DOA -doa Ku... Ya Allah....

... اشهد ان لا إله إلا الله وأشهد ان محمد رسول الله .....YA ALLAH...AMPUNKAN AKU ....Bimbinglah Aku di jalan -MU.. TETAPKAN AKU DALAM KASIH SAYANGMU, ......AMPUNKAN SEGALA KESALAHAN dan DOSA-DOSAKU..DOSA DAN KESALAHAN KEDUA IBU BAPAKU..DAN SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT....KUMPULKAN AKU BERSAMA PARA NABI DAN RASUL...YA ALLAH ...KEKALKAN AKU DAN KETURUNANKU DALAM ISLAM DAN BERIMAN KEPADAMU....YA ALLAH.YA ALLAH, HIDUPKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI, MATIKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI DAN BANGKITKAN AKU (PADA HARI QIAMAT) DI DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MERENDAH DIRI.. استغفر الله العظيم ASTAGFIRULLAHALAZZIM....سبحان الله...SUBHANALLAH ...الحمد لله..ALHAMDULILLAH...الله أكبر..ALLAHUAKHBAR.....ALLAHUMA SOLLIALA SAYIDINA MUHAMMAD....WAALA ALIMUHAMMAD..........

Sabtu, 5 Januari 2013

Masuk Islamnya Jerry D Gray

Masuk Islamnya Jerry D Gray

Jerry D Gray, seorang penulis terkenal menjadi seorang saudara baru (mualaf ) yang sangat mencintai Indonesia dengan menukar kewarganeraraannya daripada warga AS ke WNI, menikahi seorang Indonesia dan menetap di Jakarta.

“Bagi saya Indonesia itu ibarat syurga. Saya sudah melancong ke banyak negara dan di sini saya mendapatkan kedamaian bergaul dan berinteraksi dan berkomunikasi dengan Muslim terbesar di dunia,” ujar Jerry.

Beristerikan seorang wanita Tasikmalaya dan dikaruniai seorang anak lelaki. Jerry terlibat dalam banyak kegiatan di Indonesia yang membuatkan dia makin serasi dengan suasana Indonesia, iaitu dengan mengadakan pengajian, berkongsi pengalaman dan menulis buku.

Tidak banyak orang yang menyangka Jerry D. Gray, warga AS yang pernah menjadi prajurit angkatan udara kuasa besar itu akan seorang mualaf yang tekun beribadah.

Jerry mengatakan, dia berusaha mengamalkan ajaran Islam secara kaffah sebagaimana diajarkan dalam kitab suci Al`Quran. Semua itu baru terlaksana setelah beliau mencari dan mengkajinya dalam waktu yang cukup lama. Bagi penulis buku “Deadly Mist”, “Demokrasi Barbar ala AS` dan “Dosa-dosa Media Amerika” itu, kecenderungannya terhadap Islam bermula dari tanah Arab tempat ajaran Islam itu sendiri pertama kali diturunkan kepada Rasullullah oleh Allah SWTmelalui Jibril.

Sebagai duta yang ditugaskan di Arab Saudi, beliau melihat betapa khusyuk dan ikhlasnya orang  Islam menjalankan solat sehingga sanggup meninggalkan segala aktiviti mereka termasuk yang berkaitan dengan wang sekalipun.

“Ketika alunan azan dilaungkan, solat dilaksanakan di tepi-tepi jalan, pengusaha kedai dan pasar raya semuanya mendirikan solat dengan meninggalkan barang-barang begitu sahaja, namun tidak ada yang hilang. Semua orang  melaksanakan solat dengan khusuk,” ujar Jerry yang pernah selama 2 hingga 5 tahun menjadi wartawan di sebuah stesen TV swasta di Indonesia itu.

Beliau menjadi bingung sekaligus takjub dan hasratnya untuk mengenal ajaran Islam  sudah tidak berupaya untuk ditahan-tahan lagi. Beliau melihat cahaya iman setelah melihat orang-orang melaksanakan solat.

Jerry mengaku ketika pertama kali memegang kitab suci Al Qur`an badannya terasa meremang, ketika mula membaca hatinya bergetar dan sejurus kemudian suara tangisan mengiringinya semasa membaca sepatah-sepatah ayat suci Al Qur`an.

Setelah hatinya merasa mantap beliau kemudian memilih menjadi mualaf di Arab Saudi. Keislamannya belum serta merta jadi mantap. Beliau pertama kali hanya melaksanakan solat dua kali dalam seminggu.

“Ketika tertimpa musibah saya akan bersolat, ternyata saya mendapatkan ketenangan dan musibah hilang. Setelah itu saya makin rajin mendirikan solat,” ujar Jerry.

Kini, Jerry seringkali diminta memberikan pandangannya tentang Islam, demokrasi dan terorisme. “Islam itu agama rahmatan lil alamin dan orang Islam bukanlah teroris,” ujar ayah kepada seorang anak itu. Bagi mantan wartawan CNBC itu, Indonesia sebagai negara dengan populasi Islam terbesar di dunia merupakan syurga yang ada di dunia.

" Saya tidak pernah bertemu Muslim, mendengar suara azan atau pun melihat masjid. Meskipun demikian saya berkeyakinan bahawa Yesus bukan anak Tuhan. Pada usia 12 tahun saya sudah berfikir tentang Tuhan. Ketika saya berumur 14 tahun, sudah mulai malas ke gereja". ujarnya semasa mengimbau pengalaman sewaktu kanak-kanak.

Saya malas pergi ke sana kerana tempat itu tidak dapat menghilangkan dahaga saya tentang Tuhan. Saya bosan setiap kali datang selalu dipenuhi dengan banyak ucapan haleluya. Padahal yang saya perlukan adalah penerangan tentang siapa itu Tuhan dan penjelasan tujuan atau misi hidup saya di dunia ini.

Saya percaya adanya Tuhan dan mahu masuk syurganya Tuhan. Tapi dari agama ini saya mengesan sesuatu yang tak kena kerana saya harus meyakini Yesus sebagai anak Tuhan. Untung saja nenek di rumah sering bercerita tentang Tuhan, sehingga saya lebih suka mendengarkan cerita-cerita nenek. Selama saya belajar agama daripadanya, dia tidak pernah menyatakan bahawa Yesus adalah anak Tuhan. Namun sebaliknya, di gereja saya selalu dipersalahkan, kerana tidak mahu mengakui Yesus sebagai anak Tuhan.

Jika Yesus menjadi anak Tuhan, mengapa Musa, Ibrahim dan Adam tidak menjadi anak Tuhan? Padahal, secara logiknya adalah lebih wajar Adamlah yang paling berhak menjadi anak Tuhan kerana dia tidak punya ibu dan bapa. Keyakinan saya bertambah setelah membaca kisah Musa yang memaksa ingin melihat Tuhan. Musa akhirnya dibolehkan melihat sedikit cahaya Tuhan dari gunung granit yang sangat gelap. Baru saja merefleksikan sedikit cahaya Tuhan, langsung gunung itu bergoyang-goyang dan sangat menyilaukan,  Musa pun pingsan. Berdasarkan kisah itu, kalau benar Yesus anak Tuhan, pasti orang yang melihat Yesus bakal mati atau pingsan. Ini kan tidak, bererti Yesus bukanlah anak Tuhan.

Saya selalu berdoa agar saya diberi petunjuk yang benar tentang Tuhan. Setelah tamat mengikuti kerahan wajib angkatan tentera dalam angkatan udara Amerika, saya ditawarkan menjadi penyelenggara pesawat peribadi Raja Fadh di Jeddah, Arab Saudi. Saya menolak tawaran tersebut kerana saya takut dibunuh oleh orang Islam dan berfikir adalah lebih baik saya menganggur sahaja.

Saya tinggal di dalam kereta di ujung sebuah dermaga di Hawaii. Setiap hari saya memancing. Apabila mendapat ikan, saya makan. Apabila tidak saya kelaparan. Paling teruk saya hanya minum daripada paip air yang ada di situ. Enam bulan saya menjalani keadaan sebegitu. Pernah tiga hari  berturut-turut saya tidak makan sama sekali, hanya minum saja kerana tidak dapat ikan. Tapi  saya tidak mahu bunuh diri. Saya menangis, memohon, agar Tuhan memberikan jalan keluar.

Namun tawaran tersebut datang lagi. Saya mengira Tuhan telah marah kepada saya. Kerana saya tidak mendapatkan pekerjaan lain dan menolak tawaran ke Arab. Akhirnya teman saya memberikan saranan kepada saya supaya menerima sahaja tawaran itu. Saya pun berangkat ke sana.

Di Jeddah saya melihat kejadian-kejadian yang sangat luar biasa, yang sangat berbeza dengan bayangan saya sebelumnya. Ternyata orang Islam begitu taat kepada Tuhannya dan baik kepada saya. Ketika mendengar azan mereka terus meninggalkan semua aktiviti untuk segera mengerjakan solat.

Begitu juga ketika saya berada di sebuah kedai emas. Saya mendengar azan. Pintu kedai emas terbuka. Padahal di kedai tersebut tidak ada orang yang menjaganya. Sesiapa pun yang berniat mencuri emas, akan sangat mudah mengambilnya. Tetapi kedai itu dibiarkan tidak bertutup  Saya berdiri saja di depan kedai itu menunggu penjual emas muncul. Setelah azan, jalan raya menjadi sepi dari lalu lalang manusia. Pengawal keselamatan tidak ada. Hanya apa yang saya lihat polis menegur beberapa orang yang terlewat untuk segera solat.

Tidak lama kemudian, pemilik kedai itu datang dan berkata “Mengapa tidak masuk?” Saya jawab, “Tidak mahu”. “Kenapa tidak mahu?” tanyanya.  “Saya takut disangka pencuri, nanti tangan saya dipotong,” jawab saya kerana setahu saya orang yang mencuri tangannya akan dipotong. Biasanya orang yang datang ke Jeddah diundang untuk menyaksikan pemotongan tangan bagi pencuri setiap Jumaat.

Masuk saja, kerana semua ini adalah milik Allah, bukan kepunyaan saya,” kata pemilik kedai itu. “Apa pun, kamu perlu, ambil! Mungkin kamu lebih memerlukan itu daripada saya?” katanya. Dia mengatakan bahawa semua itu milik Allah dan akan kembali kepada Allah.

Saya terharu dan mahu menangis mendengar ucapan yang tulus itu. Saya sangat teringin memiliki iman seperti itu. Sebaik mendengar azan dia terus bersolat. Orang mahu mengambil atau tidak hartanya, dia  tidak mempedulikannya, yang penting ketika Allah menyuruh solat dia berangkat solat dan semua hartanya itu dia serahkan kepada Allah.

Peristiwa itu membuat saya menjadi tertarik untuk mengetahui agama Islam lebih lanjut. Saya banyak berdiskusi tentang Islam. Termasuk dengan  Ahmad, salah seorang anggota Angkatan Udara Arab Saudi. Saya diberinya Al -Quran terjemahan bahasa Inggeris.

Ahmad menunjukkan ayat yang menyatakan Isa anak Maryam adalah hamba dan utusan Allah, bukan anak Allah. Ahmad menyebut Isa itu adalah nama lain dari Yesus, sedangkan Maryam sebutan lain dari Bunda Maria. Lebih kurang tiga ayat saya baca. Saya tidak mampu lagi meneruskan membacanya, kerana saya terasa amat sebak dan mahu sahaja menangis. Saya tidak mahu menangis di hadapan orang. Saya sangat yakin, inilah jawapan dari Tuhan. Rupa-rupanya saya disuruh ke Jeddah itu bukan kerana Tuhan marah, tapi kerana Tuhan mengabulkan doa saya.

Kemudian teman Ahmad yang bernama Rosyid,  datang ke rumah. Dia memberi tahu bahawa di salah sebuah masjid di Jeddah  akan diadakan kuliah mengenai Islam yang menggunakan bahasa Inggeris. “Kalau kamu ingin tahu lebih banyak tentang Islam datanglah ke masjid tersebut, nanti saya hantar,” kata Rosyid. Di masjid itu terjadilah perbincangan. Hati saya berdetak kagum. Luar biasa, bijak sekali guru ini. Semua yang dia katakan masuk akal. Penerangannya begitu spiritual dan jelas. 

Dia mengatakan bahawa Tuhan itu SATU bukan tiga, semua adalah ciptaan Tuhan dan bergantung kepada Tuhan. Tuhan tidak beranak tidak pula punya orangtua. Tidak ada yang dapat menyerupai Tuhan. Serta manusia hidup di dunia ini untuk mengabdi kepada Tuhan saja. Belum pun satu jam berdiskusi, sebenarnya hati saya sudah menerima Islam. Hanya saja saya belum mahu menyatakannya pada guru.

Malam itu saya tidak dapat tidur. Saya terus memikirkan ucapan guru tersebut. Akhirnya, pada hari ketiga saya putuskan untuk memeluk Islam. Saya ucapkan dua kalimat syahadat. Setelah itu guru berdiri dan mencium pipi kanan dan kiri saya. Guru mengajak semua orang yang ada di situ berdiri untuk mencium saya. Saya terkejut sekali  mendapat layanan seperti itu. Kemudian saya memahami bahawa itu adalah ungkapan kesejahteraan biasa daripada sesama Muslim.

-Dani Fitriyani-

http://ceritasoleh.blogspot.com/2012/11/masuk-islamnya-jerry-d-gray.html

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Follow by Email