Sabtu, 13 Julai 2024

SUNGAI NIL KERING....KAROMAH UMAR


Karomah Sayyidina Khalifah Umar Bin Khottob

Sumber : Al-Bidayah wa Nihayah, Ibnu Katsir 7/100

Pada suatu saat, sungai Nil di Mesir pernah kering tidak mengalirkan air sama sekali, maka penduduk Mesir mendatangi ‘Amr bin Ash (selaku Gubernur Mesir kala itu) seraya mengatakan: Wahai amir, sungai Nil kita ini memiliki suatu musim untuk tidak mengalir kecuali dengan tumbal. Amr bertanya: Tumbal apakah itu? Mereka menjawab: Pada tanggal 12 di bulan seperti ini, biasanya kami mencari gadis perawan, lalu kita merayu orang tuanya dan memberinya perhiasan dan pakaian yang mewah, kemudian kita lemparkan dia ke sungai Nil ini. Mendengar hal itu, Amr mengatakan kepada mereka: “Ini tidak boleh dalam agama Islam, Islam telah menghapus keyakinan tersebut”. 

Beberapa bulan mereka menunggu, tapi sungai Nil tetap tidak mengalir sehingga hampir saja penduduk sana nekad untuk memberikan tumbal, maka Amr menulis surat kepada Umar bin Khothob tentang masalah tersebut, lalu beliau menjawab: “Sikapmu sudah benar. Dan bersama ini saya kirimkan secarik kertas dalam suratku ini untuk kamu lemparkan ke sungai Nil”. 

Tatkala surat itu sampai, maka Amr mengambilnya, ternyata isi surat tersebut sebagai berikut: “Dari hamba Allah, Umar amirul mukminin kepada Nil, sungai penduduk Mesir. Amma Ba’du: Bila kamu mengalir karena perintahmu sendiri maka kamu tidak perlu mengalir karena kami tidak butuh kepadamu, tetapi kalau kamu mengalir karena Allah yang mengalirkanmu maka kami berdoa agar Allah mengalirkanmu”. 

Setelah surat Umar tadi dilemparkan ke sungai Nil, maka dalam semalam saja Allah telah mengalirkan sungai Nil sehingga berketinggian enam belas hasta!!”.

Kisah ini menunjukkan karomah Sayyidina Umar bin Khothob dan juga bathilnya ritual-ritual tumbal dan kirim sesajen yang merupakan tradisi dan budaya Jahiliyyah karena semua itu bertentangan dengan ajaran Islam.

Rabu, 3 Julai 2024

HUKUM ANGGOTA WUDUK TERDAPAT PELEMBAB DAN KRIM PELINDUNG MATAHARI

Soalan

Assalamualaikum, saya mempunyai kemusykilan apakah hukum mengambil wuduk dalam keadaan memakai produk penjagaan muka seperti pelembab dan krim pelindung matahari.

Jawapan

Alhamdulillah, segala puji bagi-Nya, selawat dan salam ke atas junjungan Nabi Muhammad ﷺ, keluarga dan para sahabat serta yang mengikut jejak langkahnya hingga ke hari kesudahan.

Kami mulakan dengan petikan daripada kitab al-Fiqh al-Manhaji (1/55): “Wajib meratakan basuhan kesemua bulu dan kulit. Sekiranya terdapat kotoran di bawah kuku atau memakai cincin yang menghalang air sampai ke kulit maka wuduk tidak sah.

Hal ini berdasarkan hadith, daripada Abdullah bin `Amr R.Anhuma berkata:

رَجَعْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ مَكَّةَ إِلَى الْمَدِينَةِ حَتَّى إِذَا كُنَّا بِمَاءٍ بِالطَّرِيقِ تَعَجَّلَ قَوْمٌ عِنْدَ الْعَصْرِ فَتَوَضَّئُوا وَهُمْ عِجَالٌ فَانْتَهَيْنَا إِلَيْهِمْ وَأَعْقَابُهُمْ تَلُوحُ لَمْ يَمَسَّهَا الْمَاءُ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم: وَيْلٌ لِلأَعْقَابِ مِنَ النَّارِ أَسْبِغُوا الْوُضُوءَ

Maksudnya: Kami pulang bersama-sama Rasulullah ﷺ dari Makkah ke Madinah. Apabila kami sampai ke kawasan air di pertengahan jalan, sekumpulan orang bergegas untuk bersolat Asar. Lalu mereka berwuduk secara tergesa-gesa. Kami pun menghampiri mereka dan dapati buku lali mereka tidak dibasahi air. Lantas Rasulullah ﷺ bersabda: Celakalah buku lali mereka disebabkan oleh neraka! Oleh itu, berwuduk’lah kamu dengan sempurna.

Riwayat al-Bukhari (161) dan Muslim (241)

Hadith seterusnya:

أَنَّ رَجُلاً تَوَضَّأَ فَتَرَكَ مَوْضِعَ ظُفُرٍ عَلَى قَدَمِهِ فَأَبْصَرَهُ النَّبِىُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ: ارْجِعْ فَأَحْسِنْ وُضُوءَكَ فَرَجَعَ ثُمَّ صَلَّى

Maksudnya: Seorang lelaki berwuduk’ dan telah tertinggal basuhan pada kuku kakinya yang dilihat oleh Rasulullah , lalu Baginda bersabda: Ulanglah semula dan berwuduklah dengan sempurna. Lalu dia terus mengulanginya dengan sempurna dan mendirikan solat.    

Riwayat Muslim (243)

Kedua-dua hadith di atas menunjukkan bahawa wuduk tidak sah sekiranya terdapat anggota yang wajib dibasuh tetapi tidak berbasuh walaupun sedikit.”

Pertamanyasetiap suatu yang menghalang air daripada sampai kepada kulit menjadikan wuduk itu tidak sah. Contohnya, kekotoran yang berada di bawah kuku, seperti sisa makanan dan tepung mengikut pendapat yang muktamad. Namun jika ia terhasil daripada peluh, maka dimaafkan.

Kedua, antara syarat sah wuduk yang lain ialah hendaklah tiada suatu pada anggota wuduk yang mengubah air yang sampai kepadanya, seperti minyak wangi dan dakwat. Ini tidak termasuk peluh sendiri dan athar (kesan) minyak wangi seperti baunya sahaja kerana kedua-dua itu kebiasaan pada manusia yang sukar dijaga. Rujuk Nail al-Raja (ms.75); Kasyifah al-Saja (ms.108)

Justeru, jika terdapat pada anggota wuduk suatu bahan kosmetik yang menghalang air wuduk daripada sampai ke kulit, atau yang mengubah air wuduk itu, maka wajib ditanggalkan dengan sempurna sebelum basuhan wuduk. Kegagalan berbuat demikian akan menyebabkan wuduk itu tidak sah. Namun begitu dimaafkan jika kesan bahan kosmetik itu, sama ada pelembab atau krim pelindung matahari, terlalu nipis sehingga tidak menghalang air daripada kulit dan terlalu sedikit sehingga tidak mengubah sifat air mutlak tersebut.

Kami telah menghuraikan dengan panjang lebar isu kosmetik mesra wuduk dalam artikel Bayan Linnas Siri Ke-88.

Semoga penjelasan di atas memberikan penyelesaian kepada masalah yang dihadapi. Kami berdoa kepada Allah agar kita sentiasa diberi kefahaman dan dapat melaksanakan segala tuntutan Islam dalam mencari keredhaan Allah. Amin.

·       Al Kafi li al-Fatawi

·       Sumber: https://www.muftiwp.gov.my/ms/

 

 

Selasa, 2 Julai 2024

NASiHAT KEHiDUPAN

 Sekadar Bicara...

Antara kunci menjadi kekayaan jiwa adalah suka sedekah..

Sedekah sumber kekayaan. Semakin sering kita keluarkan sesuatu di jalan Allah maka semakin terbuka rezeki kita.

Semakin sempurna yang kita beri maka semakin sempurna yang kita akan dapat.

Semakin baik kita berikan di jalan Allah, semakin baik kita akan dapat dari Allah.

Sedekah itu membahagiakan.

Antara keajaiban sedekah ialah:-
+ Melipat-gandakan rezeki
+ Mempermudahkan bayar hutang
+ Menolak musibah
+ Mengubati penyakit

Sentiasalah bersedekah. Usah dihitung sedekah kita. Usah takut ia hilang dan tak berbalas. Sebab Allah Maha Mengetahui kebajikan setiap hambaNya. Dan DIA pasti membalas dengan balasan yang baik.

Firman Allah SWT dalam surah An'am ayat 160.
"Barangsiapa berbuat kebaikan mendapat sepuluh kali ganda amalnya..." (Surah Al-An'am [6]:160)

Setiap kali kita bersedekah maka Allah akan gantikan dengan sepuluh kali ganda dari sedekah kita.

Tidak akan menjadi miskin melarat untuk siapa yang bersedekah lillahitaala. Kerana pasti Allah akan gantikan dengan yang lebih baik buat kita.

Isnin, 24 Jun 2024

NASiHAT KEHiDUPAN: PESERTA KORBAN- DILARANG MEMOTONG KUKU DAN RAMBUT

Peserta Korban Dilarang Memotong Kuku dan Rambut 

عَنْ أُمِّ سَلَمَةَ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِذَا رَأَيْتُمْ هِلاَلَ ذِي الْحِجَّةِ وَأَرَادَ أَحَدُكُمْ أَنْ يُضَحِّيَ فَلْيُمْسِكْ عَنْ شَعْرِهِ وَأَظْفَارِهِ

Daripada Ummu Salamah RA, sesungguhnya Nabi SAW bersabda: 

Jika telah masuk sepuluh hari pertama bulan Zulhijjah dan salah seorang antara kamu semua ingin menyembelih korban, janganlah memotong rambut dan kukunya (sehingga selesai korban)."

(Sahih Muslim No: 3655) -Status: Hadis Sahih

Pengajaran:

1.Bagi mereka yang ingin melaksanakan ibadah korban, dilarang (makruh)  menggunting rambut, mencukur, mencabut sebarang bulu di badan dan memotong kukunya bermula dari tarikh 1hb Zulhijjah sehingga dia melaksanakan ibadah korban tersebut.

2.Menurut Imam al-Nawawi larangan di dalam hadis ini bermaksud makruh memotongnya. Larangan menghilangkan kuku dengan memotong, mencabut atau dengan cara lain (secara sengaja). Termasuk juga larangan menghilangkan rambut sama ada mencukur, memendek, mencabut, membakar, menggunakan sesuatu untuk menghilangkan rambut dan apa jua cara sama ada pada bulu ketiak, misai, bulu ari-ari, rambut atau bulu-bulu lain di bahagian anggota badan yang lain." (Syarah Muslim  Imam al-Nawawi, jil. 13, ms. 138-139) 

3.Bagi mereka yang sengaja mahupun tidak sengaja memotong kuku ataupun rambut sebelum melaksanakan ibadah korban, memadai dia memohon keampunan kepada Allah. Dia tidak dikenakan fidyah (tebusan atau denda).

Ibn Qudamah r.h berkata: "Jika perkara itu berlaku, dia hendaklah segera beristighfar (memohon ampun) kepada Allah. Menurut ijmak tidak ada fidyah sama sekali, baik dilakukan dengan sengaja atau tidak sengaja." (Kitab al-Mughni karya Ibn Qudamah, jil. ms. 96)

4.Majoriti ulama dari mazhab Maliki, Syafie dan sebahagian mazhab Hanbali menyatakan makruh hukumnya memotong kuku atau rambut yang ada pada badan bermula 1hb Zulhijjah hingga ibadah korban dilaksanakan.

5. Antara hikmah yang disebut oleh Imam Nawawi Rahimahullah dalam Syarah-nya ialah larangan memotong kuku dan menggunting rambut bagi orang yang ingin melaksanakan korban ialah supaya anggota yang terdapat pada badannya itu semuanya akan dibebaskan daripada api neraka.

Jom amalkan sunnah dengan tidak memotong kuku dan rambut bermula 1hb Zulhijjah (dijangka pada 8hb Jun) bagi peserta korban  sehingga ibadat korban dilaksanakan.

@quotephotovideo 

NASiHAT KEHiDUPAN: MANFAAT RASA LAPAR

Ibnu Abi ad-Dunya rahimahullah, dari Muhammad bin Wasi' rahimahullah

"Siapa yang sedikit makannya dia akan bisa memahami, membuat orang lain paham, bersih, dan lembut. Sungguh, banyak makan akan memberati seseorang dari hal-hal yang dia inginkan.'

Ibrahim bin Adham rahimahullah berkata :

"Siapa yang menjaga perutnya, dia bisa menjaga agamanya. Siapa yang bisa menguasai rasa laparnya, dia akan menguasai akhlak yang terpuji. Sungguh, kemaksiatan akan jauh dari orang yang lapar, dekat dengan orang yang kenyang. Rasa kenyang akan mematikan hati. Akan muncul pula darinya rasa senang, sombong, dan tawa."

Abu Sulaiman ad-Darani rahimahullah berkata :

"Jika jiwa merasakan lapar dan dahaga, kalbu akan bersih dan lembut. Jika jiwa merasakan kenyang dan puas minum, kalbu menjadi buta.'

Imam Syafi'i rahimahullah berkata:

"Rasa kenyang akan memberati badan, menghilangkan kewaspadaan, mendatangkan rasa kantuk, dan melemahkan pemiliknya dari beribadah.

Jami' al-Ulum wal Hikam, 576-577


Rabu, 1 Mei 2024

ROH ALAM BARZAKH SALING MENZIARAHI

 1.       Firman Allah SWT dalam surah al-Syura, ayat 30 bermaksud: “Dan apa jua yang menimpa kamu daripada sesuatu kesusahan (atau bala bencana), maka ia adalah disebabkan apa yang kamu lakukan (daripada perbuatan yang salah dan berdosa)”


Adakah ayat itu bermaksud, semua nabi dan rasul yang diseksa dan dianiaya, termasuk kanak-kanak yang dizalimi, binatang yang disakitinya tidak berhak menuntut balasan ke atas mereka yang melakukan kezaliman itu kerana ia berpunca daripada mereka sendiri?

Segala bentuk kezaliman dilakukan ke atas nabi dan rasul, begitu juga ke atas orang yang tidak bersalah dan berdosa antaranya bertujuan supaya Allah mengangkat darjat mereka.

Sedangkan penyeksaan dilakukan terhadap binatang sebenarnya kita tidak dapat melihat hikmah yang terselindung di sebaliknya, hanya dalam ilmu Allah SWT jua pada hari kiamat nanti.

Allah SWT berkuasa menentukan segala-galanya. Ada antara mereka dimasukkan ke syurga bukan disebabkan amalan mereka dan ada pula yang akan dibalas dengan api neraka sehingga selesai segala kesalahan mereka lakukan.


2. Bagaimana keadaan orang yang meninggal dunia di dalam kubur dan pada hari kiamat nanti?

Orang yang meninggal dunia di dalam kubur saling ziarah menziarahi dalam keadaan berbalut kain kapan masing-masing tetapi apabila mereka dibangkitkan pada hari kiamat nanti, mereka dalam keadaan telanjang, kecuali yang gugur syahid di medan pertempuran.

Terdapat hadis diriwayatkan daripada Saidina Ali yang bermaksud: “Orang pertama yang akan diberikan persalinan pakaian iaitu dua helai kain Qibti ialah Nabi Ibrahim, selepas itu dikurniakan pula kepada Nabi Muhammad SAW kain Hibrah yang didatangkan daripada pihak kanan Arasy sebelum mereka berdua dibawa masuk ke syurga. Selepas itu, barulah akan diberikan pakaian kepada sesiapa yang Allah kehendaki sebelum mereka dibawa ke syurga.”

3. Adakah roh di alam barzakh saling mengenali antara satu sama lain?

Roh bagi orang beriman akan terus mendapat nikmat yang berkekalan. Mereka (yang hidup dalam suatu alam dinamakan barzakh) mengenali antara satu sama lain.
Suami mengenali isterinya begitu juga sebaliknya. Bapa mengenali anaknya dan begitulah sebaliknya. Selain itu, sahabat mengenali sahabat yang lain, bahkan mereka saling ziarah menziarahi.

Segala kebaikan dan perkara kebajikan yang mereka lakukan semasa hidup di dunia dahulu didatangkan dalam bentuk kebaikan tidak kira sama ada kecil mahupun besar.

Walaupun kebaikan dilakukan itu hanyalah sekadar memberi minum seteguk air kepada orang yang memerlukan tetapi pahalanya amat besar di sisi Allah SWT.

4. Orang yang meninggal dunia kerana lemas dan tenggelam di lautan adakah akan disoal oleh Munkar dan Nakir? Bagaimana pula dengan kanak-kanak dan orang yang mati syahid dalam peperangan Sabil?

Kanak-kanak yang masih kecil dan orang yang mati syahid di medan perang, mereka terselamat dan tidak akan ditanya oleh Munkar dan Nakir ketika dimasukkan ke dalam kubur.

Manakala orang yang mati lemas dan tenggelam di lautan, yang mati syahid dunia, orang gila, orang yang meninggal dunia pada malam Jumaat, orang yang mati pada zaman kemelesetan atau mati di tempat yang tidak mempunyai makanan (mati kelaparan), semua mereka akan disoal oleh Munkar dan Nakir tetapi soalan dalam bentuk penghormatan, senang dan mudah untuk menjawabnya.

Akhirnya, mereka juga akan terselamat daripada seksa kubur. Selain daripada mereka yang dinyatakan itu, mereka akan menghadapi soalan Munkar dan Nakir dalam bentuk yang amat berat sekali.

Sumber: Furu’ Al-Masa’il Wa Usul Al-Wasa’il oleh Maulana Al-Syeikh Daud Abdullah Al-Fathani dan disusun Datuk Abu Hasan Din Al-Hafiz

Ahad, 10 Mac 2024

SIFAT KEMURAHAN ALLAH

Di antara nama dan sifat Allah SWT adalah “Rahman”, “Rahim”, "Hannan", "Mannan", "Kareem" yang menunjukkan pada sifat kemurahan Allah kepada hamba-hamba-Nya. 

Allah menyatakan dengan tegas bahawa Dia Maha Pemurah dan Pengasih. “Rahmat-Ku mendahului marah-Ku” (HR Bukhari, Muslim, dan Ahmad).

Dalam Hadis Qudsi Allah Azza wa Jalla berfirman: ”Jika seorang hamba-Ku bertekad akan melakukan kebaikan, namun tidak sempat melaksanakannya, Aku akan mencatat satu kebaikan baginya. Jika dia jadi melaksanakan tekadnya itu, aku catatkan sepuluh kebaikan, bahkan sampai tujuh ratus kali lipat baginya. Dan jika hamba-Ku bertekad akan melaksanakan keburukan namun tidak jadi melaksanakannya, Aku tidak akan mencatatnya sebagai dosa baginya. Lalu, jika ia melakukan keburukan tersebut, Aku hanya mencatat satu keburukan” (Hadis shahih dikeluarkan oleh Thabrani dan Abu Syaikh).  

Allah Azza wa Jalla berfirman ”Barangsiapa mengetahui bahawa Aku mempunyai kekuasaan untuk mengampuni berbagai dosa, Aku akan mengampuni dia dan aku tak peduli (akan banyaknya dosa). Hal itu Aku berikan sepanjang dia tidak musyrik kepada-Ku” (HR Al Hakim dan Ath Thabrani).

“Sesungguhnya syaitan berkata ‘Demi keagungan-Mu wahai Tuhanku ! Aku tidak akan berhenti menyesatkan hamba-hamba-Mu selama nyawa mereka masih berada dalam badannya’. Allah SWT berkata ‘Demi keagungan-Ku, Aku tidak akan berhenti memaafkan mereka, selama mereka meminta ampunan kepada-Ku” (Hadits shahih Riwayat Ahmad dan Hakim).

Bagi setiap Muslim meyakini kesempurnaan sifat-sifat-Nya adalah hal yang mutlak. Tidak bisa ditawar-tawar lagi. Namun sayangnya tidak semua insan Muslim mahu untuk merenungi sifat-sifat-Nya secara mendalam. Hanya tahu ke-Maha-an-Nya tanpa adanya penghayatan dalam hidup sehari-hari bersama setiap martabat wujud. Penghayatan ini merupakan pijakan awal untuk menjadi hamba-Nya yang syuhud. Hal itu nampak ketika seorang hamba berakhlak dengan akhlak-Nya.

Salah satu keluhuran sifat Allah swt adalah kemurahan-Nya yang melebihi luasnya samudera. Di antara bukti adalah hadis qudsi yang diriwayatkan oleh al-Bukhari dan Muslim dari sahabat Abdullah bin Abbas ra bahwa Rasulullah saw meriwayatkannya dari Allah swt;

عن ابن عباس رضي الله عنهما عن رسول الله صلى الله عليه وآله وسلم فيما يرويه عن ربه تبارك وتعالى قال ((إٍِنَّ اللهَ كَتَبَ الحَسَنَاتِ وَالسَّيِّئَاتِ ثُمَّ بَيَّنَ ذٰلِكَ فَمَنْ هَمَّ بِحَسَنَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا كَتَبَهَا اللهُ عِنْدَهُ حَسَنَةً كَامِلَةً وَإِنْ هَمَّ بِهَا فَعَمِلَهَا كَتَبَهَا اللهُ عِنْدَهُ عَشْرَ حَسَنَاتٍ إِلَى سَبْعِمِائَةِ ضِعْفٍ إِلَى أَضْعَافٍ كَثِيْرَةٍ وَإِنْ هَمَّ بِسَيِّئَةٍ فَلَمْ يَعْمَلْهَا كَتَبَهَا اللهُ عِنْدَهُ حَسَنَةً كَامِلَةً وَإِنْ هَمَّ بِهَا فَعَمِلَهَا كَتَبَهَا اللهُ سَيِّئَةً وَاحِدَةً)) رواه البخاري ومسلم

Sungguh Allah swt mencatat amal kebaikan dan keburukan. Lalu menjelaskan perinciannya. Orang yang berencana amal baik namun dibatalkan, maka Allah swt akan mencatatnya sebagai kebaikan sempurna di sisi-Nya. Jika rencana amal baik tersebut terlaksanakan maka Allah swt mencatatnya di sisi-Nya sepuluh kebaikan hingga 700 kali lipat hingga lebih banyak lagi. Apabila seseorang merencanakan amal buruk namun batal terlaksana maka Allah swt mencatatnya kebaikan sempurna di sisi-Nya. Sebaliknya, rencana amal buruk tersebut terlaksana maka Allah swt mencatatnya satu keburukan. HR. Bukhari dan Muslim.          

Betapa luasnya sifat kemurahan-Nya juga betapa mendalamnya sifat kelembutan-Nya...

Kemurahan Allah swt sangat nampak sekali dalam hadis qudsi di atas. Patut kita renungi bagaimana Allah swt tidak memperlakukan balasan yang sama dan seimbang antara amal baik dan buruk saat dilaksanakan. Bahkan rencana amal baik dan amal buruk pun balasannya sama ketika dibatalkan iaitu kebaikan yang sempurna. Samudera kemurahan-Nya lebih luas dari kepatuhan kita, serta lautan kelembutan-Nya lebih dalam dari kedurhakaan kita. 

Kredit: Alias Hashim - Bicara Hikam MSO-D11

SUNGAI NIL KERING....KAROMAH UMAR

Karomah Sayyidina Khalifah Umar Bin Khottob Sumber : Al-Bidayah wa Nihayah, Ibnu Katsir 7/100 Pada suatu saat, sungai Nil di Mesir pernah ke...