DOA -doa Ku... Ya Allah....

... اشهد ان لا إله إلا الله وأشهد ان محمد رسول الله .....YA ALLAH...AMPUNKAN AKU ....Bimbinglah Aku di jalan -MU.. TETAPKAN AKU DALAM KASIH SAYANGMU, ......AMPUNKAN SEGALA KESALAHAN dan DOSA-DOSAKU..DOSA DAN KESALAHAN KEDUA IBU BAPAKU..DAN SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT....KUMPULKAN AKU BERSAMA PARA NABI DAN RASUL...YA ALLAH ...KEKALKAN AKU DAN KETURUNANKU DALAM ISLAM DAN BERIMAN KEPADAMU....YA ALLAH.YA ALLAH, HIDUPKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI, MATIKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI DAN BANGKITKAN AKU (PADA HARI QIAMAT) DI DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MERENDAH DIRI.. استغفر الله العظيم ASTAGFIRULLAHALAZZIM....سبحان الله...SUBHANALLAH ...الحمد لله..ALHAMDULILLAH...الله أكبر..ALLAHUAKHBAR.....ALLAHUMA SOLLIALA SAYIDINA MUHAMMAD....WAALA ALIMUHAMMAD..........

Jumaat, 18 Disember 2015

HARAM BERDIAM DIRI

Gambar hiasan
Kemaksiatan dan kemungkaran hari ini berleluasa adalah kerana syariat Islam tidak berlaku dalam hidup kita. Sedangkan aturan kufur sedang menyelimuti hidup kita, kaum muslim secara amnya. Maka sebenarnya, perintah Allah Ta'ala adalah wajib kita hidup di dalam aturan syariah, bukan selainnya. Inilah sebenar perjuangan hidup kita hari ini, mengembalikan kehidupan syariah, bukan berdiam diri dalam aturan kufur.

Suatu qawaid fiqh menyebutkan "diam adalah redha" bermaksud mendiamkan diri bererti redha. Maka dalam hal hidup di bawah aturan kufur ini, berdiam diri boleh dikaitkan dengan redha. Sedangakan hukum syarak jelas mengharamkan kita redha dengan hukum kufur. Justeru itu, wajib bangkit, bergerak, berusaha mengembalikan kehidupan syariah.

Perjuangan inilah yang wajib dilaksanakan sekarang, bukan selainnya. Perjuangan inilah yang selari dengan tuntutan amar maaruf nahiy mungkar. Kita tidak cukup dengan hanya berdiam diri dengan membenci kekufuran dan kemungkaran dalam hati saja kerana cita-cita untuk memasuki syurga dan mencapai keredhaan Allah adalah dengan jalan berjuang, bukan duduk diam saja.

Sabda Nabi SAW,

"Pemimpin syuhada' adalah Hamzah bin Abdul Muthalib dan orang-orang yang mengatakan haq di hadapan penguasa keji kemudian ia dibunuhnya"

Inilah tingkat teratas perjuangn seorang muslim, mengatakn yang haq di hadapn penguasa keji yang ada hari ini. Inilah peluang yang Allah sediakan depan mata kita. Masihkah kita berdiam diri atau berbelah bagi dengan sabda Nabi SAW?.


wss- Nurul Jannah

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Follow by Email