Jumaat, 17 September 2021

PUISI CINTA PARA MUHIBBIN: Kalam Ulamak

SELAMAT MENYAMBUT MAULID NABI SAW, KEKASIH HATI PARA PERINDU,

KETIKA BERJALAN MENGIGATIMU, TURUN HUJAN RENYAI PENUH RAHMAT DI KOTA MADINAH INI, HUJAN YanG TURUN INI MENJADI SAKSI KEMULIAAN HARI KELAHIRANMU,

Dialah Nabi ﷺ Pelita Cahaya yang memberi petunjuk orang-orang yang bimbang di Padang Mahsyar dan Panjinya sebagai pemberi naungan.

Sampailah kepadanya hikmah tanpa perantara apapun dengan hikmah itu hujanlah langit (dengan Rahmat) di segala penjuru barat dan timur.

Para saksi dari para Ahli Ma`rifah yang dalam kebenaran, menyaksikan dari Beliau ﷺ kasih sayang dan kelembutan-kelembutanmu (ﷺ).

Padaku penglihatan apa-apa yang kusaksikan sangatlah berpijar luhur, menundukkan para pemilik kemuliaan yang masih tertutup penglihatannya dari pandangan keluhuran ini.

Jawablah wahai diriku, adalah terbenam dalam rindu padamu (ﷺ) dan mengalir pada sanubariku apa-apa yang dirindukan sanubari ini dan yang ia (diriku) dambakan.

(Jika) aku sakit, maka menceritakan tentangnya (ﷺ) adalah ubat bagi penyakitku, sungguh indah, menyebutnya adalah ubat bagi hatiku.

Jika para perindu mengetahui penyakitku, maka katakan kepada mereka, sesungguhnya perjumpaan dengan kekasih hati itulah ubatnya.

Maka sulitlah bagi yang memusuhi cinta ini sampai ke batas yang tidak mungkin, mencapai jalan kebenaran dengan memujinya (ﷺ) dan mengucapkan padanya (ﷺ).

Jiwaku terbakar (karena cinta) dengan sebaik-baik Utusan, dan yang terindah di pendengaranku adalah mendengar pujiannya.

Wahai Tuanku, hatiku lebur dengan kecintaan kepadamu, mata ini niscaya menangis darah setelah air mata mengering dan tidak mengalir.

Jawablah seruan kerinduan ini wahai Kekasih hati, rintihan api kerinduan telah menyelimuti lubuk hatiku.

Maka datangkanlah keindahan dan kelembutanmu saat hamba-hamba ummatmu (ﷺ) yang tenggelam dalam kelupaan, lintasan keindahan dan kemuliaanmu yang membuat berlinangnya airmata.

Wahai ALLAH, Muliakanlah dengan memandang (Sayyidina Muhammad) dan Bersihkanlah hati yang penuh dengan kekeruhan ini.

Atasnya Curahan Selawat selama angin berhembus sebanyak asyik merdunya pujian yang memadukan cinta padamu (ﷺ), maka semakin indahlah yang menyatukan hati dalam cinta padanya (ﷺ).

اَللَّهُمَّ صَلِّ َعلى سيدنا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آِل سيدنا مُحَمَّدٍ

Cintai Orang2 Solih Semasa Hidupmu Di Dunia

 Berkata Al Habib Abdullah bin Alwi Al Haddad :

 “ Seindah-indahnya tempat di dunia adalah tempat orang-orang yang sholeh, karena mereka bagai  bintang-bintang yang bersinar pada tempatnya di petala langit “.

Berkata Al Habib Abdullah Bin Muhsin Al Atthos :

 “Berziarahlah kamu kepada orang-orang sholeh! Karena orang-orang sholeh adalah obat hati”

 Berkata Al Habib Abdullah Bin Abdull Qadir Bin Ahmad Balfaqih :

 “Sebaik-baiknya ilmu adalah ilmu fiqih”

  Berkata Ustadzul Imam Al Habib Abdullah Bin Abdul Qadir Bin Ahmad Bilfaqih :

 “ Jadilah orang-orang yang sholeh, karena orang-orang     yang sholeh akan bahagia di dunia dan akherat . Dan jadilah orang-orang yang benar,  jangan menjadi orang yang pintar, karena orang yang pintar belum tentu benar,  tetapi orang yang benar sudah pasti pintar “

Berkata Al Habib Abdullah Bin Mukshin Al-Attas (Keramat empang Bogor) :

 “Ilmu membutuhkan amal, amal membutuhkan ikhlas, maka ikhlas mendatangkan keridho’an”.

Berkata Al Habib Abdullah Bin Mukshin Al-Attas :

 “Kunci kesuksesan ada tiga, yaitu :

1. Menuntut ilmu dan beramal.

2. Istiqomah dan sabar.

3. Saling menghormati.”

 Berkata Al Habib Abdullah Bin Mukshin Al-Attas (Keramat Bogor) :

  “Pemuda yang baik adalah pemuda yang berakhlak :

1. Ta’at kepada Allah SWT.

2. Ta’at kepada Nabi Muhammad SAW.

3. Ta’at kepada orang tua.

4. Ta’at kepada ulama.”.

SYAITAN MUSUH SELAMANYA

"Manusia telah dikurniakan akal oleh Allah SWT. Namun tugas syaitan adalah untuk menghasut manusia menggunakan nafsu lebih daripada menggunakan akal. Oleh itu, hendaklah kita menjadikan syaitan ini sebagai musuh ketat kita.

Pada suatu ketika, Nabi Ibrahim AS pernah memecahkan berhala di tempatnya. Apabila beliau ditanyakan mengapa melakukan perkara sedemikian, beliau menyuruh mereka mengajukan soalan yang sama kepada berhala yang dipecahkan. Lalu mereka berkata, berhala ini tidak boleh berbicara. Disebut satu persatu sifat berhala tersebut yang melintas di dalam fikiran mereka. Kemudian Nabi Ibrahim AS bertanya, mengapa mereka sembah berhala jika berhala tersebut tidak mempunyai sebarang kuasa?

Kita digalakkan untuk berdoa agar sentiasa kekal di jalan yang lurus. Doa di dalam surah Al-Fatihah juga perlu diulang-ulang kerana syaitan tidak akan berhenti berusaha daripada menyesatkan manusia daripada jalan yang lurus. Jadi, usaha kita sebagai hamba adalah menguatkan usaha dan berdoa kepada Allah."

Habib Najmuddin Othman Al-Khered

اَللَّهُمَّ صَلِّ َعلى سيدنا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آِل سيدنا مُحَمَّدٍ

Maulidur Rasul

"Di zaman kita sekarang, ada yang mengatakan sikit sikit qasidah sikit sikit maulid. Kalau ada yang kata sikit-sikit maulid , sikit-sikit qasidah. Maulid tak perlu. Kan lebih baik ilmunya terus sahaja."

"Sebenarnya ini hiburan zahir pada hati. Tapi maaf cakap, orang di zaman kita sekarang di ajar banyak tengok hiburan di Televisyen itu walaupon ceritanya berulang-ulang kali dilihat. Tidak jemu pon melihatnya."

"Hiburan semacam itu yang memberikannya tenang. Kita dah terbiasa dengan hiburan semacam itu. Buka sahaja televisyen siarannya dua puluh empat jam. Allah سبحانه وتعالى, berfirman; Zikir itu menenangkan Hati. Tapi ada orang dengar zikir hati tak tenang-tenang. Cerita pasal maulid salah. Didalam maulid kan ada selawat ada zikir. Bukankah itu baik. Allah سبحانه وتعالى kata zikir itu buat hati kita tenang."

"Maaf cakap, kita sudah terbiasa dengan hiburan itu. Lebih rela tengok lawak-lawak gelak terbahak-bahak. Bukankah banyaknya ketawa itu mematikan hati. Ini orang yang ada sakit. Tak sedar hatinya ada penyakit."

"Cuba kalau tutup Televisyen itu seminggu. Dengar qasidah, selawat, pasti merasakan keseronokkan dan kelazatannya. Kalau orang itu sukakan seseorang pasti dia tidak jemu. Semua tentangnya pon kita suka. Begitu juga rasulullah ﷺ. Kalau kita cinta dan sayang rasulullah ﷺ, semua tentangnya kita akan suka."

"Tengok anak-anak kita? Apa yang sedang mereka puja hari ini? Apa yang mereka suka pada hari ini? Apa yang ditarik dan menarik hati mereka? Semuanya telah dirancang rapi oleh musuh Islam untuk menjauhkan Ummat Islam itu daripada Nabi Muhammad ﷺ."

"Kenalkanlah idola kita yang sebenar Nabi Muhammad. Musuh musuh islam tidak pernah lena. Baik di luar rumah bahkan ketika di dalam rumah kita untuk memperkenalkan anak-anak kita kepada orang-orang ataupun apa sahaja role model, idola berterusan dilakukan oleh orang-orang yang ingin menjauhkan Ummat Islam sendiri daripada Nabi Muhammad ﷺ."

"Kalau ada orang yang mengatakan apa guna majlis-majlis seperti ini Maulid, selawat Usaha ini Majlis Maulid hanya sedikit sebenarnya. Usaha yang kita lakukan, perjumpaan seperti ini, perkumpulan untuk membaca maulid, sejarah Nabi, bercerita tentang Rasulullah, memuji kepada Nabi ﷺ hanyalah usaha yang sedikit."

"Berbanding untuk kita membalas ataupun untuk menolak kepada usaha-usaha yang besar yang dilakukan pada hari ini untuk orang menarik anak-anak kita dan diri kita sendiri untuk melihat kepada orang-orang yang jauh daripada Allah, daripada orang-orang yang dikutuk oleh Allah."

"Tapi hari ini tiba-tiba ada orang rasa dia hebat mengatakan tiada manfaat di dalam mengajak orang mengingati kepada Nabi ﷺ.Siapa mereka yang boleh menembusi hati kita dan check hati kita sejauh mana cinta kita kepada Nabi ﷺ. Sebab itu kita nak anjurkan banyak berselawat kepada Nabi ﷺ supaya jangan kita berjauhan dengan Nabi ﷺ. Dan ubat yang paling minimum itu adalah selawat kepada Rasulullah ﷺ."

"Allah nak beritahu betapa besarnya fungsi selawat itu.Allah سبحانه وتعالى mengatakan; "Sesungguhnya Allah dan Para MalaikatNya berselawat kepada Nabi Muhammad ﷺ berterusan. Wahai orang-orang yang beriman yakni orang yang solat, puasa, zakat, haji dan di dalam hatinya ada iman berselawatlah kamu kepada Nabi yang mulia Nabi Muhammad ﷺ."

"Didalam maulid itu kan ada cerita perihal rasulullah ﷺ. Kan baik tu. Bila cerita kisah Sayyidina Muhammad katanya puji Nabi lebih-lebihan. Eh, apa ni puji nabi lebih-lebih. Sedangkan Para sahabat setiap masa memuji Rasulullah ﷺ di depan Rasulullah ﷺ sendiri mahupun dibelakangnya. Bukankah itu baik."

Habib Najmuddin Othman Al-Khered

اَللَّهُمَّ صَلِّ َعلى سيدنا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آِل سيدنا مُحَمَّدٍ

Menjaga Pandangan

 Kalam Ulama

Menjaga Pandangan; "Hendaklah seseorang itu menjaga pandangan. Allah سبحانه وتعالى berfirman didalam Al-Quran; "Katakanlah kepada orang-orang lelaki yang beriman itu; "Hendaklah mereka menahan pandangan, dan memelihara kemaluan, yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka, sesungguhnya Allah lah yang Maha Mengetahui apa yang mereka lakukan." 

"Al-Imam Al-Ghazali رحمه الله تعالى mengatakan; "Jika seseorang itu betul-betul mengenali Allah سبحانه وتعالى. Maka, seharusnya dia mengetahui adab-adab didalam hubungannya dengan Allah سبحانه وتعالى. Seseorang itu harus menundukkan kepalanya, menjaga pandangan matanya, mengkonsentrasikan fikiran, senantiasa diam, menenangkan anggota badan, segera mengerjakan perintah-Nya."

"Dan meninggalkan larangan-Nya, tidak menolak takdir, senantiasa berzikir dan berfikir, mengutamakan yang hak atas yang batil, berputus asa daripada makhluk, tunduk dengan perasaan hormat, risau diliputi oleh rasa malu, tenang dalam berusaha kerana yakin atas jaminan-Nya, bertawakal kepada kurniaan Allah سبحانه وتعالى."

"Semua ini harus menjadi karakter kamu sepanjang siang dan malam. Itulah adab didalam menjalinkan hubungan dengan "Teman yang tak pernah berpisah denganmu." Yakni Allah سبحانه وتعالى. Adapun semua makhluk, dalam waktu tertentu akan berpisah denganmu. Satu kisah, ketika Al-Imam Hasan Al-Basri رحمه الله تعالى diwaktu remajanya, sebelum beliau menjadi alim."

"Sebelum beliau menjadi wali yang zuhud. Beliau adalah seorang yang tampan segak dan sentiasa memakai pakaian yang mahal. Beliau sering kesana sini didalam kota seperti anak-anak muda yang lain bermundar mandir dikota tanpa tujuan hidup. Suatu hari ketika berjalan-jalan di kota Basrah, dia terpandang seorang perempuan yang cantik dengan sepasang mata yang sangat menarik."

"Datanglah rasa ghairahnya sehingga tanpa sedar kakinya terus mengekori perempuan cantik itu. Perempuan itu sedar ada orang mengekorinya, lalu menoleh kepadanya; "Tuan terus mengekori saya, apakah tuan tidak malu?" Hasan pun menoleh kiri dan kanan dan mendapati tiada siapa di situ. Beliau menjawab, "Nak malu pada siapa? Bukan ada orang melihat." katanya."

"Jawab perempuan itu, Allah سبحانه وتعالى mengetahui Sekalipun pada Allah yang Maha Mengetahui, itu khianatnya pada mata dan apa yang tersembunyi di sebalik dada." kata perempuan itu. Hasan terkedu mendengarnya tetapi kerana tak mampu melawan nafsunya, dia tetap mengekori perempuan itu.

"Mengapa tuan masih mengikut saya?" "Saya tertarik dengan dua matamu yang cantik."

"Baik, tuan tunggulah di sini. Biarlah saya pulang dahulu dan akan saya hantarkan apa yang tuan mahu" kata perempuan itu. Hasan pun menunggu dengan rasa berdebar-debar. Tidak lama kemudian, datang seorang pembantu perempuan tadi menghulurkan suatu kotak berbalut sapu tangan; "Tuan, ini tuan saya kirimkan untuk tuan."

"Dengan rasa amat gembira, Hassan pun membuka kotak itu.

Alangkah terkejutnya apabila di dapati dua biji mata yang berlumuran darah. Perempuan yang tuan ekori tadi ialah majikan saya. Dia berpesan, dia tidak mahu memiliki mata yang membawa fitnah atas orang lelaki. Dia mengirim mata ini agar tuan boleh menikmati dan terbebas dari godaan itu. Ambillah tuan."


"Menggigil tubuh badan Hasan al-Basri dengan peristiwa menyayat hati ini. Semalaman dia menangis bertaubat kepada Allah سبحانه وتعالى. Keesokan harinya, Hasan pun pergi ke rumah perempuan tadi untuk meminta maaf tetapi menurut jiran berdekatan, perempuan itu telah meninggal dunia kerana terlalu sedih akan dosanya. Terketar-ketar badan Hasan mendengarnya, dan rasa bagaikan hendak tumbang."

"Menangislah dia selama tiga hari di rumahnya. Pada akhir malam yang ketiga itu, Hassan telah bermimpi melihat perempuan tersebut sedang duduk di taman syurga. Perempuan itu berkata; "Wahai tuan, dari dulu lagi saya telah memaafkan perbuatan tuan kepada saya itu, kerana dari perbuatan tuan saya akhirnya mendapat kemuliaan disisi Allah سبحانه وتعالى."

"Jawab Hassan; " Kalau benar engkau maafkan saya, berilah saya nasihat agar saya menjadi antara golongan orang-orang yang soleh. Jawab perempuan tersebut, Bertaubatlah waktu tuan sedang bersendirian atau ketika ramainya orang. Sentiasalah ingat Allah سبحانه وتعالى dan berzikirlah bersungguh-sungguh pagi dan petang, perbanyakkan istighfar."

"Setelah itu, Imam Hasan Al-Basri رحمه الله تعالى pun mengamalkan nasihat itu. Beliau akhirnya dikenali sebagai wali yang zuhud, taat dan termasyur kerana memiliki akhlak yang mulia. Begitulah sejarah mempamerkan kehebatan wanita yang beriman. Begitu takut mendedahkan kecantikan dirinya kepada lelaki yang mampu mengundang seribu fitnah."

"Itu dizaman imam hasan. Lebih-lebih lagi pada zaman yang penuh kerosakan ini. Takut dengan murka Allah سبحانه وتعالى, maka sanggup di leraikan dunia yang membawa fitnah ke atas kaum lelaki. Benarlah firman Allah سبحانه وتعالى; "Tundukkanlah pandanganmu wahai lelaki terhadap wanita itu kerana sering berlaku "panahan syaitan" di matanya."

Guru mulia kami. Tasawwuf. Darul Mujtaba. Ustaz Iqbal Zain Al-Jauhari.

KiSAH ORANG SOLiH

Seorang ahli ibadah bernama Isam Bin Yusuf, sangat warak dan khusyuk solatnya. Namun, dia selalu khuatir kalau-kalau ibadahnya kurang khusyuk dan selalu bertanya kepada orang yang dianggapnya lebih ibadahnya, demi untuk memperbaiki dirinya yang selalu dirasainya kurang khusyuk.

Pada suatu hari, Isam menghadiri majlis seorang abid bernama HatimAl-Assam dan bertanya, "Wahai Aba Abdurrahman, bagaimanakah caranya tuan solat?" Hatim berkata, "Apabila masuk waktu solat, aku berwudhuk zahir dan batin." Isam bertanya, "Bagaimana wudhuk zahir dan batin itu? "

Hatim berkata,"Wudhuk zahir sebagaimana biasa iaitu membasuh semua anggota wudhuk dengan air". Sementara wudhuk batin ialah membasuh anggota dengan tujuh perkara :- * Bertaubat

* Menyesali dosa yang telah dilakukan

* Tidak tergila-gilakan dunia

* Tidak mencari/mengharap pujian orang (riya ' )

* Tinggalkan sifat berbangga

* Tinggalkan sifat khianat dan menipu

* Meninggalkan sifat dengki.

Seterusnya Hatim berkata, "Kemudian aku pergi ke masjid, aku kemaskan semua anggotaku dan menghadap kiblat. Aku berdiri dengan penuh kewaspadaan dan aku rasakan": 1.aku sedang berhadapan dengan Allah,

2. Syurga di sebelah kananku,

3. Neraka di sebelah kiriku,

4. Malaikat Maut berada di belakangku, dan

5. aku bayangkan pula aku seolah-olah berdiri di atas titian ' Siratalmustaqim ' dan menganggap bahawa solatku kali ini adalah solat terakhir bagiku, kemudian aku berniat dan bertakbir dengan baik.

Setiap bacaan dan doa didalam solat, aku faham maknanya kemudian aku rukuk dan sujud dengan tawadhuk, aku bertasyahud dengan penuh pengharapan dan aku memberi salam dengan ikhlas. Beginilah aku bersolat selama 30 tahun.

Apabila Isam mendengar, menangislah dia kerana membayangkan ibadah nya yang kurang baik bila dibandingkan dengan Hatim.

Apabila didengarkan nama sang kekasih...

Kalam Al-Habib Umar bin Muhammad Bin Hafidz.

ﻭﺍﻟﻠـﻪ ﻣﺎ ﺫﻛﺮ ﺍﻟﺤﺒﻴﺐ ﻟﺪﻯ ﺍﻟﻤﺤﺐ

ﺇﻻ ﻭ ﺃﺿﺤــﻰ ﻭﺍﻟِﻬًﺎ ﻧﺸﻮﺍﻧـﺎ

Demi Allah, sungguh apabila diperdengarkan nama sang kekasih (Muhammad) di hadapan pencintanya, pasti akan tersentak gembira di mabuk kepayang..

ﺃﻳـــــﻦ ﺍﻟﻤﺤـﺒﻮﻥ ﺍﻟﺬﻳــﻦ ﻋــﻠﻴﻬـﻢ

ﺑﺬﻝ ﺍﻟﻨﻔﻮﺱ ﻣﻊ ﺍﻟﻨﻔﺎ ﺋﺲ ﻫﺎﻧﺎ

Dimanakah para pencinta Nabi (Muhammad) yang rela berkorban dengan harta dan jiwa mereka tanpa peduli apa yang mereka korbankan demi cintanya..

ﻻ ﻳﺴﻤﻌﻮﻥ ﺑﺬﻛﺮ ﻃــﻪ ﺍﻟﻤﺼﻄﻔﻰ

ﺇﻻ ﺑﻪ ﺍﻧﺘﻌـﺸﻮﺍ ﻭ ﺃﺫﻫﺐ ﺭﺍﻧـﺎ

Apabila mereka mendengar nama Thoha Al-Musthofa (Muhammad), bangkitlah semangat di hati mereka dan hilanglah segala penyakit dan kekotoran hati.

ﻓﺎﻫﺘﺎﺟﺖ ﺍﻷﺭﻭﺍﺡ ﺗـﺸـﺘﺎﻕ ﺍﻟﻠــﻘـﺎ

ﻭﺗﺤﻦ ﺗﺴﺄ ﻝ ﺭﺑﻬﺎ ﺍﻟﺮﺿﻮﺍﻧﺎ

maka bergetarlah jiwa mereka dengan penuh kerinduan ingin berjumpa dengan Sang Nabi, dan dengan penuh kerendahan hati mereka memohon keridhoan dari Allah.

ﺣﺎﻝ ﺍﻟﻤﺤــﺒـﻴـﻦ ﻛــﺬﺍ ﻓﺎﺳﻤﻊ ﺇﻟﻰ

ﺳﻴﺮ ﺍﻟﻤﺸﻔﻊ ﻭ ﺍﺭﻫﻒ ﺍﻷﺫﺍﻧـﺎ

Begitulah keadaan para pencinta Nabi, maka dengarkanlah kisah-kisah Sang Nabi, dan gunakan pendengaranmu..

ﻭﺍﻧﺼﺖ ﺇﻟﻰ ﺃﻭﺻﺎﻑ ﻃـﻪ ﺍﻟﻤﺠﺘﺒﻰ

ﻭﺍﺣﻀﺮ ﻟﻘـﻠﺒﻚ ﻳﻤﺘـﻠﺊ ﻭﺟﺪﺍﻧـﺎ

lalu simaklah dengan baik sifat-sifat Thoha sang pemimpin dan hadirkanlah hatimu dengan penuh kesungguhan..

ﻳـــﺎ ﺭﺑﻨـﺎ ﺻﻞ ﻭﺳــﻠﻢ ﺩﺍﺋﻤـــــﺎ # ﻋﻠﻰ ﺣـﺒﻴﺒﻚ ﻣﻦ ﺇﻟﻴﻚ ﺩﻋـﺎﻧـﺎ

Wahai Tuhan kami, limpahkanlah shalawat dan salam selalu atas kekasihMu yang telah menyeru kami kepadaMu..

ﺍﻟﻠـﻬﻢ ﺻـﻞ ﻭ ﺳﻠﻢ ﻭ ﺑـﺎﺭﻙ ﻋـﻠﻴﻪ ﻭﻋـﻠﻰ ﺁﻟـﻪ

Ya Allah limpahkanlah shalawat dan salam serta berkahilah atasnya dan atas keluarganya..

[Petikan bait-bait syair buku maulud Adh-Dhiya’ Al-Lami’, karya Al-Habib Umar bin Muhammad Bin Hafidz]

اللهم صل على سيدنا محمد وعلى اله وصحبه وسلم


PUISI CINTA PARA MUHIBBIN: Kalam Ulamak

SELAMAT MENYAMBUT MAULID NABI SAW, KEKASIH HATI PARA PERINDU, KETIKA BERJALAN MENGIGATIMU, TURUN HUJAN RENYAI PENUH RAHMAT DI KOTA MADINAH I...