DOA -doa Ku... Ya Allah....

... اشهد ان لا إله إلا الله وأشهد ان محمد رسول الله .....YA ALLAH...AMPUNKAN AKU ....Bimbinglah Aku di jalan -MU.. TETAPKAN AKU DALAM KASIH SAYANGMU, ......AMPUNKAN SEGALA KESALAHAN dan DOSA-DOSAKU..DOSA DAN KESALAHAN KEDUA IBU BAPAKU..DAN SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT....KUMPULKAN AKU BERSAMA PARA NABI DAN RASUL...YA ALLAH ...KEKALKAN AKU DAN KETURUNANKU DALAM ISLAM DAN BERIMAN KEPADAMU....YA ALLAH.YA ALLAH, HIDUPKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI, MATIKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI DAN BANGKITKAN AKU (PADA HARI QIAMAT) DI DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MERENDAH DIRI.. استغفر الله العظيم ASTAGFIRULLAHALAZZIM....سبحان الله...SUBHANALLAH ...الحمد لله..ALHAMDULILLAH...الله أكبر..ALLAHUAKHBAR.....ALLAHUMA SOLLIALA SAYIDINA MUHAMMAD....WAALA ALIMUHAMMAD..........

Rabu, 22 April 2015

Iktibar hari ini: Kisah 'SIAK' Masjid ‎

Azmi Mohamad
Gambar hiasan saja
Ada DUA (2) orang sahabat yang terpisah cukup lama; Ahmad dan Zaenal. Ahmad ini pintar dan cerdik orangnya, tetapi kurang beruntung di bidang ekonominya. Sedangkan Zaenal adalah seorang yang biasa2 saja, namun keadaan orang tuanya yang kaya raya mendukung karier dan masa depan Zaenal.

Setelah terpisah sekian lamanya, satu hari, keduanya ditakdirkan bertemu di tempat yang istimewa; di koridor wudhu, koridor toilet di sebuah masjid megah dengan infrastruktur yang cantik, yang memiliki pemandangan pegunungan yang indah dengan kebun teh yang terhampar hijau di bawahnya... sungguh indah dan mempesonakan.‎

Zaenal, kini sudah menjelma menjadi seorang manager sebuah perusahaannya... tapi masih tetap menjaga kesolehannya.

Dia punyai kebiasaan; setiap keluar kota, dia luangkan masa untuk singgah di setiap masjid di kota-kota yang dia singgahi... untuk memperbaharui wudhu, dan sujud syukur. Jika masih terdapat waktu yang diperbolehkan solat sunat, maka ia solat sunat juga sebagai tambahan.

Seperti biasa, dia tiba di Puncak Pas, Bogor; dia  mencari masjid dan dia masuk ke masjid yang dia temui.

Di sanalah dia bertemu Ahmad. Cukup terperanjat Zaenal melihat Ahmad kerana dia tahu sahabatnya ini berasal dari keluarga tak punya harta, tapi pintarnya dan cerdiknya amat luar biasa.

Tetapi Zaenal tidak menyangka bila berpuluh tahun mereka tidak bertemu, dan bila kemudian dia bertemu Ahmad, Ahmad bekerja sebagai jaga atau siak di masjid.

“Maaf”, “Adakah kamu Ahmad? Ahmad kawan SMP saya dulu kah?”.
"Iya". Lalu mereka berpelukan mesra. 
“Hebat sekali kamu ya Zaenal… mashaAllah”, 
puji Ahmad saat melihat Zaenal masih dalam keadaan memakai suit koperat. Lengan yang digulungnya untuk persiapan wudhu, menyebabkan jam mewahnya terserlah.
“Ah, biasa saja”, balas Zaenal.

Zaenal merasa hiba bila melihat keadaan Ahmad sedang memegang kain lap, kaki seluarnya dilipatkan, dan kopiahnya ditarik ke belakang sehingga dahinya yang lebar terlihat jelas.

“Mad… ini kad nama saya”.

Ahmad melihat... “Manager Area…”, wah, kau benar-benar hebat"‎.

“Mad, nanti bila saya habis solat, kita sembang ya. Maaf, kalau kamu berminat, di pejabat saya ada pekerjaan yang lebih baik dari sekadar kerja sebagai siak di masjid ini. Maaf”.

Ahmad tersenyum. Dia mengangguk, “Terima kasih ya… selesaikan saja dulu solatmu. Saya pun ingin selesaikan pekerjaan membersih dulu… silakan ya”.

Sambil berwudhu, Zaenal tidak habis-habis berfikir. Mengapa Ahmad yang pintar dan cerdik, tapi cuma bekerja sebagai siak di masjid ini. Ya, meskipun tidak ada yang salah dengan pekerjaan sebagai siak, tapi siak… Ah, fikirannya tidak mampu lagi berfikir.
Air wudhu membasahi wajahnya.

Sekali lagi Zaenal memerhati Ahmad yang sedang melakukan kerja-kerja membersih masjid. Andainya Ahmad mengerjakan pekerjaannya ini di pejabat, maka sebutannya bukan siak... tetapi “office boy”.
Tanpa sadar, Zeanal terperasan ada orang solat di belakangnya. Sama2 solat sunat agaknya. 

Ya, Zaenal sudah solat fardhu di masjid sebelumnya. 

Zaenal sempat melirik. “Barangkali ini kawan Ahmad”, bisik Zaenal dalam hatinya.
Zaenal menyelesaikan doanya secara singkat kerana dia ingin segera bertanya khabar Ahmad.

“Encik,” tiba2 anak muda yang solat di belakangnya menegur.

“Iya dik?”.

“Encik, sememangnya kenal dengan Haji Ahmad?”.

“Haji Ahmad yang mana?”.

“Itu, yang Encik bersembang dengannya tadi”.

“Oh… Ahmad… Iya, kenal. Dia kawan saya dulu di SMP. Sudah hajikah dia?”.

 “Dari dulu lagi Dia sudah haji encik. Dari sebelum beliau bangunkan  masjid ini lagi”.

Kalimat itu dilontarkan begitu mendatar, tapi ianya cukup menampar hati Zaenal. Dari dulu sudah haji… dari sebelum beliau bangunkan masjid ini.

Anak muda ini kemudian menambahkan, “Beliau orang hebat encik, seorang yang tawadhu’. Sayalah siak di masjid ini yang sebenar. Saya pekerja beliau. Beliau yang bangunkan masjid ini di atas tanah wakafnya sendiri. Beliau bangunkan sendiri masjid indah ini, sebagai masjid transit bagi mereka yang mahu bersolat. Encik nampak tak mall megah di bawah sana tu? Juga hotel indah di seberangnya? Itu semua adalah milik beliau. Tapi beliau lebih suka menghabiskan waktunya di sini. Bahkan salah satu kesukaannya yang aneh... iaitu Dia suka gantikan posisi saya. Kerana hanya suara saya bagus, saya hanya disuruh mengaji dan laungkan azan saja”.
Terdiam Zaenal, entahlah apa yang ada di hati dan di fikirannya.

*****‎
‎Bagaimana pula fikiran kita?

Jika Ahmad itu adalah kita, mungkin saat kita bertemu kawan lama yang sedang melihat kita membersihkan toilet, segera kita beritahu posisi kita siapa yang sebenarnya. 

Dan jika kemudian kawan lama kita ini menyangka kita ini siak masjid,  maka kita akan menyangkalnya dan kemudian kita akan menjelaskan secara detail begini dan begitu. Sehinggalah kawan kita itu tahu bahwa kita inilah pewakaf dan yang bangunkan masjid ini.

Tapi kita bukan Haji Ahmad. Dan Haji Ahmad bukannya kita. Dia selamat dari rosaknya nilai amal, Dia tenang saja. Haji Ahmad merasa Dia tidak perlu menjelaskan apa-apa pun. Dan kemudian Allah SWT yang akan memberitahu siapa dia sebenarnya.

MashaAllah   (Sesungguhnya orang yang ikhlas itu adalah orang yang menyembunyikan kebaikan-kebaikannya, seperti dia menyembunyikan keburukan-keburukannya).

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Follow by Email