DOA -doa Ku... Ya Allah....

... اشهد ان لا إله إلا الله وأشهد ان محمد رسول الله .....YA ALLAH...AMPUNKAN AKU ....Bimbinglah Aku di jalan -MU.. TETAPKAN AKU DALAM KASIH SAYANGMU, ......AMPUNKAN SEGALA KESALAHAN dan DOSA-DOSAKU..DOSA DAN KESALAHAN KEDUA IBU BAPAKU..DAN SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT....KUMPULKAN AKU BERSAMA PARA NABI DAN RASUL...YA ALLAH ...KEKALKAN AKU DAN KETURUNANKU DALAM ISLAM DAN BERIMAN KEPADAMU....YA ALLAH.YA ALLAH, HIDUPKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI, MATIKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI DAN BANGKITKAN AKU (PADA HARI QIAMAT) DI DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MERENDAH DIRI.. استغفر الله العظيم ASTAGFIRULLAHALAZZIM....سبحان الله...SUBHANALLAH ...الحمد لله..ALHAMDULILLAH...الله أكبر..ALLAHUAKHBAR.....ALLAHUMA SOLLIALA SAYIDINA MUHAMMAD....WAALA ALIMUHAMMAD..........

Isnin, 1 September 2014

Menjauhkan Perkara Samar-Samar

Gambar hiasan 
Numan bin Basyir berkata, Saya mendengar Nabi Muhammad bersabda: 
Percayalah, perkara yang halal itu jelas. Perkara yang haram pun jelas juga. Antara perkara yang halal dan perkara yang haram, terdapat perkara yang samar-samar. Majoriti manusia tidak dapat mengenal perkara yang samar-samar.

Sesiapa yang menghindari perbuatan yang samar-samar, beliau sudah menjauhkan dirinya daripada perkara yang mencemarkan agamanya dan kehormatannya.

Lakukan perkara samar-samar sudah terjatuh perkara haram

Sesiapa yang melakukan perkara yang samar-samar, beliau sudah terjatuh dalam perkara yang haram, ibarat gembala yang mengembala dekat kawasan larangan, hampir-hampir sahaja ternakannya makan di kawasan larangan itu.

Ingatlah, semua raja mempunyai kawasan larangannya. Ingatlah, kawasan larangan Allah adalah perkara yang diharamkan oleh-Nya. Ingatlah, dalam badan manusia ada seketul darah beku. Apabila benda itu baik, baiklah seluruh badan. Apabila benda itu rosak, rosaklah seluruh badan. Ingatlah benda itu adalah hati. (Riwayat Bukari dan Muslim)

Justeru, dalam setiap tindakan kita, perlu dinilai kesannya terhadap diri dan juga orang lain. Muhasabah wajar dijadikan amalan supaya apa yang terlintas dalam hati dan diterjemahkan melalui perbuatan adalah perkara yang baik-baik saja.

Beri manfaat kepada orang lain 

Islam menegaskan kepada umatnya, manusia yang terbaik dalam kalangan mereka adalah yang memberi manfaat kepada orang lain. Oleh itu, pastikan setiap tindakan kita memberi kebaikan kepada orang lain. Jika diam itu yang terbaik, maka seeloknya kita berdiam diri.

http://epondok.wordpress.com/2014/08/23/menjauhkan-perkara-samar-samar/

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Follow by Email