakar menangis dan berkata, “Aku menebus kamu dengan bapa dan ibuku.” Abu Said berkata, “Rasulullah yang dipilihnya dan Abu Bakar sendiri yang memberitahu perkara itu kepadaku.”
Hadis Abu Said r.a.

ABU BAKAR sahabat RASULULLAH sejak kecil


Rasulullah SAW berkata,”Orang yang sanggup berkorban dengan harta dan dirinya kerana  aku ialah Abu Bakar. Sekiranya aku mahu mengambil seorang kekasih, aku akan mengambil Abu Bakar sebagai kekasihku, tetapi beliau saudaraku dalam Islam. Sesungguhnya di masjid ini terdapat jendela besar dia antara dua buah rumah  untuk Abu Bakar.”

Hadis Abu Said r.a.

Ahad, 6 November 2011

PESANAN HASAN AL-BASRI KEPADA KHALIFAH UMAR BIN ABDUL AZIZ


Sumber : http://abutaqiyuddin.blogspot.com

( Berikut Surat Yang Ditulis Oleh Hasan Al Basri Kepada Khalifah Umar Bin Abdul Aziz untuk dijadikan nasihat dan peringatan. Jadikan ini juga sebagai ingatan bersama serta amaran kepada semua pemimpin yang dibelenggu di tengkuknya dengan amanah kepimpinan )

Wahai Amirul Mukminin, Tuhan memberi amanah kepada khalifah bagi meluruskan segala yang bengkok, membaiki segala yang rosak, menguatkan segala yang lemah, membela mereka yang teraniya, dan menjadi penolong mereka yang  terhindar.

Wahai Amirul Mukminin, ketua negara yang adil ibarat gembala yang sayang kepada haiwan-haiwan ternakannya, menghantarnya ke tampat yang selamat serta jauh daripada bahaya, mengawalnya daripada gangguan binatang buas serta melindunginya daripada kepanasan dan  kedinginan.

Wahai Amirul Mukminin, Khalifah yang adil laksana seorang ayah yang arif bijaksana pada anak-anaknya. Apa yang dilakukan demi kebaikan mereka, mengajarnya menjadi orang yang berguna, bekerja keras membanting tulang untuk ahli keluarganya serta meninggalkan peninggalan yang berharga buat mereka apabila meninggal dunia  kelak.

Wahai Amirul Mukminin, Ketua Negara yang adil ibarat seorang ibu yang berkasih sayang serta bersikap lemah lembut kepada anak-anaknya. Dia rela mengandungkannya dengan bersusah payah, kemudian mengasuhnya ketika bayi. Dia sanggup berjaga malam selagi anaknya tidak tidur dan perasaannya baru lega dan tenang selepas anaknya tenang dan tidur lena. Kemudian dia menyusukan anaknya ketika haus dan gembira apabila anaknya sihat dan berdukacita apabila anaknya sakit.

Wahai Amirul Mukminin, Ketua Negara yang adil ialah ketua negara yang berdiri antara Tuhan dan hambaNya. Dia memperdengarkan firman Allah kemudian menyampaikan kepada rakyatnya. Dia patuh kepada perintah Tuhan kemudian mengajak rakyatnya supaya turut mematuhi-Nya.

Wahai Amirul Mukminin, dengan kuasa yang dikurniakan Tuhan kepada kamu, jangan jadi seperti budak suruhan yang diberi amanah oleh tuannya bagi menjaga keluarga dan harta bendanya, kemudian dia khianati serta melakukan sewenang-wenangnya hingga harta itu habis dan majikannya menjadi marah. Khalifah adalah hamba kepada rakyatnya.

Wahai Amirul Mukminin, Tuhan menggariskan panduan hidup melalui kitab Quran dan Lidah Rasulullah supaya manusia menjauhkan diri daripada kejahatan. Tetapi bagaimana sekiranya yang melanggar peraturan itu orang yang sepatutnya menjadi pelaksana hukuman itu? Tuhan menjadikan hukum Qisas sebagai jaminan kehidupan para hambaNya. Tetapi bagaimana apabila orang yang jadi pemimpin itu adalah orang yang seharusnya dituntut bagi dijatuhkan hukuman qisas  tersebut?

Wahai Amirul Mukminin,sentiasa ingatlah akan kematian dan apa yang akan terjadi selepasnya. Ketika itu kamu tidak ada pembela selain amal ibadat mu. Kerana itu, bersiap sedialah menghadapinya dan jadikan perkara itu masalah besar bagimu. Ingatlah pada hari di mana seseorang itu melarikan diri daripada saudaranya, ibubapanya serta isteri dan anak-anaknya.

Wahai Amirul Mukminin, Jangan kamu menghukum hamba Allah dengan hukuman orang jahil. Janganlah bawa mereka itu di jalan yang dilalui orang zalim. Jangan kamu beri kesempatan pada orang sombong yang berkuasa ke atas orang yang lemah.

Wahai Amirul Mukminin, Janganlah kamu memandang pada kedudukan kamu pada hari ini, tetapi pandanglah kedudukan kamu pada hari esok di mana kamu terbelenggu dalam cengkaman maut, kemudian berdiri di hadapan Tuhan di tengah kelompok para malaikat, para nabi dan  rasul.

Akhir kata wahai Amirul Mukminin khalifah Umar Bin Abdul Aziz, meskipun nasihat yang saya berikan ini tidak sebaik nasihat para cendekiwan, namun saya setulus hati sayang dan cinta kepadamu. Saya mengirim surat ini laksana orang yang memberikan ubat kepada kekasihnya, yang menuangkan ubat yang pahit dengan harapan orang yang dikasihinya  sihat.
Selamat atasmu wahai Amirul Mukminin, semoga Tuhan memberikan rahmat dan berkatNya kepadamu.   Amin.

( Wahai mereka Para Pemimpin di semua peringkat, ingatlah bahawa pesanan ini bukan hanya terkena di atas pundak Khalifah Umar Bin Abd Aziz. Tetapi semua yang bergelar pemimpin akan dipertanggungjawabkan sama ke atas mereka ).

Follow by Email