DOA -doa Ku... Ya Allah....

... اشهد ان لا إله إلا الله وأشهد ان محمد رسول الله .....YA ALLAH...AMPUNKAN AKU ....Bimbinglah Aku di jalan -MU.. TETAPKAN AKU DALAM KASIH SAYANGMU, ......AMPUNKAN SEGALA KESALAHAN dan DOSA-DOSAKU..DOSA DAN KESALAHAN KEDUA IBU BAPAKU..DAN SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT....KUMPULKAN AKU BERSAMA PARA NABI DAN RASUL...YA ALLAH ...KEKALKAN AKU DAN KETURUNANKU DALAM ISLAM DAN BERIMAN KEPADAMU....YA ALLAH.YA ALLAH, HIDUPKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI, MATIKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI DAN BANGKITKAN AKU (PADA HARI QIAMAT) DI DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MERENDAH DIRI.. استغفر الله العظيم ASTAGFIRULLAHALAZZIM....سبحان الله...SUBHANALLAH ...الحمد لله..ALHAMDULILLAH...الله أكبر..ALLAHUAKHBAR.....ALLAHUMA SOLLIALA SAYIDINA MUHAMMAD....WAALA ALIMUHAMMAD..........

Sabtu, 23 Julai 2016

WAHAi SAHABAT, INILAH SEBAB KENAPA ORANG BERTERiAK KETiKA MARAH.



Muslim bersaudara
Seorang Syeikh berjalan bersama-sama murid-muridnya. Mereka melihat ada sebuah keluarga yang sedang bertengkar dan saling berteriak.

Syeikh tersebut berpaling kepada murid-muridnya lalu bertanya: “Mengapakah orang saling berteriak ketika mereka sedang marah?”

Salah seorang muridnya menjawab:”Kerana kehilangan sabar, makanya mereka berteriak.”
“Tetapi, mengapa harus berteriak kepada orang yang dekat (hampir) berada di sebelahnya?
Bukankah pesanan yang ia sampaikan, boleh saja ia sampaikan dengan cara halus?” tanya tuan Syeikh menguji murid-muridnya.

Murid-muridnya pun saling beradu jawapan, namun tidak satupun jawapan yang mereka sepakati.
AKHIRNYA Tuan Syeikh pun berkata: “Apabila dua orang sedang marah, maka hati mereka saling menjauh. Untuk dapat menemouh jarak yang jauh itu, mereka harus berteriak agar perkataannya dapap didengar. Semakin marah, maka akan semakin keras teriakkannya kerana jarak antara kedua-dua hati semakin jauh.”

“Begitu juga senaliknya, di saat kedua-dua insan saling jatuh cinta?” lanjut Tuan Syeikh lagi.
“Mereka tidak saling berterian antara satu dengan yang lain. Mereka berbicara lembut kerana hati mereka berdekatan. Jarak antara DUA hati sangat dekat.”

“Bila mereka semakin saling mencintai, apa yang terjadi? ,Mereka tidak lagi berbicara. Mereka hanya berbisik dan saling mendekat dalam kasih-sayang. Pada akhirnya, mereka bahkan tidak perlu lagi berbisik. Mereka cukup hanya dengan saling memandang. Itu saja. Sedekat itulah insan yang saling mengasihi.”

Tuan Syeikh memandang murid-muridnya dan mengingatkan dengan lembut:
“Jika terjadi pertengkaran di antara kalian, jangan biarkan hati kalian menjauh. JANGAN ucapkan perkataan yang membuat hati kian menjauh. Kerana jika kita biarkan, suatu hari nanti jaraknya tidak akan boleh ditempuh”.

Subahnallah -
Maha Suci Allah dengan Hikmah dan kasih sayang-Nya yang luas dan kekal.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Follow by Email