DOA -doa Ku... Ya Allah....

... اشهد ان لا إله إلا الله وأشهد ان محمد رسول الله .....YA ALLAH...AMPUNKAN AKU ....Bimbinglah Aku di jalan -MU.. TETAPKAN AKU DALAM KASIH SAYANGMU, ......AMPUNKAN SEGALA KESALAHAN dan DOSA-DOSAKU..DOSA DAN KESALAHAN KEDUA IBU BAPAKU..DAN SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT....KUMPULKAN AKU BERSAMA PARA NABI DAN RASUL...YA ALLAH ...KEKALKAN AKU DAN KETURUNANKU DALAM ISLAM DAN BERIMAN KEPADAMU....YA ALLAH.YA ALLAH, HIDUPKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI, MATIKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI DAN BANGKITKAN AKU (PADA HARI QIAMAT) DI DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MERENDAH DIRI.. استغفر الله العظيم ASTAGFIRULLAHALAZZIM....سبحان الله...SUBHANALLAH ...الحمد لله..ALHAMDULILLAH...الله أكبر..ALLAHUAKHBAR.....ALLAHUMA SOLLIALA SAYIDINA MUHAMMAD....WAALA ALIMUHAMMAD..........

Sabtu, 25 April 2015

Renungkan Sejenak


…..Demikianlah ALLAH s.w.t menghendaki, baik bermanfaat ataupun mendatangkan mudarat bagimu. Apabila malam kemiskinan telah datang, maka serahkanlah dan tinggalkanlah siang kekayaan.
Apabila malam kesakitan telah datang, maka tinggalkanlah siang kesihatan.
Apabila malam yang engkau benci telah datang, maka serahkanlah dan tinggalkanlah siang yang engkau senangi. Malam-malam penyakit, kemiskinan dan hancurnya sebuah harga diri telah datang, maka serahkanlah ia dengan hati yang tenang.

JANGANLAH engkau menolak sesuatu takdir ALLAH s.w.t, kerana ia akan membuat engkau menjadi binasa, imanmu menjadi hilang, hatimu menjadi keruh dan batinmu menjadi mati. ALLAH s.w.t berfirman di dalam sebahagian Kitab-Nya yang bermaksud:

                “Aku adalah ALLAH yang tiada Tuhan selain Aku. Barangsiapa yang tunduk (berserah diri) terhadap ketentuan-Ku, bersabar terhadap cubaan-Ku dan mensyukuri nikmat-Ku, maka Aku menulisnya di sisi-Ku sebagai orang-orang yang benar (al-siddiqin). Dan barang siapa tidak tunduk terhadap keputusan-Ku, tidak sabra terhadap ujian-ujian-Ku dan tidak mensyukuri nikmat_ku, maka dia mencari Tuhan selain daripada Aku.”

Apabila engkau tidak redha terhadap takdir, tidak bersabar terhadap cubaan dan tidak mahu mensyukuri nikmat, maka engkau tidak mempunyai Tuhan. Carilah Tuhan yang selain Dia, sedangkan tiada Tuhan melainkan Dia. Apabila engkan menginginkan, maka redhalah engkau terhadap takdir dan percayalah engkau terhadap qadar, baik qadar yang bagus, buruk, manis mahupun pahit.  Apapun yang akan meimpa engkau, maka pasti akan terjadi terhadapmu, meskipun engkau menghindar (cuba menggelak) daripadanya. Dan apa yang tidak akan menimpa dirimu, tidak akan terjadi kepadamu, walaupun engkau berusaha untuk memperolehinya.  529


(Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Follow by Email