DOA -doa Ku... Ya Allah....

... اشهد ان لا إله إلا الله وأشهد ان محمد رسول الله .....YA ALLAH...AMPUNKAN AKU ....Bimbinglah Aku di jalan -MU.. TETAPKAN AKU DALAM KASIH SAYANGMU, ......AMPUNKAN SEGALA KESALAHAN dan DOSA-DOSAKU..DOSA DAN KESALAHAN KEDUA IBU BAPAKU..DAN SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT....KUMPULKAN AKU BERSAMA PARA NABI DAN RASUL...YA ALLAH ...KEKALKAN AKU DAN KETURUNANKU DALAM ISLAM DAN BERIMAN KEPADAMU....YA ALLAH.YA ALLAH, HIDUPKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI, MATIKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI DAN BANGKITKAN AKU (PADA HARI QIAMAT) DI DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MERENDAH DIRI.. استغفر الله العظيم ASTAGFIRULLAHALAZZIM....سبحان الله...SUBHANALLAH ...الحمد لله..ALHAMDULILLAH...الله أكبر..ALLAHUAKHBAR.....ALLAHUMA SOLLIALA SAYIDINA MUHAMMAD....WAALA ALIMUHAMMAD..........

Sabtu, 14 Januari 2017

KEWAJIBAN MENCINTAI SAHABAT NABI SAW

Dinukil dari kitab Bahjatuth Thalibin karya al-Habib al-Faqih al-Muhaqqiq Zen bin Ibrahim bin Sumaith

Syaikh Imam Abdullah bin Alawi Al-Haddad bersyair dalam At-Tâiyah Al-Kubrâ;
Para sahabatnya yang berseri dan mulia adalah para pemimpin
Mereka adalah yang berhijrah dan membelanya
(Mereka laksana) bintang-bintang petunjuk, orang-orang baik dan mulia
Mereka mengemban semua amanah dengan sebaiknya
Jangan memusuhi mereka, mereka adalah sumber petunjuk
Mereka mencapai ilmu Al-Quran dan sunnah
Mencela mereka ertinya menghancurkan pangkal agamanya
Merasuk dalam gelombang kesesatan dan bid’ah

Imam Al-Arif billah Ahmad bin Idris Al-Maghribi menjelaskan RA. “jangan sedikit pun mencela para sahabat, Allah SWT berfirman, “Itu adalah umat yang lalu; baginya apa yang telah diusahakannya dan bagimu apa yang sudah kamu usahakan, dan kamu tidak akan diminta pertanggungan jawab tentang apa yang telah mereka kerjakan.” (QS. Al-Baqarah [2]: 134)

Firman Allah SWT berikut dianjurkan untuk kita ucapkan, “Ya Rabb kami, beri ampunlah kami dan saudara-saudara kami yang telah beriman lebih dulu dari kami, dan janganlah Engkau membiarkan kedengkian dalam hati kami terhadap orang-orang yang beriman; Ya Rabb kami, sesungguhnya Engkau Maha Penyantun lagi Maha Penyayang.” (QS. Al-Hasyr [59]: 10)

Imam Al-Arif billah Ali bin Muhammad Al-Habsy RA menjelaskan tentang para sahabat, Allah SWT memuliakan mereka melalui saksi-saksi pengetahuan Nabi SAW, mereka melihat kemuliaan tersebut di alam materi, cinta mereka sudah ada sejak zaman azali, salah atau berdosa tetaplah dicintai Allah SWT. Mustahil jika Allah SWT menyiksa mereka.
Siapapun yang mengaku beriman tidak boleh berkeyakinan seperti itu, namun sebahagian orang ada yang sengsara dan bertindak ceroboh. Semoga Allah SWT melindungi kita semua dari hal tersebut.

Rasulullah SAW bersabda; “(Takutlah kepada) Allah, (takutlah kepada) Allah terhadap para sahabatku, jangan menjadikan mereka sebagai incaran (celaan) sepeninggalku. Barangsiapa mencintai mereka, maka kerana cintaku (kepada para sahabat), aku mencintai mereka, dan barangsiapa membenci mereka, maka kerana kebencian (terhadap para sahabat itu), aku membenci mereka. Barangsiapa menyakiti para sahabatku, ia menyakitiku, dan barangsiapa menyakitiku, ia menyakiti Allah, dan barangsiapa menyakiti Allah, Ia hampir saja menyiksa-Nya.” HR. At-Tirmidzi.

Rasulullah SAW bersabda;  “Barangsiapa mencela sahabat-sahabatku, ia dilaknat Allah, malaikat dan seluruh manusia, Allah tidak menerima amal wajib mahupun sunnah (yang ia kerjakan).” HR. Thabarani dalam Ad-Du’â`.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Follow by Email