Jumaat, 27 Mei 2022

Berjabat Tangan Mengerat Ukhuwah

 PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS

عَنْ عَطَاءِ بْنِ أَبِي مُسْلِمٍ عَبْدِ اللَّهِ الْخُرَاسَانِيِّ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَصَافَحُوا يَذْهَبْ الْغِلُّ وَتَهَادَوْا تَحَابُّوا وَتَذْهَبْ الشَّحْنَاءُ

Daripada Atha bin Abu Muslim Abdullah Al-Khurasani berkata,  Rasulullah SAW bersabda: “Hendaklah kalian saling berjabat tangan, dengan begitu akan menghilangkan kebencian, dan hendaklah kalian saling memberi hadiah nescaya kalian akan saling mencintai dan menghilangkan perasaan dendam” (Muwatta No: 1685)  Dar Ihya Ulum Arabiyyah. Status: Isnad Hasan

Pengajaran:

1.  Berjabat tangan akan melahirkan perasaan kasih, “mengeratkan” ukhuwah Islamiyah diantara sesama muslim

2.  Berjabat tangan akan menghilangkan permusuhan dan kedengkian di dalam hati, menghilangkan rasa “al-ghil” (perasaan tidak suka)

3.  Berusaha untuk memulai berjabat tangan terlebih dahulu ketika saling bertemu. Rasulullah SAW merupakan orang yang terlebih dahulu memulai berjabat tangan apabila bertemu sahabat

4.  Bersalaman merupakan bentuk penghormatan, kita dianjurkan untuk membalas penghormatan dengan cara yang lebih baik daripada penghormatan yang dilakukan oleh saudara kita. Apabila saudara kita mengucapkan salam, maka hendaknya kita balas dengan salam serupa atau yang lebih baik (lebih sempurna) daripada salamnya, dan jika ia menjabat tangan, maka hendaknya kita membalasnya dengan jabatan tangan yang lebih erat dan lebih hangat kepadanya. Dalam sebuah riwayat disebutkan :

عَنْ ابْنِ مَسْعُودٍ رَضيَ اللهُ عَنْهُ، عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مِنْ تَمَامِ التَّحِيَّةِ الْأَخْذُ بِالْيَدِ 

Daripada Abdullah bin Masud RA bahawasanya Rasulullah SAW bersabda: Diantara bentuk penghormatan yang paling sempurna adalah berjabat tangan. (Sunan Tirmizi No: 2730) Dar Kutub Ilmiyyah.

5.  Saling memberi hadiah akan melahirkan perasaan kasih dan sayang sesama kita. Memberi duit raya kepada kanak-kanak akan melahirkan rasa kegembiraan dan kasih sayang.

6.  Saling memberi hadiah menghilangkan perasaan dendam dan marah. Alangkah elok bagi yang muda menziarahi orang tua di musim perayaan dengan memberi hadiah kepada mereka sama ada berbentuk wang ringgit mahupun kuih muih.

Rabu, 4 Mei 2022

JANGAN ATUR AKU

 "Jangan menjelaskan tentang dirimu kepada siapapun,kerana yang menyukaimu tidak perlu itu,dan yang membencimu tidak percaya itu."

-Sayyidina Ali bin Abi Thalib

JANGAN ATUR AKU

"Aku mahu bergerak dengan caraku,dengan jalan yang diajarkan oleh guru-guru ku,menghidupkan cinta dalam jiwa,dengan cinta sejati akan lahirnya kebenaran.

Semoga dengan cinta,segala kekerasan jiwa menjadi lembut,kebencian menjadi kasih sayang,kemarahan menjadi kemaafan,mementingkan diri menjadi prihatin,angkuh menjadi rendah hati,keras pendapat menjadi sederhana.

Akan ku bicarakan cinta sebagai perjuangan,mengajar mencari cinta hakikat,bukan cinta bayangan.Aku mahu manusia menjauhi hidup dengan topeng kepalsuan,yang menzahirkan diri sebagai muslim tetapi menyembunyikan kekafiran.Mereka perlu menanggalkan topeng itu demi kehidupan.Mereka perlu dibuka mata hati,kerana dengan cahaya hati saja mereka dapat memandang kebenaran.

Aku sudah letih untuk berdiskusi,sudah letih melayan kerana pemikirkan dan ego manusia termasuk diri ini.Namun akan tetap ku hormati semua jalan dan perbedaan pendapat selagi di sana ada kebenaran hujjahnya dari para ulama yang diakui kebenarannya.

Aku memilih jalan untuk oborkan jiwa umat ini dengan cinta.Walaupun aku akan diketawakan tetapi inilah jalan yang ku rasa memberi ketenangan pada diriku,jalan yang akan melembutkan jiwa ku,jalan yang akan membawa damai pada insan yang cintakan kedamaian agar bisa mekar seperti yang diharapkan.

Aku tidak mahu lagi terseret dalam menilai manusia lain atau memikirkan nilai manusia.Aku hanya berdoa agar tiada termasuk dalam golongan yang menjadi fitnah pada agamaku,Ia seburuk-buruk kejahatan pada agama yang suci ini.

Maka dimanakah cinta pada Rasulullah s.a.w jika aku menjadi golongan yang memusnahkan agamanya?Jika diam lebih baik dalam menjaga agama,maka diam adalah jalan cintaku untuk tidak melayani perdebatan.

Ya Allah,moga Kau ampuni diriku yang dhaif ini!!

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلٰى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَاٰلِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ

Allahumma Sholli ‘ala Sayyidina Muhammad wa’ala Alihi Washohbihi Ajma’in.

[”𝐘𝐚 𝐀𝐥𝐥𝐚𝐡 𝐛𝐞𝐫𝐢𝐤𝐚𝐧𝐥𝐚𝐡 𝐫𝐚𝐡𝐦𝐚𝐭 𝐤𝐞𝐩𝐚𝐝𝐚 𝐣𝐮𝐧𝐣𝐮𝐧𝐠𝐚𝐧 𝐤𝐢𝐭𝐚 𝐍𝐚𝐛𝐢 𝐌𝐮𝐡𝐚𝐦𝐦𝐚𝐝 𝐝𝐚𝐧 𝐚𝐭𝐚𝐬 𝐤𝐞𝐥𝐮𝐚𝐫𝐠𝐚 𝐛𝐞𝐥𝐢𝐚𝐮 𝐬𝐞𝐫𝐭𝐚 𝐩𝐚𝐫𝐚 𝐬𝐚𝐡𝐚𝐛𝐚𝐭 𝐛𝐞𝐥𝐢𝐚𝐮 𝐬𝐞𝐥𝐮𝐫𝐮𝐡𝐧𝐲𝐚”.]

Kredit:Sahabat Imam Global

Isnin, 18 April 2022

Hakikat Guru -Al-Imam Ibnu Athoillah

 Hakikat guru menurut Al-Imam Ibnu Athoillah al-Askandary RA,

ليس شيخك من سمعت منه

Guru sejati bukanlah orang yang engkau dengar (ceramah-ceramah) sebatas dari lisannya saja.

وإنما شيخك من أخذت عنه

Tapi, dia adalah seorang yang menjadi tempatmu di dalam mengambil hikmah dan akhlaq.

و ليس شيخك من واجهتك عبارته 

Bukanlah guru sejati, seseorang yang hanya membimbingmu sekedar makna dari kata-kata.

وإنما شيخك الذى سرت فيك إشارته

Tapi, orang yang disebut guru sejati bagimu adalah orang yang isyarat-isyaratnya mampu menyusup dalam sanubarimu.

وليس شيخك من دعاك الى الباب

Dia bukan hanya seorang yang mengajakmu sampai ke pintu.

وإنما شيخك الذى رفع بينك وبينه الحجاب

Tapi, yang disebut guru bagimu itu adalah orang yang (bisa) menyingkap hijab (penutup) antara dirimu dan dirinya.

وليس شيخك من واجهك مقاله

Bukanlah gurumu, orang yang ucapan-ucapannya membimbingmu.

وإنما شيخك الذى نهض بك حاله

Tapi, yang disebut guru bagimu adalah orang yang aura kearifannya dapat membuat jiwamu bangkit dan bersemangat.

شيخك هو الذى أخرجك من سجن الهوى و دخل بك على المولى

Gurumu yang sejati adalah yang membebaskan mu dari penjara hawa nafsu, lalu memasukkan mu ke ruangan Tuhan mu.

شيخك هو الذى مازال يجلو مرآة قلبك حتى تجلت فيها انوار ربك

Guru sejati bagimu adalah orang yang senantiasa menjernihkan cermin hatimu, sehingga cahaya Tuhanmu dapat bersinar terang di dalam hatimu.

Kredit : Al Habib Umar Indonesia


DIBERI MINUM

Di padang Mahsyar nanti, ada sekelompok orang-orang yang mendapat keistimewaan dapat meminum air telaganya Nabi Muhammadﷺ

Yang wanita, bisa langsung diberi minum dengan Sayyidatina Aisyah RA, Sayyidatina Fathimah, Sayyidatina Khadijah, tergantung dulu di dunia engkau menjadi wanita yang seperti apa:

-Ada wanita-wanita yang pintar, cerdas, hafal Qur'an ngerti pemahaman Qur'an. maka akan diberi minum oleh Sayyidah Aisyah RA

-Ada wanita-wanita yang pintar jaga diri, sopan santun, baik sama suami, didik anak dengan baik, lemah lembut, penuh cinta. maka akan diberi minum oleh Sayyidah Fathimah.

-Ada wanita-wanita hebat, mandiri, mahu mengorbankan apapun demi jalan Allah dan RasulNya, maka akan diberi oleh Sayyidah Khadijah.

dan yang lelaki akan diberi minum oleh Sayyidina Ali ibn Abi Thalib, Sayyidina Abu Bakr Asshidq, Sayyidina Utsman bin Affan, Sayyidina Umar Ibn Khattab.

-lemah lembut , penuh kasih sayang, ahli ibadah, penuh kekhusyu'an, penuh cinta kepada Nabi Muhammadﷺ , akan diberi minum oleh Sayyidina Abu Bakr.

-tegas, keras, hebat dalam memperjuangkan agama Allah ﷻ, akan diberi minum oleh Sayyidina Umar ibn Khattab.

-ahli baca Qur'an, dermawan, akan diberi minum oleh Sayyidina Utsman ibn Affan.

-tangguh, ilmunya luar biasa, ibadahnya hebat, akan diberi minum oleh Sayyidina Ali ibn Abi Thalib.

Carilah kemiripan dengan orang-orang mulia

Dan ada pula orang-orang yang langsung diberi minum langsung dari tangan Nabi Muhammadﷺ 

Tidak ada cara buat mencari kedekatan dengan Nabi Muhammadﷺ setelah kita mati, sekaranglah saatnya, saat masih hidup.

Kredit:Ustadzah Halimah Alaydrus 

Isnin, 31 Januari 2022

KISAH HABIBUN NAJJAR-SURAH YASIN

Kisah Habibun Najjar ini seperti dari kupasan tafsir surah Yassin (Dr. Fatmah El Zahrah, 2006) bermula dari ayat 13 hingga ayat 29.

Ayat 13 bermaksud : "Dan tunjuklah kepada mereka satu contoh disatu negeri ketika datang kepadanya beberapa rasul" dari kupasan ini negeri yang dimaksudkan adalah Antoqiah dan rajanya bernama Antoqis. Negeri in tidak mengamalkan ajaran yang dibawa oleh Nabi Isa Alaihissalam. Mereka melakukan maksiat, berjudi dan meminum arak. (Jika direnungkan disini ketika ini dimanakah satu negeri/negara yang tidak melakukan perkara ini.) Disebabkan oleh Nabi Isa mempunyai urusan lain, maka Allah S.W.T menghantar 2 orang rasul ke negeri tersebut yang bernama Masduq dan Syam'u tetapi mereka tidak mengendahkannya. Lalu Allah mengutuskan rasul yang ketiga (Ayat 14). Kebetulan ketiga-tiga rasul itu berada di negeri Antoqiah ini, negeri tersebut dilanda kemarau, (Ayat 18) lalu apa lagi mereka mengarahkan ketiga-tiga rasul tersebut agar menghentikan seruan mereka kerana penduduk Antoqiah percaya rasul-rasul ini membawa bencana.

Lalu para rasul ini lantas menjawab "kamu yang melampaui batas. kamu yang membawa kecelakaan kepada negeri kamu. Bukan kami yang membawa kecelakaan ini" (Ayat 19).

Ketika inilah Habibun Najjar muncul (ayat 20). Beliau tinggal di kampung pendalaman, bekerja sebagai tukang kayu, miskin, tidak mempunyai sebelah tangan dan berpenyakit kusta. Apabila beliau mendengar kisah 3 orang rasul ini beliau lantas menyeru kepada kaumnya agar menuruti perintah Allah.

Beliau berkata "Ikutlah mereka yang tidak mengharapkan apa-apa upah dari kamu sedangkan mereka dipimpin Allah" (Ayat 21) "Dan mengapa kamu tidak mahu menyembah tuhan yang menjadikan kamu? Sedangkan kamu akan kembali kepadaNya" (Ayat 22)

Habibun Najjar menegaskan bahawa tidakkah mereka sedar bahawa menyembah berhala itu tidak boleh mendatangkan apa-apa, tidak boleh membantu ketika mereka susah atau ditimpa bencana. Berhala tidak mampu menjadikan sesuatu pun, walaupun sebutir pasir atau seekor lalat.(Ayat 23)

Lalu Habibun Najjar pun menyatakan bahawa beliau beriman kepada Allah S.W.T. Di hadapan penduduk negeri Antoqiah beliau menyatakan keputusan beliau. Habibun Najjar seorang yang sangat berani menyatakan keimanannya. (Ayat 24)
Demi keimanannya beliau berani berhadapan dengan orang ramai, fisabillillah.

Oleh itu penduduk Antoqiah pun membunuh Habibun Najjar dengan cara yang amat kejam, (Ayat 25), beliau disula dari punggung, mulut ditusuk kayu dan telinganya juga dihentakkan dengan kayu. Malah ada ahli tafsir mengatakan isi perutnya keluar melalui telinga dan sebahagiannya keluar melalui mulut. Nauzubillah. Begitulah kejamnya orang-orang yang tidak beriman kepada Allah. ( Ketika hari ini para ulama dinafikan suaranya, diletakkan pada satu tempat yang suaranya susah didengar - maksudnya apabila ulama hendak memberi pandangan atau pendapat tidak mendapat liputan dari pihak media, tiada pentas kebebasan - yang ada semuanya dibawah kawalan dan pantauan dengan serba serbi syarat jika hendak muncul memberi pendapat kepada media, tetapi berbeza dengan para artis - gelanggangnya sentiasa terbuka, mendapat liputan walaupun kisah cerai-berai atau kisah khalwat atau kisah penagihan dadah dan terus mendapat sanjungan dari peminat).

Kembali kepada kisah Habibun Najjar. Ketika nyawanya hendak meninggalkan jasad, maka berkata malaikat kepadanya (Habibun Najjar), "Masuklah engkau ke dalam syurga" dan beliau berkata " Alangkah baiknya jika kaum ku mengetahui" (Ayat 26). Maksudnya ketika itu kaum Antoqiah tidak mengetahui kenikmatan beriman kepada Allah. Mereka tidak mendapat hidayah atau memang tidak dilahirkan sebagai orang Islam. Mereka tidak mendapat petunjuk. (Malangnya ketika ini ramai antara kita dilahirkan sebagai orang Islam tetapi bertindak seperti orang-orang zaman jahiliah, sedangkan mereka telah mengenal dan diberikan ilmu keislaman dari kecil. Perbuatan mereka lebih-kurang sama dengan penduduk Antoqiah yang membunuh Habibun Najjar, malah lebih kejam lagi membunuh anak yang masih kecil).

Jika kita beriman Allah akan ampunkan dosa kita, sesungguhnya jika kita mengetahui nikmat yang Allah beri tentu kita mendapat hidayah dan petunjuk. Kata Habibun Najjar "Bahawa tuhanku telah mengampuni dosa ku, dan telah menempatkan aku pada tingkatan yang mulia" (Ayat 27).

Lalu Allah berkata tak perlu aku menurunkan bala tentera dari langit untuk hancurkan kaum yang derhaka ini (Ayat 28), (sebenarnya manusia ini terlalu lemah, semuanya berharapkan dari kuasa alam - nak buat rumah perlukan tanah, pokok batu  dan air, besi untuk dibuat paku. Manusia hanya boleh buat jika ada bahan ini tapi boleh ker cipta bahan tersebut - tentu tak boleh. Tapi mengapa manusia masih lagi mendabik dada mengatakan diri itu terlalu hebat)
Allah Subhanawataala menyurauh Jibrail mengeluarkan satu suara sahaja maka lenyaplah seluruh penduduk bumi Antoqiah (Ayat 29). Begitulah hebatnya kuasa Allah. Apabila ia berkata jadi maka jadilah ia.
  
Kepada tuan-puan dimaklumkan ayat 29 ini boleh dibaca kepada orang-orang yang zalim. Amalkan supaya kita terlepas dari kezaliman manusia dan boleh mendoakan kepada umat Islam yang lain yang negara mereka dizalimi seperti Palestin..InsyaAllah.

http://roslanali.blogspot.com/2010/08/kisah-habibun-najjar-surah-yasin.html

Sabtu, 22 Januari 2022

Nur Ilmu -Zikrullah

Pada suatu hari, selepas solat Subuh, ramai karkun lama berkumpul untuk khuruj di Masjid Nizamuddin. Maulana Ilyas rahimahullah sangat lemah dan terbaring kerana sakit. Beliau tidak larat bercakap maka dengan berbisik kepada khadamnya yang khusus, beliau telah beri bayan hidayat kepada mereka ; “Perjuangan dan usaha kamu akan menjadi sia-sia jika tidak dijalin dengan ilmu dan zikir (seperti sayap burung tanpanya ia tidak boleh terbang). Malah menjadi satu bahaya dan sangat membimbangkan. Jika tidak disertai dua perkara ini, usaha ini akan membuka pintu fitnah dan pintu kegelapan yang baru. Tanpa ilmu, Iman dan Islam itu hanya sekadar adat dan nama sahaja. Ilmu tanpa zikir hanyalah zulmat. Banyak zikrullah tanpa ilmu, itu adalah bahaya.

Nur ilmu akan datang melalui nur zikrullah. Dan zikrullah tanpa ilmu agama, tidak akan mencapai natijah yang hakiki. Bahkan ahli sufi (zikirin) yang jahil dijadikan syaitan sebagai alatnya. Untuk itu ilmu dan zikir sangat penting menjalin usaha ini, tidak diabaikan dan harus diberi perhatian khusus. Jika tidak, kerja tabligh hanyalah satu kembara sahaja dan kamu akan kerugian besar. Semoga Allah melindungi kita.”

*Maksud nasihat Maulana Ilyas rahimahullah ialah agar karkun tidak menganggap hanya usaha, susah payah, safar dan hijrah serta pengorbanan dan berkorban untuk orang lain sebagai kerja asal, seperti yang banyak difahami secara umum sekarang. Hendaklah ingat bahawa bersungguh-sungguh menjalankan Taklim wa Taklum, Zikrullah dan hubungan diri dengan Allah harus dijadikan sifat asli dalam diri kita dan kewajipan kita yang terpenting. Dengan lain perkataan, bukan sahaja menjadi tentera agama atau mubaligh tetapi juga menjadi penuntut agama dan hamba yang sentiasa mengingati Allah Taala.

KalamParaUlama (11 Julai 2018)

Kemuliaan Bersama Allah

Sheikh Abu Hassan Syazili Rahimahullah bercerita, Ada seseorang yang sentiasa menyertaiku. Aku merasa tidak enak sehingga aku tanyakan kepadanya, "Anakku apa keperluanmu? Mengapa kau selalu menyertai ku?" Ia menjawab, "Tuan, ada yang memberitahuku bahawa kau mengetahui prinsip hidup. Aku menyertaimu untuk mempelajarinya darimu".

"Engkau benar, begitu pula orang yang mengabarimu. Namun, Aku khuatir kau tidak akan dapat menerimanya".

"Tentu saja aku akan menerimanya", jawabnya.

Jadi aku katakan kepadanya, "Aku melihat seluruh makhluk. Aku dapati mereka terbahagi kepada dua iaitu musuh dan orang yang aku cintai. Ketika aku melihat musuh, aku sedar mereka tidak dapat memberiku sedikit pun bahaya yang tidak Allah kehendaki. Kerananya, Aku mengalihkan pandangan ku dari mereka.

Kemudian aku berpaling kepada orang yang ku cintai. Ternyata mereka pun tidak dapat memberi ku sedikit manfaat yang tidak dikehendaki Allah. Kerananya, aku mengabaikan mereka dan hanya bergantung kepada Allah. Lalu aku mendengar suara berkata kepadaku, "Kau tidak akan sampai pada hakikat ini sebelum menghilangkan keraguan kepada Kami dan sebelum menyakini bahawa selain Kami tidak ada yang dapat memberimu kecuali yang telah Kami tetapkan untukMu".

Sumber : Kitab Al Tanwir Fi Isqath Al Tadbir Karangan Syeikh Ibnu Attaillah Al Iskandary.

Kalam ParaUlama (12 JulI 2018)

Berjabat Tangan Mengerat Ukhuwah

 PERKONGSIAN 1 HARI 1 HADIS عَنْ عَطَاءِ بْنِ أَبِي مُسْلِمٍ عَبْدِ اللَّهِ الْخُرَاسَانِيِّ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَ...