DOA -doa Ku... Ya Allah....

... اشهد ان لا إله إلا الله وأشهد ان محمد رسول الله .....YA ALLAH...AMPUNKAN AKU ....Bimbinglah Aku di jalan -MU.. TETAPKAN AKU DALAM KASIH SAYANGMU, ......AMPUNKAN SEGALA KESALAHAN dan DOSA-DOSAKU..DOSA DAN KESALAHAN KEDUA IBU BAPAKU..DAN SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT....KUMPULKAN AKU BERSAMA PARA NABI DAN RASUL...YA ALLAH ...KEKALKAN AKU DAN KETURUNANKU DALAM ISLAM DAN BERIMAN KEPADAMU....YA ALLAH.YA ALLAH, HIDUPKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI, MATIKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI DAN BANGKITKAN AKU (PADA HARI QIAMAT) DI DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MERENDAH DIRI.. استغفر الله العظيم ASTAGFIRULLAHALAZZIM....سبحان الله...SUBHANALLAH ...الحمد لله..ALHAMDULILLAH...الله أكبر..ALLAHUAKHBAR.....ALLAHUMA SOLLIALA SAYIDINA MUHAMMAD....WAALA ALIMUHAMMAD..........

Rabu, 19 April 2017

Wanita Ahli Syurga

عَنْ عِمْرَانَ أَبِي بَكْرٍ قَالَ حَدَّثَنِي عَطَاءُ بْنُ أَبِي رَبَاحٍ قَالَ قَالَ لِي ابْنُ عَبَّاسٍ أَلَا أُرِيكَ امْرَأَةً مِنْ أَهْلِ الْجَنَّةِ قُلْتُ بَلَى قَالَ هَذِهِ الْمَرْأَةُ السَّوْدَاءُ أَتَتْ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَتْ إِنِّي أُصْرَعُ وَإِنِّي أَتَكَشَّفُ فَادْعُ اللَّهَ لِي قَالَ إِنْ شِئْتِ صَبَرْتِ وَلَكِ الْجَنَّةُ وَإِنْ شِئْتِ دَعَوْتُ اللَّهَ أَنْ يُعَافِيَكِ فَقَالَتْ أَصْبِرُ فَقَالَتْ إِنِّي أَتَكَشَّفُ فَادْعُ اللَّهَ لِي أَنْ لَا أَتَكَشَّفَ فَدَعَا لَهَا

Dari Imran bin Abu Bakar dia berkata; telah menceritakan kepadaku 'Atha` bin Abu Rabah dia berkata; Ibnu Abbas pernah berkata kepadaku; "Mahukah aku tunjukkan kepadamu seorang wanita ahli syurga?" jawabku; "Tentu." Dia berkata; "Wanita berkulit hitam ini, dia pernah menemui Nabi SAW sambil berkata; "Sesungguhnya aku menderita epilepsi dan auratku sering terbuka (sehingga) dilihat orang (ketika penyakit itu datang), maka berdoalah kepada Allah untukku." Baginda bersabda: "Jika kamu bersabar maka bagimu syurga, dan jika kamu mahu  maka aku akan berdoa kepada Allah agar Allah menyembuhkanmu." Wanita itu lalu  berkata; "Baiklah aku akan bersabar." Wanita itu berkata lagi; "Namun berdoalah kepada Allah agar (auratku) tidak tersingkap." Maka baginda mendoakan untuknya." (HR Bukhari No: 5220) Status: Hadis Sahih

Pengajaran:
1.  Setiap penyakit itu datang daripada Allah.
2. Berusaha dan berikhtiar merawat penyakit juga dituntut, disamping berdoa untuk kesembuhan.
3.  Bersabar dan reda terhadap ujian penyakit dengan tidak mengeluh dan marah terhadap takdir Allah. Tahan lisan dari mengeluh, marah, atau ucapan lain yang menunjukkan tidak menerima takdir Allah.
4.  Berdoa agar Allah memelihara diri sepanjang kita menghadapi kesakitan tersebut.
5.  Orang yang bersabar dan reda menghadapi ujian penyakit, dijanjikan sebagai calon ahli syurga seperti wanita diatas.

Isnin, 17 April 2017

UTAMAKAN IBU - Touching

From Muhammad Zahir
"Aku terlupa isi air dalam termos mak aku!"   jawabnya dengan gelisah..
Dalam dunia ini,  bila anak-anak berebut hendak membela ibu memang ramai,  apatah lagi kalau ibu itu seorang yang amat disayangi oleh anak-anak dan cucu-cucunya.
Tetapi berebut hendak membela ayah yang telah tua dan uzur agak kurang.

Kali ini saya hendak paparkan satu kisah yang sungguh indah.
Setelah hampir 20 tahun berpisah.  Akhirnya saya bertemu semula dengan seorang sahabat.

Kami dulu satu pejabat,  dan hubungan kami memang rapat.  Waktu itu kehidupannya agak susah.
Dan sahabat saya itu kerap meminjam dari saya.
Tidak banyak.  Ada ketikanya RM5.  RM10.  Bukan untuk dirinya,  tetapi keperluan untuk keluarganya.
Tiap kali dapat gaji.  Bila dia hendak membayar semula hutangnya,  saya akan menolaknya.
"Dah, dah, aku halalkan,  cuma tolong doakan supaya aku masuk syurga." Itu sahaja permintaan saya kepadanya.

Memang dia serba salah dengan penolakan saya,  tetapi saya buat selamba.
Satu hari,  kami sama-sama diarahkan ke Kuala Lumpur.  Kebetulan pula motor saya rosak waktu itu. Jadi,  saya tiada pilihan,  saya menumpang motornya.

Dipertengahan jalan.  Sebaik tiba di Tol Batu Tiga.  Tiba-tiba sahaja dia beristighfar agak kuat.
Motor diberhentikan di tepi jalan.
"Feroz,  aku nak patah balik!"   katanya dengan wajah cemas.
"Apa hal?"   

"Aku terlupa isi air dalam termos mak aku!"   jawabnya dengan gelisah..
Tidak sempat saya hendak berfikir,  tidak sempat hendak memberikan jawapan,  terus saja dia memecut dan berpatah balik.

Pelbagai persoalan bermain di minda saya.
'Gila ke hapa dia ni!  takkan tak ada orang nak isi air dalam termos mak dia?'   sejujurnya hati saya agak panas dengan tindakan sahabat saya itu.

Bayangkan waktu itu sudah pukul 10 pagi.  Mesyuarat di KL pukul 11 pagi.
Waktu itu,  langit menghala ke KL telah mendung.
Sah,  memang tak sempat !

Sebaik tiba di rumahnya.  Dia terus menerjah masuk ke dalam.  Seketika dia keluar. "Feroz,  tungggu sekejap ya,  aku tunggu air masak,  sekejap je lagi."
Dengan hati yang panas,  saya mengangguk.

Tidak lama, urusannya selesai dan kami bertolak semula ke KL.
Kali ini baru saya dapat merasakan satu keanehan.  Ya, satu keanehan.  

Sepanjang perjalanan,  hujan langsung tidak turun,  walaupun langit KL waktu itu telah gelap dan angin bertiup agak kencang.
Sebaik masuk ke dalam bangunan.  Barulah hujan turun selebat-lebatnya dan menggila !

Dan bila saya pandang jam tangan - 10.50 pagi !
Sedangkan sahabat saya langsung tidak memecut.
Saya mendiamkan diri.  Pelbagai persoalan mengasak minda saya.
Usai mesyuarat dan selesai segala urusan.  Petang itu kami balik bersama.

Dipertengahan jalan,  kami singgah di sebuah restoran mamak.
Sedang enak menjamu selera,  barulah saya tanya dengan cermat dan bersopan.
"Kat rumah engkau tak ada orangkah selain mak engkau?"
"Tak."   jawabnya sepatah.

"Sebenarnya,  abang aku tinggal di rumah sendiri,  tak jauh dari rumah aku.  Isteri aku awal pagi dah naik bas kilang,  anak-anak aku semua dah pergi sekolah."    dedah sahabat saya sambil menyuap makanan dengan begitu berselera.

"Mak aku tu, dia tak larat buat kerja rumah,   jadi sebelum pergi kerja,  aku akan siapkan air panas dan sedikit makanan di sebelah katil,  so dia mudah capai dan alas perut sementara aku balik kerja."

"Pagi tadi aku terlupa siapkan air panas ..."   sahabat saya merenung jauh sambil mengunyah makanan.
YA ALLAH.  YA RABBI.  SubhanaAllah.

Sanggup patah balik ke rumah,   semata-mata untuk memenuhi keperluan seorang ibu ?
Saya.   Ya saya sendiri.  Kalau terlupa bawa dompet,  saya teruskan sahaja perjalanan.  Tapi kalau terlupa bawa telefon bimbit,  besar kemungkinan saya akan berpatah balik.

Tapi sahabat saya.  Kerana terlupa siapkan air panas untuk ibunya.  Dia BERPATAH BALIK !

Kini,  ibunya telah tiada.  Isterinya juga telah meninggal dunia kerana kanser.
Sahabat saya menjadi rebutan anak-anak dan cucu-cucunya untuk tinggal bersama mereka.
Kami bertemu semula di suatu majlis baru-baru ini.

Usai makan,  kami bersembang bertanya khabar.  Tiba-tiba berlaku pertengkaran di antara anak-anaknya.
"Eh, engkau dah ambil Baba 2 hari,  engkau pulak hari tu dah bawa Baba pergi round Singapura,  kali ni sorry, turn aku pulak nak suruh Baba tinggal rumah aku!"

Sahabat saya tertawa berdekah-dekah sambil menggaru kepalanya.
"Ok, ok, ok macam ni ... biar Baba tinggal dengan Usu pulak."   sahabat saya memberikan solusi dan kata putus.
Melihat saya yang berdiam diri.  Sahabat saya akhirnya meluahkan rasa.

"Feroz,  anak-anak akulah harta yang paling membahagiakan aku sekarang.  Dulu,  aku selalu berhutang dengan engkau,  hari ini, orang lain pula berhutang dengan aku."

'Sahabat,  engkau bahagia hari ini kerana engkau telah MEMBAHAGIAKAN IBU MU!' Namun kata-kata itu tidak terluah dari kerongkong saya.

HargailahIbuDanBapaMu

Sabtu, 15 April 2017

ISRA' DAN MI'RAJ MERUPAKAN UJIAN BAGI ORANG-ORANG YANG BERIMAN

Gambar hiasan
Di bulan Rajab tepatnya di malam 27 Rajab ada satu peristiwa yang sangat istimewa bagi Nabi Muhammad ﷺ, iaitu peristiwa bertemunya seorang hamba dengan Allah ﷻ , peristiwa ini diabadikan oleh Allah ﷻ di dalam firmanNya:

قال الله تعالى: ﴿سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَى بِعَبْدِهِ لَيْلاً مِنْ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آيَاتِنَا إِنَّه هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ﴾ الإسراء: ١ 
ُ
Mahasuci (Allah), yang telah memperjalankan hamba-Nya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam ke Masjidilaqsa yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia Maha Mendengar, Maha Melihat. [QS. Al-Isra': Ayat 1]

Peristiwa Isra' Mi'raj selain  istimewa dan sangat berkesan bagi Nabi Muhammad ﷺ , peristiwa itu juga sebagi ujian bagi umatnya yang mengaku beriman kepada Nabi Muhammad ﷺ , apakah dia benar-benar beriman kepada kabar yang dibawakan oleh Nabi Muhammad ﷺ mengenai peristiwa ini !

Sebagaimana yang telah dikisahkan di dalam satu hadits yang bersumber dari Ibnu Abbas didalam kitab Tafsir Al-Munir juz.1 hal. 519 : ketika Nabi Muhammad ﷺ datang dari perjalanan isra' dan Mi'raj, beliau langsung menceritakan peristiwa tersebut kepada Ummu Hani, setelah bercerita maka Nabi Muhammad ﷺ bergegas ingin keluar menuju kemasjid dan ingin menceritakan peristiwa tersebut kepada penduduk Makkah, namun Ummu Hani menarik baju Baginda ﷺ ,

Nabi ﷺ berkata : "Apa yang kamu lakukan kepada aku?" Ummu Hani menjawab : "Aku sangat khawatir manusia dan kaum-Mu akan mendustkan engkau, dan mengingkarinya apabila kamu menceritakan kepada mereka tentang peristiwa tersebut", Baginda bersabda : "Walaupun mereka mengingkari cerita tentang peristiwa yang telah aku alami, aku tetap harus menyampaikannya".

Kemudian Keluarlah Nabi Muhammad ﷺ dari rumah Ummu hani menuju ke masjidil haram, yang pertama kali menghampiri Nabi Muhammad ﷺ adalah Abu Jahal lalu Nabi ﷺ menceritakan tentang peristiwa isra' , Abu jahal tercengang kaget dan berseru : wahai penduduk Makkah keluarlah semua Muhammad punya cerita hebat, berkumpul-lah penduduk Makkah maka Nabi Muhammad ﷺ mengulangi cerita yang telah diceritakan kepada  Abu Jahal.

Maka di antara orang-orang yang mendengar cerita tersebut ada yang bertepuk tangan, ada yang meletakkan tangannya di atas kepala karena heran dan ingkar atas peristiwa tersebut, bahkan di antara mereka ada yang murtad kembali kufur kerana imannya yang lemah tidak bisa menerima kisah peristiwa tersebut.

والله أعلم....

Walaupun kita tidak pernah bertemu Nabi Muhammad ﷺ , kita tidak hidup di zaman Baginda ﷺ, namun kita diberi hidayah oleh Allah ﷻ sehingga kita dapat percaya dengan kabar yang datang dari Nabi Muhammad ﷺ .

Nabi Muhammad ﷺ adalah penghulu anak Adam dan Makhluk yang paling Mulia

Nabi Muhammad ﷺ adalah penghulu anak Adam dan Makhluk yang paling Mulia

وفي الصحيحين ، من غير وجه ، عن رسول الله صلى الله عليه وسلم وهو سيد ولد آدم ، وأكرم الخلائق على الله عز وجل أنه قال : " آتي تحت العرش ، وأخر لله ساجدا ، ويفتح علي بمحامد لا أحصيها الآن ، فيدعني ما شاء الله أن يدعني ، ثم يقول : يا محمد ، ارفع رأسك ، وقل يسمع واشفع تشفع " . قال : " فيحد لي حدا ، فأدخلهم الجنة ، ثم أعود " ، فذكر أربع مرات ، 

Di dalam kitab Sahihain disebutkan melalui berbagai jalur dari Rasulullah ﷺ , adalah penghulu anak Adam dan makhluk yang paling mulia, di sisi Allah ﷻ

Disebutkan bahwa nabi ﷺ bersabda:
Aku datang ke bagian bawah Arsy dan aku tertunduk bersujud kepada Allah ﷻ , lalu Allah ﷻ mengajariku pujian-pujian yang tidak dapat aku hitung jumlahnya sekarang, dan Allah membiarkan aku selama waktu yang dikehendakiNya. Setelah itu Allah ﷻ berfirman, "Hai Muhammad, angkatlah wajahmu, dan Berkatalah, pasti di dengar. Dan mintalah syafaat, pasti diberi izin memberi syafaat.” Lalu Allah ﷻ memberikan batasan sejumlah tertentu, maka aku masukkan mereka ke dalam surga, lalu aku meminta lagi.
Nabi ﷺ dalam hadisnya ini menyebutkan bahwa beliau melakukan hal tersebut sebanyak empat kali.

صلوات الله وسلامه عليه وعلى سائر الأنبياء . 

Semoga shalawat dan salam selalu terlimpahkan kepadanya, juga kepada segenap para nabi.

والله أعلم....

Di kutib dari Tafsir ibnu katsir  Surat Thaha: 109

Tum Hi Ho Versi Sholawat Nabi (Ya Nabi Sallam) Cover by Aden deni feat S...

Jumaat, 14 April 2017

SUMAYYAH BINTI KHAYYAT, SYAHIDAH PERTAMA


SUMAYYAH BINTI KHAYYAT adalah hamba daripada kaum makhzum. Dia dikahwinkan dengan Yassir oleh majikannya. Mereka dikurniakan dua orang anak lelaki. Pada peringkat awal penyebaran Islam di Mekah, Sumayyah dan suaminya Yasir sudah tua. Kedua-dua anak teruna semakin dewasa. Anak lelaki sumayyah iaitu Ammar sedang meneliti aliran agama islam yang mulah tersebar di bandar mekah secara rahsia. Ammar mendapat tahu agama islam dibawa dan diseru orang seorang lelaki yang bernama Muhammad bin Abdullah. Ammar menyiasat dan menjejaki pengikut-pengikut muhammad dengan berhati-hati, bimbang diketahui oleh orang-orang quraisy yang menjadi musuh utama muhammad. Akhirnya, Ammar tiba di rumah yang menjadi tempat berkumpul muhammad dan orang-orang yang beriman.

Apabila tiba di kawasan rumah itu Ammar terserempak dengan orang yang asing di mekah. Orang itu adalah suhaib yang baru tiba dari negeri rom. Mereka berdua terus berjumpa dengan nabi muhammad dan mendengar dengan lebih dekat ajaran islam daripadanya. Kedua-dua pemuda itu beriman dengan nabi muhammad dan menjadi orang islam. Tanpa berlengah lagi, ammar terus kembali kerumahnya. Sebaik sahaja tiba di rumahnya, dia pun menceritakan pengalaman barunya kepada kedua ibu bapanya dan menerangkan maksud islam. Ammar menyampaikan seruan yang di bawa oleh nabi muhammad bin Abdullah kepada orang-orang di mekah. Seterusnya, ammar mengajak kedua ibu bapanya memeluk islam.

Sumayyah dan suaminya, Yasir bersetuju memeluk islam. Sumayyah adalah orang ke-7 beriman dengan Nabi Muhammad dan memeluk agama islam pada usia yang tua. Apabila majikan dan kaum Makhzum mengetahui Sumayyah dan ahli keluarganya mengikut agama islam yang di seru Nabi Muhammad, mereka marah dan menganggap seluruh keluarga Sumayyah sebagai orang gila. Apatah lagi Sumayyah dan ahli keluarganya berani menonjolkan diri sebagai orang islam. Mereka tidak merahsiakan keimanan kepada seruan yang di bawa oleh Nabi Muhammad. Majikannya dan kaum Makhzum menganggap ahli keluarga Sumayyah sebagai berani menunjukkan tentangan dan cabaran kepada mereka. Selama ini, mereka melarang dan memberi peringatan bahawa sesiapa sahaja yang menerima ajaran Nabi Muhammad akan menerima balasan.

Penyeksaan
Keluarga sumayyah menerima siksaan yang berat. Mereka sekeluarga di bawa dan diheret keluar dari bandar mekah. Selepas diheret di tengah gurun yang panas, mereka di ikat pada batu ataupun kayu. Mereka ditinggalkan di bawah panas matahari dengan harapan mereka dan pedih dengan seksaan di lakukan keatas mereka. Sumayyah, wanita yang sudah tua juga menerima seksaan seperti orang lelaki. Bagi wanita tua, sudah tentu tubuhnya tidak kuat untuk menerima seksaan yang berat. Namun, iman Sumayyah tetap utuh. Dia bersabar atas segala ujian yang diterima. Dia memperhtahankan imannya walaupun diseksa dengan teruk sekali. Sumayyah yang sabar dan teguh iman menyebabkan orang-orang quraisy rasa tercabar dan malu kerana menyeksa wanita itu. Sumayyah dianggap pejuang wanita Islam yang beriman dan ini menambahkan kemarahan orang-orang quraisy di mekah.

Pada suatu hari, Abu Jahal datang berjumpa Sumayyah dengan tujuan memujuk meninggalkan agama yang dicintainya. Tetapi Sumayyah tidak mudah dipujuk dan jawapan yang diberikan kepada Abu Jahal membuatkan Abu Jahal malu dan merasa egonya dicabar. Abu Jahal hilang pertimbangan, lalu mencabut pedangnya dan menikam Sumayyah. Tikaman itu menyebabkan Sumayyah mati dalam keadaan beriman kepada Allah dan Nabi Muhammad. Sumayyah adalah antara orang pertama yang mati syahid bagi menegakkan agama islam. Nabi Muhammad yang mendengar kematian Sumayyah berkata kepada Yasir, "Bersabarlah, wahai keluarga Yasir! Sesungguhnya kamu akan dimasukkan ke dalam syurga.


http://halaqah.net/v10/index.php?topic=1154.0

JUMHUR ULAMA MENGATAKAN SAMPAINYA PAHALA BACAAN AL-QUR’AN BAGI MAYYIT

Imam An-Nawawi berkata di dalam kitab al-Adzkar," Para ulama berselisih tentang sampainya pahala bacaan Al-Qur’an terhadap orang mati, pendapat yang masyhur dalam madzhab Syafi'i tidak sampai, adapun imam Ahmad bin Hanbal dan banyak pengikut Syafi'i yang sependapat dengan Imam Ahmad tentang sampainya pahala bacaan Al-Qur’an.

Solusinya adalah jika seorang membaca Al-Qur’an untuk orang yang telah meninggal, hendaknya dia membaca

اللهم أوصل ثواب ما قرانا لفلان

"Ya Allah sampaikan pahala yang kami baca kepada fulan"
(seperti umumnya doa yang yang banyak dibaca muslimin dalam doa tahlil).
Dengan doa ini maka tidak ada khilaf menurut semua ulama.

Imam Nawawi adalah pengikut setia Imam Syafi'i berpendapat bahwa bacaan Al-Qur’an sampai pahalanya kepada mayit mengikuti pendapat jumhur ulama.

Ibnu Qayyim berkata," bahawa madzhab Imam Ahmad dan jumhur ulama salaf menyatakan pahala bacaan Al-Qur’an pada mayit itu sampai. Dia menceritakan bahawa Imam Ahmad menganjurkan untuk membaca ayat kursi dan surat al-Ikhlas tiga kali lalu bacalah doa agar Allah ﷻ menyampaikan pahala bacaan tersebut untuk ahli kubur.

Ibnul Qayyim berkata," Sebahagian ahli bid'ah menyatakan bahawa pahala bacaan itu tidak sampai."
Ibnul Qayyim mengatakan bahawa ahlul bid'ah adalah yang mengatakan doa dan bacaan Al-Qur’an tidak sampai, bukan yang meyakini bahawa doa itu sampai.!!

Begitu di jelaskan oleh Alhafidh dalam kitab Aljawab Alkafi terkait sampainya pahala bacaan Al-Qur’an, Ibnu Rusyd dalam Al-bidayah, Ibnu Hilal dalam An-Nawazil, silahkan baca kitab ar-Ruh karya Ibnul Qayyim.

Imam Bukhari dan Imam Muslim meriwayatkan bahawa Rasulallah ﷺ memberi izin pada wali si mayit untuk menghajikan dan menunaikan umrah untuk mayit, di dalam haji dan umroh ada shalat dan bacaan Al-Qur’an, oleh sebab itu ditetapkan secara Qiyas kebolehan membaca Al-Qur’an pada orang telah meninggal.

Segala ibadah yang sah maka ia mempunyai pahala, dan pahala adalah milik pelakunya, maka jika pemilik pahala tersebut menghadiahkan kepada orang lain dengan niat atau ucapan, niscaya Allah ﷻ akan menyampaikan.

Jika mati anak Adam maka terputus amalnya kecuali tiga hal, begitu disebut dalam hadits. Sebahagian dari sahabat-sahabat wahabi menafikan bacaan untuk orang mati, kerana terputus amalnya.

Tanggapan pendapat ini adalah yang terputus amal si mayit bukan amal orang yang hidup, oleh kerananya kita di anjurkan shalat pada mayit yang di dalam nya ada bacaan Al-Qur’an (al-fatihah), shalawat dan doa.

Dan bukankah kita melakukan shalat tersebut setelah kematian si mayit ?

والله أعلم....
Abu Hasan  حفظه الله

Follow by Email