DOA -doa Ku... Ya Allah....

... اشهد ان لا إله إلا الله وأشهد ان محمد رسول الله .....YA ALLAH...AMPUNKAN AKU ....Bimbinglah Aku di jalan -MU.. TETAPKAN AKU DALAM KASIH SAYANGMU, ......AMPUNKAN SEGALA KESALAHAN dan DOSA-DOSAKU..DOSA DAN KESALAHAN KEDUA IBU BAPAKU..DAN SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT....KUMPULKAN AKU BERSAMA PARA NABI DAN RASUL...YA ALLAH ...KEKALKAN AKU DAN KETURUNANKU DALAM ISLAM DAN BERIMAN KEPADAMU....YA ALLAH.YA ALLAH, HIDUPKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI, MATIKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI DAN BANGKITKAN AKU (PADA HARI QIAMAT) DI DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MERENDAH DIRI.. استغفر الله العظيم ASTAGFIRULLAHALAZZIM....سبحان الله...SUBHANALLAH ...الحمد لله..ALHAMDULILLAH...الله أكبر..ALLAHUAKHBAR.....ALLAHUMA SOLLIALA SAYIDINA MUHAMMAD....WAALA ALIMUHAMMAD..........

Sabtu, 17 Mei 2014

KISAH DOA TERMAKBUL.


KISAH SEORANG ABANG DAN ADIK. 

KEDUA-DUANYA ANAK YATIM MISKIN.

Mereka menginap di rumah pusaka peninggalan. Kedua ibu bapa mereka adalah hamba Allah yang soleh. Si abang, saban hari berdoa agar Allah mengubah nasib hidupnya. Dia meminta dipertemukan dengan isteri yang cantik lagi kaya. Dan meminta kepada Allah agar dirinya kaya raya hidup mewah.


Si adik pula, buta huruf. Tidak seperti abangnya, dia membaca doa pun dengan melihat kertas dan terinsut-insut membaca. Sebelum bapanya meninggal, dia pernah meminta bapanya menulis sesuatu di atas kertas, dan kertas itu sering dipegangnya setiap kali berdoa.

Dipendekkan Cerita. Akhirnya Allaha mempertemukan seorang wanita yang cantik lagi kaya dengan abangnya. Lantas mereka berkahwin. Si abang seperti mendapat durian runtuh dan kehidupannya terus berubah. Dia keluar dari rumah pusaka dan meninggalkan adiknya. 
Si abang hidup kaya raya, malah bertambah-tambah kekayaannya apabila menceburkan diri dalam perniagaan. Dia sudah mula alpa terhadap Allah, melewat-lewatkan solat, jarang membaca Al-Quran. sebaliknya tidak pernah lalai untuk meminta kekayaan daripada Alah.

Berbondong-bondong doanya meminta kekayaana dunia daripada Allah.
Dan ajaibnya, Allah memberi apa yang diminta menyebabkan si abang rasa dirinya istimewa.

Si adik pula, hidupnya tidak berubah. Dia maish seorang yang hidup sederhana dengan keadaannya yang buta huruf itu, dia hanya mendapat kerjaya sederhana sahaja.
Terus menjaga rumah pusaka peninggalan bapanya.
 Si adik juga rajin berdoa. Si abang tahu, bahawa adiknya rajin berdoa.

Tetapi si abang melihat, hirup adiknya tidak juga berubah. Sehinggalah pada suatu hari, si abang datang menziarahi adiknya. Dengan sombong si abang berkata kepada adiknya "Kau kena berdoa kuat lagi, tenguk aku, berdoa sahaja Allah kabulkan. Kau ini tak cukup hampir dengan Allah nie. Bordoa pun masih tenguk-tenguk kertas, Tak cukup hebat!".

Si adik tersenyum sahaja. Teguran abang amat bermakna. Kehidupan si adik terus sederhana, di rumah pusaka dengan doa melihat kertas saban hari, dan kehidupannya tetap tidak berubah. Tidak menjadi kaya seperti abangnya.

Ditakdirkan, si adik meninggal dunia. Ketika si abang mengemas-gemas rumah pusakan tersebut, dia menjumpai sekeping kertas. Kertas yang sering dipegang adiknya ketika berdoa. Si abang menangis teresak-esak tatkala membaca kertas kecil tersebut. Kertas yang tertulis " Ya Allah, makbulkanlah segala doa abangku". Masyaallah .....kebesaran Illahi. Si abang mula membandingkan dirinya dengan adiknya. Adiknya kekal taat kepada Allah dan tidak meringan-ringankan urusan kewajipannya kepada Allah swt. Adiknya sedikit pun tidak meminta dunia kepada Allah, malah tidak pernah meminta apa-apa pun untuk dirinya. Tetapi adiknya meminta agar segala doa abangnya dimakbulkan. Si abang tidak pernah sedikit pun mendoakan adiknya.
Si abang mula tersedar, rupa-rupanya bukan doanya yang dimakbulkan, tetapi doa adiknya telah diterima dan dimakbulkan oleh Allah swt.


CERITA INI MERUNTUN HATI SAYA,DAN BUAT SAYA SENTIASA BERFIKIR PANJANG. KADANG-KADANG KITA, BILA ALLAH REALISASIKAN HAJAT KITA, 

KITA SUKA MENGIMBAU USAHA-USAHA KITA. "AKU BUAT BEGINILAH YANG JADI BEGINI." "DOA AKU MAKBUL!""AKU NI MEMANG ALLAH SAYANG. TENGOK, SEMUA BENDA ALLAH BAGI. AKU MINTA JE PUN."TANPA SEDAR KITA BONGKAK. TAKABBUR.

SEDANGKAN, KITA TAK TAHU, MUNGKIN YANG MAKBUL ITU ADALAH DOA IBU BAPA KITA, DOA ADIK BERADIK KITA,DOA SAHABAT-SAHABAT KITA. BUKANNYA DOA KITA. CERITA ITU SANGAT MENYENTUH HATI SAYA.

MEMBUATKAN SETIAP KALI SAYA BERDOA, 

SAYA TIDAK LUPA MENDOAKAN IBU BAPA SAYA, 

GURU-GURU SAYA, KELUARGA SAYA, ADIK BERADIK SAYA, SAHABAT-SAHABAT KARIB SAYA, YANG TERAMAT AKRAB.

SAYA SEBUTKAN NAMANYA AGAR LEBIH MERASAI BAHAWA SAYA MEMERLUKAN MEREKA MENDOAKAN SAYA JUGA.

KITA INI BANYAK DOSA. TERHIJAB. MUNGKIN DOA ORANG LAIN YANG LEBIH BERSIH HATINYA, LEBIH SUCI JIWANYA YANG MAKBUL,  

MENYEBABKAN RAHMAT ALLAH TUMPAH PADA DIRI KITA. 

SEBAB ITU JANGANLAH BERLAGAK. JANGAN TINGGI DIRI. JANGAN RASA DOA KITALAH YANG MAKBUL.

PULANGKAN SEMUANYA KEPADA ALLAH. DOA ITU SEBAHAGIAN DARIPADA USAHA SAHAJA SEBENARNYA. 

DAN JANGAN RASA SEGAN MEMINTA ORANG LAIN MENDOAKAN KITA. 

SEMOGA ALLAH REDHA DENGAN KITA. 

AAMIIN. KONGSI ILMU 
👍 renung2kan..Petikan dari rakan wassap

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Follow by Email