DOA -doa Ku... Ya Allah....

... اشهد ان لا إله إلا الله وأشهد ان محمد رسول الله .....YA ALLAH...AMPUNKAN AKU ....Bimbinglah Aku di jalan -MU.. TETAPKAN AKU DALAM KASIH SAYANGMU, ......AMPUNKAN SEGALA KESALAHAN dan DOSA-DOSAKU..DOSA DAN KESALAHAN KEDUA IBU BAPAKU..DAN SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT....KUMPULKAN AKU BERSAMA PARA NABI DAN RASUL...YA ALLAH ...KEKALKAN AKU DAN KETURUNANKU DALAM ISLAM DAN BERIMAN KEPADAMU....YA ALLAH.YA ALLAH, HIDUPKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI, MATIKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI DAN BANGKITKAN AKU (PADA HARI QIAMAT) DI DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MERENDAH DIRI.. استغفر الله العظيم ASTAGFIRULLAHALAZZIM....سبحان الله...SUBHANALLAH ...الحمد لله..ALHAMDULILLAH...الله أكبر..ALLAHUAKHBAR.....ALLAHUMA SOLLIALA SAYIDINA MUHAMMAD....WAALA ALIMUHAMMAD..........

Jumaat, 3 April 2015

Kulluhu Kheir. Semuanya Baik

Kulluhu Kheir. Semuanya Baik.... kerana semua itu termasuk di dalam Aturan Allah سبحانه وتعالى.
"Sepertimana ada di satu zaman. Seorang Raja yang mempunyai seorang sahabat setia yakni Menteri yang selalu bersama sama dengannya. Ada satu hari, jari Raja itu terpotong atau terputus dari anggotanya, lalu dia mengadu kepada sahabat baiknya bahawa jarinya sudah terpotong. Kemudian Sahabat baiknya itu hanya sebut Kalimah Kulluhu Kheir.

Jari saya sudah terpotong juga Kulluhu Kheir? Ya, Kulluhu Kheir, semuanya baik, mungkin ada Hikmah sebaliknya. Raja itu tidak senang dengan jawapan yang diberikan oleh sahabat baiknya itu,lalu dia panggil tenteranya untuk masukkan menteri itu ke dalam penjara. Menteri itu tetap menyebut Kulluhu Kheir walaupun sudah berada di dalam penjara.

Sebagaimana biasa iaitu pada setiap Jumaat, Raja itu mesti keluar berjalan-jalan bersama-sama Menterinya. Tetapi pada hari itu Raja hanya keluar seorang diri sahaja kerana Menterinya sudah berada di dalam penjara. Raja itu keluar dengan kudanya ke luar negeri sehingga baginda tidak sedar bahawa dirinya sudah masuk ke dalam hutan. Kemudian Raja itu ditangkap oleh beberapa puak penyembah matahari. mereka tidak tahu yang dia seorang Raja dan mereka hendak korbankan Raja itu untuk Tuhan mereka.

Syarat korban mereka itu mestilah yang tidak cacat dan mesti sempurna. Mereka dapati Raja itu tidak sempurna kerana jarinya cacat. lalu mereka melepaskan raja. Terus Raja itu teringat kepada sahabat baiknya yang selalu sebut Kulluhu kheir. Raja itu pulang dan berjumpa dengan Menterinya dan membebaskan menterinya itu, dia ceritakan semua perkara yang terjadi ke atasnya kepada menterinya.

Kemudian menteri itu kata, Syukurlah saya tidak ikut kamu. Jika saya tidak berada di dalam penjara ini sudah tentu saya yang menjadi korban mereka. kenapa? kerana sifat saya masih sempurna.

MasyaAllahh. Kulluhu Kheir. semuanya baik atas Kehendak Allah. Allah tidak sia sia kan setiap Keadaan dan Aturan Nya kepada hamba hamba Nya. "

Pengajaran: Bersangka baiklah sentiasa terhadap Allah. Sesuatu yang terjadi, semuanya dalam ketentuan-Nya. Dia yang Maha Mengetahui.

-Murobbi Syeikh Abdullah Salim Al Jahaf-

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Follow by Email