DOA -doa Ku... Ya Allah....

... اشهد ان لا إله إلا الله وأشهد ان محمد رسول الله .....YA ALLAH...AMPUNKAN AKU ....Bimbinglah Aku di jalan -MU.. TETAPKAN AKU DALAM KASIH SAYANGMU, ......AMPUNKAN SEGALA KESALAHAN dan DOSA-DOSAKU..DOSA DAN KESALAHAN KEDUA IBU BAPAKU..DAN SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT....KUMPULKAN AKU BERSAMA PARA NABI DAN RASUL...YA ALLAH ...KEKALKAN AKU DAN KETURUNANKU DALAM ISLAM DAN BERIMAN KEPADAMU....YA ALLAH.YA ALLAH, HIDUPKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI, MATIKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI DAN BANGKITKAN AKU (PADA HARI QIAMAT) DI DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MERENDAH DIRI.. استغفر الله العظيم ASTAGFIRULLAHALAZZIM....سبحان الله...SUBHANALLAH ...الحمد لله..ALHAMDULILLAH...الله أكبر..ALLAHUAKHBAR.....ALLAHUMA SOLLIALA SAYIDINA MUHAMMAD....WAALA ALIMUHAMMAD..........

Khamis, 31 Ogos 2017

MENGUBATI HATI YANG SAKIT, SEDIH DAN GELISAH

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞

"Mengubati hati yang sakit, sedih dan gelisah:
1) Membaca Al-Quran.
2) Rajin mengosongkan perut (berpuasa).
3) Mendirikan solat malam (tahajjud).
4) Merendahkan diri di hadapan Allah (dengan doa dan dzikir) di akhir malam.
5) Bergaul dengan orang-orang soleh.

[Imam Nawawi ‎رحمه الله تعالى]


Isnin, 28 Ogos 2017

BESI itu kuat, tapi API mampu meleburkannya...
API itu kuat, tapi AIR mampu memadamkannya...
AIR itu kuat, tapi AWAN mampu menyejatnya...
AWAN itu kuat, tapi ANGIN mampu menolaknya...
ANGIN itu kuat, tapi BUKIT mampu menghalanginya...
BUKIT itu kuat, tapi MANUSIA mampu menghancurkannya...
MANUSIA itu kuat, tapi NAFSU mampu menundukkannya..
NAFSU itu kuat, tapi IMAN mampu mengalahkannya...

Tapi bila IMAN KUAT tiada apa yang mampu mengalahkannya...

Sabtu, 26 Ogos 2017

KISAH BUDAK KECIL YANG PERLU DIJADIKAN TELADAN

Dakwah adalah cinta
“Pada setiap Jumaat, selepas selesai menunaikan solat Jumaat, seorang Imam dan anaknya yang berumur 7 tahun akan berjalan menyusuri jalan di kota itu dan menyebarkan risalah bertajuk “Jalan-jalan Syurga” dan beberapa karya Islamik yang lain. 

Pada satu Jumaat yang indah, pada ketika Imam dan anaknya itu hendak keluar seperti biasa menghulurkan risalah-risalah Islam itu, hari itu menjadi amat dingin dan hujan mulai turun. 

Anak kecil itu mula membetulkan jubahnya yang masih kering dan panas dan seraya berkata : “Ayah! Saya dah bersedia.” 
Ayahnya terkejut dan berkata : “Bersedia untuk apa?”
“Ayah bukankah ini masanya kita akan keluar menyampaikan risalah Allah” 
”Anakku! Bukankah sejuk keadaan di luar tu dan hujan juga agak lebat.” 
”Ayah bukankah masih ada manusia yang akan masuk neraka walaupun ketika hujan turun.” 
Ayahnya menambah : “Ayah tidak bersedia hendak keluar dalam keadaan cuaca sebegini” 
Dengan merintih anaknya merayu : “Benarkan saya pergi ayah?” 

Ayahnya berasa agak ragu-ragu namun menyerahkan risalah-risalah itu kepada anaknya. 

 “Pergilah nak dan berhati-hatilah. Allah bersama-sama kamu!” 
 ”Terima kasih Ayah.” 

Dengan wajah bersinar-sinar anaknya itu pergi meredah hujan dan susuk tubuh kecil itu hilang dalam kelebatan hujan itu. 

Anak kecil itu pun menyerahkan risalah-risalah tersebut kepada sesiapa pun yang dijumpainya. Begitu juga dia akan mengetuk setiap rumah dan memberikan risalah itu kepada penghuninya. 
Setelah dua jam, hanya tinggal satu saja risalah “Jalan-jalan Syurga” ada pada tangannya. 

DaIam berasakan tanggungjawabnya tidak akan selesai jika masih ada risalah di tangannya. 
Dia berpusing-pusing ke sana dan ke mari mencari siapa yang akan diserahkan risalah terakhirnya itu namun gagal. 

Akhirnya dia ternampak satu rumah yang agak terperosok di jalan itu dan mula mengatur langkah menghampiri rumah itu. 

Apabila sampai sahaja anak itu di rumah itu, lantas ditekannya loceng rumah itu sekali. Ditunggunya sebentar dan ditekan sekali lagi namun tiada jawapan. Diketuk pula pintu itu namun sekali lagi tiada jawapan. 

Ada sesuatu yang memegangnya daripada pergi, mungkin rumah inilah harapannya agar risalah ini diserahkan. 

Dia mengambil keputusan menekan loceng sekali lagi. 
Akhirnya pintu rumah itu dibuka. Berdiri di depan pintu adalah seorang perempuan dalam lingkungan 50an. Mukanya suram dan sedih.

“Nak, apa yang makcik boleh bantu?” 
Wajahnya bersinar-sinar seolah-olah Malaikat yang turun dari langit. 
“Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik. 
Saya datang ini hanya hendak menyerahkan risalah akhir ini dan makcik adalah orang yang paling bertuah.”
Dia senyum dan tunduk hormat sebelum melangkah pergi. 
”Terima kasih nak dan Tuhan akan melindungi kamu” dalam nada yang lembut. 

Minggu berikutnya sebelum waktu solat Jumaat bermula, seperti biasa Imam memberikan ceramahnya. Sebelum selesai dia bertanya :“Ada sesiapa nak menyatakan sesuatu?” 

Tiba-tiba sekujur tubuh bangun dengan perlahan dan berdiri. Dia adalah perempuan separuh umur itu. 

“Saya rasa tiada sesiapa dalam perhimpunan ini yang kenal saya. Saya tak pernah hadir ke majlis ini walaupun sekali. 
Untuk pengetahuan anda, sebelum Jumaat minggu lepas saya bukan seorang Muslim. Suami saya meninggal beberapa tahun lepas dan meninggalkan saya keseorangan dalam dunia ini” 
Air mata mulai bergenang di kelopak matanya. 

”Pada Jumaat minggu lepas saya mengambil keputusan untuk membunuh diri. Jadi saya ambil kerusi dan tali. Saya letakkan kerusi di atas tangga menghadap anak tangga menurun. Saya ikat hujung tali di galang atas dan hujung satu lagi diketatkan di leher. Apabila tiba saat saya untuk terjun, tiba-tiba loceng rumah saya berbunyi.

Saya tunggu sebentar, pada anggapan saya, siapa pun yang menekan itu akan pergi jika tidak dijawab. 
Kemudian ia berbunyi lagi. 
Kemudian saya mendengar ketukan dan loceng ditekan sekali lagi.”
”Saya bertanya sekali lagi. 
Belum pernah pun ada orang yang tekan loceng ini setelah sekian lama. 
Lantas saya melonggarkan tali di leher dan terus pergi ke pintu” 
”Seumur hidup saya, belum pernah saya melihat anak yang secomel itu. Senyumannya benar-benar ikhlas dan suaranya seperti Malaikat”. 

“Makcik, maaf saya mengganggu, saya hanya ingin menyatakan yang ALLAH amat sayangkan makcik dan sentiasa memelihara makcik” itulah kata-kata yang paling indah yang saya dengar”. 
”Saya melihatnya pergi kembali menyusuri hujan. 
Saya kemudian menutup pintu dan terus baca risalah itu setiap muka surat. 

Akhirnya kerusi dan tali yang hampir-hampir menyentap nyawa saya diletakkan semula di tempat asal mereka. Aku tak perlukan itu lagi.”

“Lihatlah, sekarang saya sudah menjadi seorang yang bahagia, yang menjadi hamba kepada Tuhan yang satu ... ALLAH. 
Di belakang risalah terdapat alamat ini dan itulah sebabnya saya di sini hari ini. Jika tidak disebabkan budak kecil yang datang pada hari itu tentunya roh saya ini akan berada selama-lamanya di dalam neraka”. 

Tiada satu pun anak mata di masjid itu yang masih kering. Ramai pula yang berteriak dan bertakbir ALLAHU AKBAR! 

Imam lantas turun dengan pantas dari mimbar lantas terus memeluk anaknya yang berada di kaki mimbar dan menangis sesungguh-sungguh hatinya. 
Jumaat ini dikira Jumaat yang paling indah dalam hidupnya. 

Tiada anugerah yang amat besar dari apa yang dia ada pada hari ini. Iaitu anugerah yang sekarang berada di dalam pelukannya. Seorang anak yang seumpama Malaikat. 
Biarkanlah air mata itu menitis. Air mata itu anugerah ALLAH kepada makhluk-Nya yang penyayang. 

Panjangkanlah risalah ini. Ingat ALLAH sentiasa menyayangi dan memelihara kamu! 


ALLAHUAKBAR !!

Isnin, 21 Ogos 2017

DUNia iTU.....

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞
"Dunia itu lebih sedikit daripada yang sedikit. Orang yang merinduinya (sibuk mengejarnya) lebih hina daripada yang hina. Dunia akan memekakkan orang yang mencintainya dan akan membutakan orang yang tergilakannya. Mereka itu akan hidup terawang-awang tanpa arah.
"[Pepatah Arab]

ISTiGHFAR

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞

“Perbanyaklah istighfar di rumah kalian, di depan hidangan kalian, di jalan, di pasar dan dalam majlis-majlis kalian dan dimana saja kalian berada. Kerana kalian tidak tahu bila turunnya ampunan".
[Imam Hassan Al-Basri ‎رحمه الله تعالى]

Pemberi Ingatan

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞

Ketika detik ajal Rasulullah ﷺ semakin hampir, baginda mengumpulkan kami di rumah Sayyidatina Aisyah. Kemudian baginda memandang kami sambil berlinangan air matanya lalu bersabda:

"Marhaban Bikum, semoga Allah memanjangkan umur kamu semua, semoga Allah menyayangi, menolong dan memberi petunjuk kepada kamu. Aku berwasiat kepada kamu, agar bertakwa kepada Allah. Sesungguhnya aku adalah pemberi ingatan untuk kamu. Janganlah kamu berlaku sombong terhadap Allah". 

[Ibnu Mas'ud رضى الله عنه]

Kesempurnaan.....

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞

"Yang paling dekat kepada Allah adalah yang paling memahami Allah, dan yang paling memahami-Nya adalah Nabi Muhammad ﷺ. Yang paling memahami Allah adalah yang paling mencintai Allah, dan yang paling dicintai Allah adalah Nabi Muhammad ﷺ. Maka dengan kecintaan terhadap Rasulullah ﷺ adalah merupakan kesempurnaan keimanan."
[Sulthonul Qulub Habib Munzir Bin Fuad Al-Musawa رحمة الله تعالى]

CiNTAi KeKASiHNya..

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞

"Jika Allah ingin mendekatkan seorang hamba itu kepada-Nya, maka Allah akan mendekatkan hamba itu kepada salah satu kekasih-Nya yang akan mengenalkan dan mengajarkan hamba itu tentang cinta kepada Rasulullah ﷺ. Jikalau cinta kepada Rasulullah ﷺ sudah ada di dalam hatinya, maka ketika itulah dia mampu merasakan dekatnya dan cintanya kepada Allah سبحانه وتعالی"

[Al-Allamah Sayyidil Habib Umar Bin Hafidz حفظه الله تعالى]

Hinaan..jika..

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞

"Jikalau kamu mendapatkan pujian dari seseorang, padahal kenyataannya tidak seperti itu, maka pujian itu sebenarnya adalah hinaan yang diberikan kepada kamu. Bila kamu larut dalam pujian maka kamu akan semakin terhina. Namun, jika kamu sedar dan segera memperbaikinya, maka kamu akan beruntung di dunia dan di akhirat".[Imam Ibnu At'thoillah As-Sakandari ‎رحمه الله تعالى]

Rabu, 16 Ogos 2017

Lupa..

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞

"Itulah manusia, akan dengan cepat melupakan beribu kebaikkan kerana hanya satu kesalahan yang mungkin tak sengaja kau lakukan".                                                           [Habib Ali Zaenal Abidin Alkaff]

Isnin, 14 Ogos 2017

TAFSIR AL FATIHAH KAITANNYA DENGAN USAHA DAKWAH & TABLIGH

Muhammad zahir:

1. BISMILLAHIR RAHMANIRRAHIIM.
( Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang )

Seluruh ajaran yang dibawa oleh para Nabi dan Rasul sudah diringkas dan diberikan kepada Baginda Nabi Muhammad saw. Dan semua ajaran Nabi saw. telah diringkas dalam Al Qur’an. Dan Al-qur’an ini kata ulama telah diringkas dalam surah Al Fatihah. Surat Al Fatihah ini diperintahkan untuk dibaca setiap hari minimal 17 kali, iaitu dibaca dalam setiap sholat. Surat Al Fatihah adalah intisari dari semua ajaran yang dibawa oleh para Nabi dan para Rasul.

Surat Al Fatihah ini dimulai dengan bismillahirrahmanirrahiim , dengan nama Allah, yang Maha Rahman dan Maha Rahiim. Makna dari Bismillah ini adalah kita nafikan seluruh makhluk, makhluk apa saja termasuk diri kita sendiri.

Bismillah artinya dengan mengharap hanya kepada Allah dan minta tolong hanya kepada Allah, saya mulai berbuat ini dan berbuat itu.

Kalau kita mau makan, kita baca Bismillah itu maknanya bahwa makanan dan minuman tidak bisa memberi manfaat tanpa kehendak Allah, maka saya makan dan minum membaca Bismillah, dengan maksud untuk minta tolong kepada Allah, saya tidak yakin dengan makanan dan minuman, saya hanya yakin dengan Allah.

Maka dengan mengingat dan menyebut nama Allah, saya minta tolong kepada Allah ketika makan dan minum, begitu juga dengan perbuatan lain.

Apa saja perbuatan yang tidak kita mulai dengan Bismillah, maka sebagaimana sabda Nabi saw, nanti barakahnya tidak sempurna, ada cacatnya. Semua perbuatan kita mulai dengan bismillah, terutama dalam membuat usaha dakwah.

Wahyu pertama yang diturunkankepada Yang Mulia Baginda Nabi saw adalah Iqra bismirabbik, Baca dan sampaikan Al Qur’an ini kepada ummat tapi jangan atas nama kamu, bismirabbika, tapi atas nama Tuhanmu.

Maka kita buat dakwah juga begitu yaitu atas nama Allah. Kita dakwah bukan atas nama syuro atau atas nama Jamaah Tabligh, tapi atas nama Allah. Jamaah Tabligh dan macam – macam nama lain itu hanya julukan dari orang – orang. Akhirnya lengket jadi nama, seperti bayi yang gak punya nama terus dikasih nama ya akhirnya punya nama. Tapi sebetulnya usaha agama ini tidak pernah diberi nama, kalau ada namanya ‘usaha mengamalkan agama’.

Maka usaha agama ini dimulai dengan Bismillahirrahmanirrahim. Maknanya : “Ya Allah aku betul – betul tidak mampu untuk mengemban, mengamalkan, dan menyampaikan agama ini. Sehingga aku minta tolong kepadamu ya Allah.”

Itulah makna bismillah dalam dakwah. Kalau dakwah kita dimulai dengan Bismillah, maka barakahnya gak akan habis – habis. Seperti kisah Nabi Sulaiman as. Yang mengirim surat kepada Ratu Bulqis, Penguasa Yaman. Isi suratnya pendek saja : “Dari Sulaiman (as). Bismillahirrahmanirrahiim. Jangan kamu sombong, datang masuk Islam.” Langsung itu Ratu Bulqis kegegeran. Singkatnya Ratu Bulqis dan semua rakyatnya akhirnya masuk Islam. Inilah barakah dari dakwah yang dimulai dengan Bismillah.

Nafikan diri kita, kedudukan kita, dan apa saja selain Allah. Bismillah, hanya mengharap dan meminta tolong kepada Allah, maka insya Allah, perbuatan apa saja akan jadi barakah. Dalam satu hadits, diriwayatkan oleh Ibnu Katsir dalam kitab tafsirnya, bahwa Barang-siapa ketika hendak berkumpul dengan istrinya membaca bismillah, kelak jika jadi anak, maka setiap anaknya bernafas orangtuanya akan dapat pahala. Anaknya tambah banyak maka pahalanya juga tambah banyak. Jadi Bismillah itu penting.

2. ALHAMDULILLAHI RABBIL ‘ALAMIIN.
( Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam )

Kemudian setelah bismillah, diteruskan dengan ayat Alhamdu lillahi rabbil ‘alamiin. Baginda Nabi saw. Mengatakan bahwa sebaik-baik doa adalah alhamdulillah. Bagaimana alhamdulillah dikatakan sebaik-baiknya do’a ?. Kata para ulama, alhamdulillah itu maknanya segala puji adalah bagi Allah, segala kebaikan adalah dari Allah, karena yang dipuji itu hanya kebaikan. Kebaikan yang datang dari para Nabi, dari para Rasul, dari para wali Allah, dari orang – orang dunia, kebaikan dari dunia dan dari akhirat, dibumi dan dilangit, semua hakekatnya adalah dari

Allah. Alhamdulillah , semua kebaikan dari Allah, maksudnya : “Ya Allah, semua kebaikan adalah dari Engkau dan milik Engkau, maka datanglah semua kebaikan itu pada diriku”. Jadi alhamdulillah itu adalah doa, karena kalau orang itu memuji berarti meminta. Kalo kita datang kepada seseorang dan memuji – muji : “Pak. kamu ini kaya dan dermawan”. Maksudnya itu kita meminta dan dia sudah ngerti, “ya iya, ini lho duitnya”. Kalo kita katakan : “pak, kamu itu dokter yang pintar.” Maknanya kita minta diobati.

Jadi kalo kita mengatakan Alhamdulillah, segala puji bagi Allah, itu maknanya segala kebaikan bagi Allah, maksudnya : “Ya Allah, datangkanlah segala kebaikan kepada diriku’. Maka alhamdulillah ini cocok dikatakan fii kulli hal (kapan saja) Dalam kitab Hayatus Shahabah diriwayatkan bahwa salah satu sifat ummat nabi adalah senang memuji Allah dalam keadaan apapun. Mengucapkan alhamdulillah dalam keadaan susah pun bagus, maknanya, “ya Allah, jadikan kesusahan ini kebaikan bagi semua”. Dalam keadaan baik, kita ucapkan alhamdullillah, maknanya semoga kebaikan ini sempurna dijadikan bagiku.

Jadi dalam keadaan apa saja, mengucapkan alhamdullillah sudah cocok sekali. Kalau ada orang mati, kita ucapkan alhamdulillah benar menurut kata ulama. Mengucapkan alhamdulillah kalau ada orang mati itu bagus, tapi nanti keluarganya salah faham, mengira kita ini kurang ajar. Maka kalau sesuatu itu menimbulkan salah faham, sekarang kita ikram dulu. Karena menurut sabda Nabi saw., kita disuruh menyampaikan pembicaraan itu sesuai dengan taraf orang yang mendengar. Sebetulnya mengucapkan alhamdulillah dalam setiap keadaan itu cocok semua, tapi kalau ada orang mati kita terus ucapkan alhamdulillah, atau ada teman kita ditabrak mati lalu kita ucapkan alhamdulillah, kita bakal dimusuhin seumur hidup nanti.

Alhamdulillahirabbil ‘alamin, segala puji bagi Allah, Rabbnya seluruh alam maknanya; “ya Allah, seluruh kebaikan diseluruh alam adalah milik Engkau, maka datangkanlah seluruh kebaikan seluruh alam kepada diriku (kebaikan alam dunia dan alam akhirat).” Maka alhamdulillah ini adalah doa yang paling komplit, karena semua permintaan telah masuk didalamnya.

3. ARRAHMANIR RAHIIM.
( Maha Pemurah lagi Maha Penyayang )

Arrahmanirrahim artinya Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Ini juga merupakan doa. Maknanya : “Ya Allah, Engkau adalah Maha Pemurah maka berikanlah kepadaku bagian dari kemurahan-mu. Engkau adalah Maha Penyayang, maka sayangilah aku”.

4. MAALIKI YAWMIDDIIN.
( Yang menguasai di Hari Pembalasan )

Maaliki yaumiddin artinya Allah yang punya hari kiamat dan hari pengadilan. Ya Allah Engkau yang memiliki hari pengadilan, dimana semua orang siapa saja akan datang dan akan diadili pada hari itu termasuk aku. Maka selamatkan aku pada hari pengadilan itu, mudahkan aku ya Allah pada hari pengadilan itu. Jadi ayat maaliki yaumiddin itu adalah doa juga, doa agar kita diselamatkan di akhirat kelak.

5. IYYAAKA NA’BUDU WA IYYAKA’ NASTA’IIN.
( Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada Engkaulah kami meminta pertolongan )

Iyyaaka na’budu wa iyyaka’ nasta’iin artinya : “Ya Allah, hanya Engkau yang aku sembah, hanya engkau yang aku agung – agungkan, hanya Engkau yang aku takuti , dan hanya Engkau yang aku cintai habis – habisan.” Kata ulama, menyembah itu artinya takut habis – habisan, cinta habis – habisan, dan tunduk habis – habisan. Jadi hanya kepada Allah kita menyembah dan hanya kepada Allah kita minta tolong. Minta tolong dalam urusan apa ? dalam urusan apa saja. Hanya kepada Engkau, aku minta tolong dalam urusan dakwah saya, dalam urusan ibadah saya, dalam urusan keluarga saya. Hanya kepada Engkau, aku minta tolong dalam urusan ekonomi saya, dalam urusan dunia saya, dan dalam urusan akhirat saya. Itulah makna Iyyaaka na’budu wa iyyaka’ nasta’iin, hanya kepada Allah kita menyembah dan hanya kepada Allah kita meminta pertolongan.

6. IHDINASH SHIRATHAL MUSTAQIIM.
( Tunjukilah kami jalan yang lurus )

Kemudian do’a terakhir (ayat selanjutnya) adalah ihdinash shirathal mustaqiim, Ya Allah, berikanlah hidayah kepada kami (berupa) jalan yang

lurus. Bukan hanya kepada saya tapi kepada kami. ihdinash shirathal mustaqiim , Ya Allah tunjukilah kami semua. Dalam hal ini, derajat orang – orang macam, kalau yang dipikirkan hanya keluarganya, ihdinash shirathal mustaqiim berarti hanya mendoakan keluarganya. Kalau yang dipikirkan hanya kampungnya, berarti hanya mendoakan kampungnya.

Tapi kalau yang dipikirkan adalah seluruh alam, ihdinash shirathal mustaqiim maknanya mendoakan seluruh alam, berarti berbuat kebaikan kepada seluruh alam. Maka sholat setiap orang itu menurut pikirnya masing – masing, kalau pikirannya luas berarti pahalanya bertambah banyak. Kelihatannya sholat ditempat gelap tapi dihitung telah berbuat kebaikan kepada seluruh alam, kepada keluarganya, kepada orang kampungnya, kepada temannya, dan kepada ummat seluruh alam. Karena pikirannya begitu.

Maka kepahaman itu penting. Lamanya orang dalam usaha agama itu ada nilainya, tapi kepahaman itu lebih penting lagi. Dalam hadits riwayat Ibnu Mas’ud ra. Dikatakan bahwa sholat 2 raka’atnya orang ‘alim yang zuhud, gak suka dengan dunia adalah lebih utama dari ibadahnya seluruh orang didunia sampai hari kiamat. Coba kita pikirkan berapa banyak orang yang ada didunia ini. Diantara yang membuat pahala suatu amal itu jadi banyak adalah adanya kepahaman. Maka kepahaman ini sangat penting sekali.

Keluar 4 bulan atau setahun itu penting tapi kepahaman itu juga penting. Nanti kalau berjuang, keluar, keluar dan keluar terus tapi kepahaman tidak ditingkatkan, lama – lama ditengah jalan bakal bingung. Seperti orang yang lari cepat tanpa tahu jurusannya mau kemana , gak ngerti jurusannya tapi lari terus, tahu – tahu udah masuk jurang. Ada juga orang yang tahu jurusan tapi gak mau jalan, ini juga nanti gak sampai ke tujuan. Jadi kita harus bergerak dan juga harus meningkatkan kepahaman.

7. SHIRATHAL LADZIINA AN ‘AMTA ‘ALAIHIM GHOIRIL MAGHDHUBHI ‘ALAIHIM WALADHDHOOLLIIN.
(yaitu) Jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan (jalan) mereka yang dimurkai dan bukan (pula jalan) mereka yang sesat)

Kitaberdoa, “Ihdinash shirathal mustaqiim.” Ya Allah, tunjukilah kami jalan yang lurus. Apa maksudnya jalan yang lurus. Yaitu shirathal ladziina an ‘amta ‘alaihim, Jalannya orang – orang yang telah Engkau beri nikmat. Jadi kita minta supaya dibimbing oleh Allah dijalan orang – orang yang telah diberi nikmat oleh Allah. Maksudnya siapa ? dijelaskan dalam ayat lain , minannabiyyina washshiddiqiina wasy syuhadai washsholihiin (dari kalangan para nabi, para shiddiqin, para syuhada, dan para orang shalih).

Ihdinash shirathal mustaqiim, maknanya Ya Allah tunjukilah kami jalan yang lurus, bimbinglah kami untuk mengikuti jalannnya para Nabi. Jadi kita dalam sholat berdo’a seperti itu. Jalan yang kita minta itu adalah :

a). JALANNYA NABI ADAM AS.

Bagaimana jalannya Nabi Adam as. ?. Nabi Adam as. itu salah hanya sekali, itupun gak disengaja dan kesalahannya itu kecil, cuman memakan makanan yang dilarang. Itupun Beliau melakukannya gak disengaja dan karena ditipu. Tapi salah walaupun cuman sekali dan gak sengaja, kalau bukan nabi sebenarnya gak dihitung salah karena khilaf (lupa). Tapi Nabi Adam as. menangisi kesalahannya bertahun – tahun didepan Kabbah. Beliau menangis sambil berdo’a, “Robbana anfusaana wa inlam taghfirlana wa tarhamna lanakunna minal khasiriin.” (Ya Allah, Aku telah berbuat zhalim kepada diriku sendiri, kalau Engkau tidak ampuni, maka sesunggunhya aku termasuk oramg yang merugi).

Ini Nabi Adam as., terus bagaimana dengan diri kita ? Kita ini punya kesalahan gak karuan, tidak bisa dihitung, dan salahnya direncanakan lagi. Berarti salah kita itu doubel. Kadang – kadang sudah salah merasa benar lagi. Inilah yang bikin repot, kapan tobatnya. Sedangkan Nabi Adam as. itu salah dan tidak disengaja, jadi sebenarnya Nabi gak salah beneran karena gak disengaja. Tapi Beliau as. menangis bertahun – tahun. Maka kita pun berdo’a kepada Allah supaya kita bisa menangis, menangisi dosa – dosa kita.

Jadi kita ini punya urusan besar, bagaimana kalau seseorang itu punya urusan dengan mahkamah (pengadilan) biar

tidak salah dan diancam oleh mahkamah hukuman gantung. Maka dia tidak akan bisa tidur. Gak usah dihukum gantung, diancam hukuman 20 tahun penjara saja, dia bakal gak bisa tidur, gak bisa makan enak. Padahal ini kesalahan kepada sesama manusia saja, sedangkan kita ini punya salah kepada Allah SWT. banyak sekali. Dan ancamannya berat kalau kesalahan kita tidak diampuni oleh Allah, bukan penjara tapi neraka. Kalau seluruh kesusahan didunia dikumpulkan didunia ini jadi satu, itu gak ada apa – apanya dibandingkan dengan kesusahan di neraka. Maka sesungguhnya kita harus menangis, karena para Nabi saja menangis apalagi kita.

b). JALANNYA NABI NUH AS.

Kemudian hidayah yang kita minta itu adalah seperti hidayah yang diberikan kepada Nabi Nuh as.. Yang dengan hidayah itu, Nabi Nuh as. bisa kuat dan istiqomah buat dakwah selama 950 tahun siang dan malam. Seperti itulah mestinya hidayah yang kita minta, bukan hanya 4 bulan dan 40 hari. Yang kita minta itu agar kita bisa kuat dakwah seperti Nabi Nuh as. selama 950 tahun. Tentu saja dalam masa 950 tahun itu ada 4 bulan dan 40 harinya. Ada orang tanya apa dalilnya keluar 4 bulan dan 40 hari, apa ada didalam Al Qur’an ?. Di Al Qur’an itu gak ada 4 bulannya, yang ada 950 tahun, masak dalam 950 tahun itu gak ada 4 bulannya ?.

c). JALANNYA NABI MUSA AS.

Hidayah yang kita minta itu adalah seperti hidayah yang diberikan kepada Nabi Musa as. Nabi Muas as. walaupun hidup didalam pemerintahan yang zhalim dan kejam tapi tetap istiqomah. Hidayah yang kita minta itu seperti hidayah yang diberikan kepada Nabi Yusuf as.. Kisah hidup Nabi Yusuf as. itu sangat ajaib, yang bikin masalah itu adalah saudaranya sendiri, yang satu ayah dan tinggal bersama dalam satu rumah. Maka kadang – kadang dalam usaha agama ini, yang bikin masalah adalah temannya sendiri tapi tetap kita harus kerja dakwah, karena para Nabi juga mengalami seperti itu. Maka kalau mau ikut Nabi juga harus siap mengalami keadaan seperti itu.

Terkadang yang bikin masalah adalah temannya sendiri yang sama – sama da’i dan sama - sama orang Islam, tapi Nabi Yusuf as. sabar dalam menghadapinya. Kata Nabi Yusuf as.. ketika saudara – saudaranya datang meminta ma’af kepadanya, “tidak ada cacian buat kamu pada hari ini, saya tidak akan menyalahkan kamu dan saya tidak akan membiarkan siapa saja untuk menyalahkan kamu. Masalah saya dengan kamu ini adalah akibat kerja syetan. Yang bikin masalah itu adalah syetan yang mengadu domaba kita bukan kamu. Kamu itu gak salah.” Hidayah yang kita seperti itu. Kalau kita renungi maka habis sholat gak ada yang berantem lagi.

Hidayah yang kita minta itu seperti hidayah yang diberikan kepada Nabi Ayub as.. Beliau mengalami Sakit gak karuan bertahun – tahun, tapi beliau tetap istiqomah dakwah terus.

Hidayah yang kita minta itu seperti hidayah yang diberikan kepada Nabi Isa.. Beliau gak punya rumah, gak punya istri, gak punya apa - apa didunia ini, tapi tetap terus istiqomah sampai beliau wafat, belum wafat ? sampai beliau diangkat ke langit. Nanti akhir zaman, Nabi Isa as. akan turun lagi ke bumi untuk menghabiskan seluruh agama selain agama Islam. Ini haditsnya mutawathir sekitar 70 hadits lebih. Seluruh agama akan habis selain agama Islam.

Jadi kalau kita sekarang ini memulai memperjuangkan agama nanti saat Nabi Isa as. datang dan seluruh dunia masuk Islam semua maka kita juga akan dapat pahalanya. Karena kita juga ikut memulai turut andil, walaupun andilnya kita itu seperti sebutir kerikil. Jadi perjuangan ini bukan perjuangan yang coba- coba, nanti berhasil atau tidak. Perjuangan ini pasti berhasil asalkan ikhlas, semua karena Allah.

keberhasilannya mungkin nanti kalau kita sudah mati atau nanti ketika Nabi Isa as. turun, kita gak tahu tapi pasti berhasil. Ini bukan percobaan ini usaha agama, pasti berhasil sesuai janji Rasulullah saw.. Ummat Islam pasti akan bersatu lagi. Kalau hari ini kita mendengar umat Islam itu begini dan begitu, jangan terkesan karena itu berita dunia, berita manusia. Kalau berita dari Rasulullah saw., ummat Islam pasti akan bersatu lagi. Yang masalah, kita ambil bagian atau tida

k dalam usaha dakwah, kalau gak ambil bagian kita bakal rugi. Usaha dakwah adalah perusahaannya para nabi dan para wali, maka kita tanam saham (modal) semampu kita supaya nanti kita tidak rugi.

c). JALANNYA RASULULLAH SAW

Hidayah yang kita minta seperti hidayah yang diberikan kepada yang Mulia, Baginda Nabi Muhammad saw.. Hidayah yang menjadi asbab hidayah bagi seluruh alam. Itulah maknanya minannabiyyin. Sedang washshiddiqin maksudnya kita minta hidayah seperti yang diberikan kepada para shiddiqin. Shiddiqin itu adalah orang yang betul - betul mantap imannya. Pemimpinnya shiddiqin ini Abu Bakar ra. Apa yang ciri khas dari kehidupan Sayyidina Abu Bakar ra. yang harus kita tiru. Diantaranya yaitu ketika terjadi guncangan – guncangan akibat wafatnya Rasulullah saw. Maka beliau mengatakan. “Apakah agama akan dikurangi sedangkan saya masih hidup ?.”

Itulah kehidupan para shiddiqin. Jangan sampai kita masa bodoh terhadap keadaan agama, mesjid kosong , banyak orang maksiat gak peduli. Orang hidup makan sendiri – sendiri dan mati pun kuburannya sendiri – sendiri, untuk apa pikirkan orang lain. Jangan berpikir seperti itu, kalau kita masa bodoh, maka dosa – dosanya orang yang buat maksiat di dunia ini kita juga bisa memikulnya. Jadi kalau kita melihat kerusakan – kerusakan , kita mesti ada kerisauan minimal dalam hati dan tangisan di waktu malam, buat usaha semampunya kita, sehingga kita pun gak akan disalahkan. Memikul dosa sendiri aja sudah ndak kuat, diisuruh memikul kesalahan umat kayak apa kita ini. Maka kita harus meniru para Shiddiqin, apakah agama harus berkurang padahal kita masih hidup ?.

Wasy syuhadaa’ , kita disuruh mengikuti para syuhadaa’ , siapa itu asy syhudaa’ ? asy syuhadaa’ adalah orang yang siap mati untuk agama, bukan orang yang mati untuk agama. Nabi saw. Bersabda bahwa kebanyakan orang syahid dikalangan umatnya itu di atas tikar, bukan di medan perang. Kenapa ? karena walaupun matinya diatas tikar, tapi hatinya penuh dengan jiwa pengorbanan ada kerisauan memikirkan agama, maka dihitung orang mati syahid.

Was shalihin, kita disuruh mengikuti orang – orang saleh. Orang saleh itu adalah orang yang ikut aturan dalam segala hal. Dalam tabligh ikut aturan tabligh, kalau sholat ikut aturan sholat. Kalau berpuasa, ikut aturan puasa, kalau berkeluarga ikut aturan berkeluarga, kalau berdagang ikut aturan berdagang, semua sudah ada aturannya dalam agama.

Dalam sholat, seperti inilah yang kita minta. Jika semua dalam sholat ini kita renungkan, maka setelah selesai sholat kita akan berubah total. Makanya dulu dizaman Nabi saw, gak ada bayan shubuh, sholat shubuh disaman Rasulullah saw. Biasanya panjang – panjang suratnya. Para sahabat itu paham, paling paham dengan Al Qur’an. Mereka paham bahwasanya dalam Al Quran itu penuh dengan cerita tentang dakwah, cerita tentang orang dakwah, bahkan para ulama mengatakan bahwa seluruh isi al Qur’an itu ada kaitannya dengan dakwah. Al Qur’an itu isinya cuman dua, cerita tentang orang – orang yang dakwah, yaitu para Nabi dan rasul dan cerita tentang bahan dakwah, apa yang mereka dakwahkan. Walaupun ayat (dalam Al Qur’an) itu bicara tentang faraidh (ilmu waris) tapi ada kaitannya dengan dakwah, maksudnya ini disampaikan kepada ummat, jadi ini bahan dakwahnya Rasulullah saw.. Maka Al Quran itu cerita tentang dakwah terus mulai dari awal sampai akhir dan para sahabat adalah orang paling paham tentang Al qur’an.

*Bayan Alm. Kyai Uzairon

Ahad, 13 Ogos 2017

Apa yang patut aku tangisi?

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞

"Apabila engkau ditanya oleh seseorang; Apakah yang patut aku tangisi? Maka, engkau jawablah; Yang sepatutnya seseorang itu tangisi, adalah seorang hamba Allah, yang dikurniakan kesihatan dan kekayaan. Namun dia, menghabiskan kedua-duanya untuk bermaksiat kepada Allah سبحانه وتعالى."

[Ibn Athoillah As-Sakandari ‎رحمه الله تعالى]

Sejenak..

"Sibuklah mengisi waktumu dengan ucapan-ucapan yang baik dan berfikirlah dalam sesuatu yang dapat menyebarkan kasih sayang dan cinta antara hamba hamba Allah, sesuatu yang mengeratkan persaudaraan, rasa takut kepada Allah dan yang membuat jujur di antara kita bersama Allah.
Hendaknya kita menjauhi dari tipu daya, fanatik dan yang dapat menyebabkan permusuhan, keributan dan saling benci. Dan hendaknya kita hidup dengan ikatan persaudaraan yang erat dan kuat sebagaimana Allah mencintai itu dari kita serta mensyariatkannya.


[Al-Allamah Sayyidil Habib Umar Bin Hafidz]

TAZKIRAH - *ORANG YANG TAK TERSENTUH API NERAKA*

Rasulullah saw bersabda: "Mahukah kalian aku tunjukkan orang yang haram baginya tersentuh api neraka?" Para sahabat berkata, "Mahu, wahai Rasulallah!" baginda menjawab:
"(yang haram tersentuh api neraka adalah) orang yang *Hayyin, Layyin, Qarib, Sahl*."
(H.R. At-Tirmidzi dan Ibnu Hiban).

1. *Hayyin* -Orang yang memiliki ketenangan dan keteduhan lahir mahupun batin. Tidak mudah memaki, melaknat serta teduh jiwanya.
2. *Layyin*- Orang yang lembut dan santun, baik dalam bertutur-kata atau bersikap. Tidak kasar, tidak semaunya sendiri. Lemah lembut dan selalu menginginkan kebaikan untuk sesama manusia.
3. *Qarib*-Akrab, ramah diajak bicara, menyenangkan bagi orang yang diajak bicara. Dan murah senyum jika bertemu.
4. *Sahl*-Orang yang tidak mempersulit sesuatu. Selalu ada solusi bagi setiap permasalahan.

_"Telah aku sampaikan, YA RABB."_

Sabtu, 5 Ogos 2017

PESAN SHEIKH IBN ARABI UNTUK RENUNGAN HATI YANG TERDALAM

Gambar hiasan
1. Segala anugerah yang sesuai dengan hawa nafsumu maka itu adalah ujian, dan segala ujian yang menyalahi hawa nafsumu maka itu adalah anugerah.
2. Seorang zahid bukanlah orang yang zuhud dari dirham dan dinar (harta), akan tetapi seorang zahid adalah yang zuhud dari yang selain daripada Yang Maha Perkasa (Allah).
3. Tidak akan memperoleh puncak keredhaanNYA seorang yang di dalam hatinya ada sesuatu yang selainNya.
4. Tidak dapat diharapkan sampai kepada Allah dari orang yang tidak mengikuti Rasululllah SAW.
5. Janganlah engkau mengambil ilmu kecuali dari orang yang mengamalkannya.
6. Selama engkau dalam pencarian al-Haq (Allah), maka janganlah berdiri bersama makhluk.
7. Barangsiapa yang ikhlas niatnya karena Allah semata-mata, maka Allah dan para malaikatNYA akan melindunginya.
8. Barangsiapa yang tidak mengambil jalan ini (jalan menuju kepada Allah) daripada para rijal (ahli ma’rifah), maka ia terus berpindah dari mustahil kepada mustahil.
9.Janganlah engkau bersahabat kepada para rijal melainkan orang yang halnya (perilaku zahir dan batinnya) menterjemahkan dirinya, bukan perkataannya.
10. Hakikat itu tidak dapat diucapkan oleh lisan, bahkan ia adalah perasaan batin (zauq) dan emosi yang halus (wujdan).
11. Barangsiapa telah mengenal al-Haq (Allah), maka ia tidak lagi memerlukan makhluk.
12. Barangsiapa yang bertawakal kepada Allah dalam semua urusan dan taat setia kepadaNYA, maka Allah akan mendatangkan rezekinya dari sumber yang ia tidak sangka-sangka dan Allah akan melindunginya.
13. Janganlah engkau bersahabat kepada teman-teman melainkan yang jujur perkataannya.
14. Memakan yang subhat itu dapat mewariskan hati yang keras.
15. Barangsiapa yang menerima hatinya (qana’ah) dengan dunia (harta) yang sedikit, maka akan mudah baginya segala kesulitan.
16. Barangsiapa yang melazimkan zikir Allah, maka Allah akan memutuskan dia dari segala sesuatu selainNYA.
17. Taubat itu ialah meninggalkan kebiasaan membuat dosa serta melazimi istighfar.
18. Sesiapa yang jujur penumpuan hatinya menghadap kepada Allah (sidq tawajjuh) maka Allah akan memberikannya segala yang ia harapkan.
19. Barangsiapa yang takut kepada Allah sebagai Tuhannya, maka akan takut kepadanya segala yang selainNYA.

DOA RINTIHAN RASULULLAH KETIKA DI THAIF

Kelihatan seorang lelaki bersembunyi di sebuah kebun anggur dengan penuh kelelahan. Kedua-dua kakinya basah dengan darah dek kerana luka. Dari wajahnya terpancar kesedihan yang mendalam. Usahanya selama 10 hari ternyata sia-sia belaka. Dengan mata berkaca-kaca beliau berdoa:

"Ya Allah, kepada-Mu aku mengeluhkan kelemahan-kelemahanku, ketidak berdayaanku, dan kehinaanku di hadapan manusia. Wahai yang Maha Pengasih di antara yang mengasihi! Engkau Tuhan orang-orang yang lemah dan Engkau adalah Tuhanku. Kepada siapakah Engkau hendak menyerahkan diriku? Kepada orang-orang asing yang bermuka masam terhadapku atau kepada musuh yang Engkau takdirkan akan mengalahkanku? "

"Ya Allah, kepadamu aku mengadu kelemahanku, kekurangan daya upayaku dan kehinaanku pada pandangan manusia. Ya! Arhamarrahimin! Engkaulah tuhan orang yang ditindas. Engkaulah tuhanku. Kepada siapalah engkau menyerahkan diriku ini, kepada orang asing yang akan menyerang aku atau kepada musuh yang menguasai aku? Sekiranya engkau tidak murka kepadaku maka aku tidak peduli. Namun, afiatmu sudah cukup buatku. Aku berlinding dengan nur wajahMu yang menerangi segala kegelapan dan teratur diatas nur itu urusan dunia dan akhirat, daripada engkau menurunkan kemarahanMu kepadaku atau Engkau murka kepadaku. KepadaMulah aku tetap merayu sehingga Engkau reda. Tiada sebarang daya(untuk melakukan Kebaikan) dan tiada upaya(untuk meniggalkan kejahatan) kecuali denganMu "

"Wahai Tuhanku, kepada Engkau aku adukan kelemahan tenagaku dan kekurangan daya-upayaku pada pandangan manusia. Wahai Tuhan yang Maha Rahim kepada siapa Engkau menyerahkanku? Kepada musuh yang akan menerkamkan aku ataukah kepada keluarga yang engkau berikan kepadanya uruskanku, tidak ada keberatan bagiku asal aku tetap dalam keridhaanMu. Pengetahuan Mu lebih luas bagiku. Aku berlindung dengan cahaya mukaMu yang mulia yang menyinari segala langit dan menerangi segala yang gelap dan atasnyalah  teratur segala urusan dunia dan akirat, dari Engkau menimpakan atas diriku kemarahanMu atau dari Engkau turun atasku azabMu kepada Engkaulah aku adukan permasalahanku sehingga Engkau ridha. Tidak ada daya dan upaya melainkan dengan Engkau"

"Hal itu tidak aku risaukan, jika Engkau tidak murka kepadaku. Namun, rahmat-Mu bagiku amat luas. Aku menyerahkan diri pada cahaya-Mu yang menerangi segala kegelapan dan menentukan kebaikan urusan dunia dan akhirat. Aku berlindung dari murka-Mu. Aku senantiasa mohon reda-Mu. Kerana tidak ada daya dan kekuatan kecuali atas perkenan-Mu."

Doa rintihan hati ini dipanjatkan Rasulullah s.a.w. berikutan misi dakwahnya di daerah Thaif ditolak mentah-mentah oleh kaum Bani Tsaqif. Bukan sahaja ditolak, bahkan Rasulullah s.a.w. turut disakiti sehinggakan Baginda terpaksa menyembunyikan dirinya disebuah kebun anggur milik Uthbah bin Rabiíah.

Peristiwa bersejarah Thaif ini berlaku pada tahun 691M pada masa yang disebut sebagai Tahun Kesedihaní bagi Baginda Rasulullah.s.a.w. di mana pada tahun itu juga ketika Baginda berumur 50 tahun, tahun kesepuluh kenabiannya, Baginda kehilangan isteri tercinta, Siti Khadijah dan pakcik tersayang, Abu Talib. Dikatakan Rasulullah menerima tentangan hebat daripada kaum musyrik Quraisy selepas kematian pakciknya yang menjadi pelindung Baginda selama ini.

Sebelum peristiwa Thaif, berlaku peristiwa-peristiwa menyedihkan yang dialami Rasulullah s.a.w. antaranya pemulauan total kaum musyrik Quraisy terhadap Bani Hashim dan Bani Abdul Muttalib sehingga menyebabkan kaum Muslimin mati kelaparan. Peristiwa ini berlaku selama tiga tahun.

Menurut sirah, Rasulullah s.a.w. tidak pernah mengalah atau berputus asa jauh sekali membalas setiap tentangan dan cacian daripada kafir musyrikin. Baginda akan mengharungi segala tentangan dan memperjuangkan dakwahnya dengan jalan sabar dan tabah dan sentiasa berdoa kepada Allah s.w.t.

Ketika Rasulullah s.a.w. mula bergerak bagi menyebarkan syiar Islam secara terang-terangan di Bukit Shofa, Baginda mendapat tentangan pertama daripada pakciknya, Abu Jahal. Sejurus daripada itu, Baginda terus-menerus mendapat tentangan daripada Bani Quraisy yang tidak dapat menerima baik dakwah Rasulullah kerana tidak mahu meninggalkan agama warisan nenek moyang mereka yang telah diwarisi turun-temurun itu.

Sifat sabar dan tabah Baginda Rasulullah s.a.w. semakin hari, semakin menebal dalam memperjuangkan syiar Islam sehinggakan ada suatu masa, ketika Baginda sedang berjalan disebuah lorong di Kota Mekah, Baginda diejek dan dihina sehinggakan kepala Baginda ditaburkan dengan pasir. Walaupun begitu, Baginda tetap meneruskan perjalanannya sehingga tiba dirumahnya. Melihat kepada keadaan Baginda, puteri Baginda, Fatimah menangis sambil membersihkan kepala Baginda. Dengan penuh ketabahan, Rasulullah berkata kepada puterinya, Wahai puteriku, janganlah kamu menangis kerana sesungguhnya Allah akan melindungi ayahmu ini.

Kehidupan manusia tidak kira pada zaman mana sekalipun akan tetap bersifat kompleks dan sarat dengan pelbagai ragam. Ada yang mengajak kepada kebenaran dan ada juga yang tidak senang dengan keharmonian yang dikecapi umat Islam lantas mengajak dan melakukan kebatilan. Sudah menjadi kehendak-Nya, dunia ini tidak lari daripada kuasa positif dan negatifnya, hitam dan putihnya sama juga dengan terciptanya pengajaran daripada kisah-kisah Adam dan Iblis, Ibrahim dan Raja Namrud, Musa dan Firaun dan nabi Allah Muhammad s.a.w. dan Abu Jahal.

Allah s.w.t. berfirman, ìDan demikianlah Kami jadikan bagi tiap Nabi itu musuh, iaitu syaitan-syaitan dari jenis manusia dan dari jenis jin sebagai mereka membisikkan kepada sebahagian yang lain perkataan-perkataan indah untuk menipu (al-Anaam: 112)

Melihatkan kepada maksud ayat ini, jelas bahawa musuh-mush Islam akan senantiasa membisikkan kejahatan. Penerangan tentang Islam dan keindahannya perlu dilakukan dengan jalan sabar dan tabah sepertimana yang diajar oleh Rasulullah s.a.w. selain itu, penerangan tersebut perlu dilakukan dengan kemantapan hujah yang dilakukan secara teliti dan tidak semberono dengan memahami latar belakang sasaran dan keadaannya.

Allah berfirman, maksudnya, ìSerulah ke jalan Tuhanmu (wahai Muhammad) dengan hikmah dan mauizah hasanah, dan berbahaslah dengan mereka dengan cara yang lebih baik; sesungguhnya Tuhanmu Dia lah jua yang lebih mengetahui siapa yang sesat dari jalanNya, dan Dia lah jua yang lebih mengetahui akan orang-orang yang mendapat hidayah petunjuk (Surah al-Nahl: 125).

Zaman di mana Islam disalahfahamkan dan ëdifobiakaní ini memerlukan pendekatan yang bersungguh-sungguh dan berkesan. Program-program agama yang disiarkan di media massa kini misalnya, perlu dinilai semula keberkesanannya dalam menghadapi persoalan sejauh mana ia mampu menghadapi cabaran kerencaman fikiran dan tanggapan yang pelbagai terhadap Islam. Adakah ia benar-benar berkesan dalam menangkis tanggapan-tanggapan negatif ini atau menambahkan lagi tanggapan tersebut atau lebih parah, menambahkan kekeliruan kepada umat Islam sendiri.

Tanggapan dan tohmahan daripada musuh Islam ini akan terus-menerus dilontar. Hanya umat Islam sendiri yang mampu membuktikan dan menunjukkan kepada dunia bahawasanya Islam adalah suatu agama yang lengkap dan murni serta umat Islam bukan umat yang ganas dan menganjurkan keganasan. Perkara ini hanya boleh dicapai sekiranya umat Islam menunjukkan dalam amalan mereka kemurnian dan kesucian Islam ini sepertimana Rasulullah s.a.w. dan sahabat telah tunjukkan semasa zaman kegemilangan Islam dahulu dengan jalan sabar dan tabah serta tidak meninggalkan solat dan senantiasa memohon doa kepada-Nya.

Setelah segalanya ini dilaksanakan, maka kita telah melaksanakan amanah Allah s.w.t. dalam mempertahankan kemurnian dan kesucian Islam. Sekiranya masih lagi tidak dapat diterima dan ditolak, soal hidayah tidak berada di dalam tangan kita, terpulang kepada Allah s.w.t jua sudahnya. Allah s.w.t. berfirman yang bermaksud, Jadikanlah sabar dan solat sebagai penolongmu. Dan sesungguhnya yang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-orang yang kusyuk. (iaitu) orang-orang yang meyakini, bahawa mereka akan menemui Tuhannya, dan bahawa mereka akan kembali kepada-Nya.(al-Baqarah: 45-46).

Jumaat, 4 Ogos 2017

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞

"Walaupun lidah tak berdzikir, akan tetapi hatinya akrab dan terpaut dengan mengingati Allah, Ini hakikat dzikir." [Al-Fadhil Ustaz Iqbal Zain Al-Jauhari]

"Kita perlu belajar menerima bahawa, hakikat dunia ini tidak pernah menjanjikan apa-apa, dan juga mengharapkan segala impian kita itu untuk tertunai. Kerana dunia ini hanyalah bersifat sementara. Yang kekal hanyalah Dia, Allah." -[Ibn Al-Muari]

"Bagaimana seseorang itu, boleh mengatakan, sesuatu itu berlaku secara kebetulan? Ini adalah perkataan orang yang tidak percaya kepada Tuhan. Sesungguhnya, setiap sesuatu yang terjadi adalah, dengan izin Tuhanmu."[Maulana Ilyas رحمه الله تعالى]

"Jalan mencapai kesucian hati, adalah dengan kerendahan hati. Tidakkah Tuhanmu pernah bertanya; "Bukankah, Aku Tuhanmu? Dan dengan kerendahan hati, kamu menjawab "Ya." [Maulana Jalaluddin Rumi رحمه الله تعالى]

Rabu, 2 Ogos 2017

Untuk Diri

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞
"Tanpa Cinta, semua ibadah itu, hanya lah bebanan, dan semua kerjaan (pekerjaan) itu, hanya lah tugasan."[Maulana Jalaluddin Rumi رحمة الله تعالى]

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞
"Ibadah dengan cinta, seberat biji sawi, lebih aku sukai, daripada beribadah tujuh puluh tahun, tanpa cinta."[Yahya bin Muadz]

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞
"Manusia memiliki dua sisi otak, agar apa? Agar kita tidak memikirkan diri sendiri, akan tetapi memikirkan orang lain juga."
[Habib Haidar Al-Haddar]

۞اَللهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ۞
"Membaca wirid tidak akan memberikan manfaat, bagi si pembacanya jikalau, dia tidak istiqomah. Begitu juga, tidak akan memberikan bekas didalam hatinya, jikalau dia tidak hadir dan khusyuk, didalam membacanya."
[Imam Habib Abdullah bin Alwi Al-Haddad ‎رحمه الله تعالى]

Follow by Email