DOA -doa Ku... Ya Allah....

... اشهد ان لا إله إلا الله وأشهد ان محمد رسول الله .....YA ALLAH...AMPUNKAN AKU ....Bimbinglah Aku di jalan -MU.. TETAPKAN AKU DALAM KASIH SAYANGMU, ......AMPUNKAN SEGALA KESALAHAN dan DOSA-DOSAKU..DOSA DAN KESALAHAN KEDUA IBU BAPAKU..DAN SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT....KUMPULKAN AKU BERSAMA PARA NABI DAN RASUL...YA ALLAH ...KEKALKAN AKU DAN KETURUNANKU DALAM ISLAM DAN BERIMAN KEPADAMU....YA ALLAH.YA ALLAH, HIDUPKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI, MATIKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI DAN BANGKITKAN AKU (PADA HARI QIAMAT) DI DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MERENDAH DIRI.. استغفر الله العظيم ASTAGFIRULLAHALAZZIM....سبحان الله...SUBHANALLAH ...الحمد لله..ALHAMDULILLAH...الله أكبر..ALLAHUAKHBAR.....ALLAHUMA SOLLIALA SAYIDINA MUHAMMAD....WAALA ALIMUHAMMAD..........

Rabu, 5 September 2012

HUKUM SOLAT JUMAAT BAGI MUSAFIR

Berjemaah di Masjid Sultan Mizan.
Soalan : Hukum solat Jumaat bagi orang yang bermusafir.


Jawapan :Di dalam kitab Majmuk Syarah Mazhab Imam Nawawi telah menjelaskan : “bahawa para sahabat Syafie berpendapat, seseorang yang mempunyai keuzuran yang membolehkan dia meninggalkan Jumaat,harus dia memulakan perjalanan musafirnya sama ada sebelum tergelincir matahari atau selepasnya. Keadaan musafir ini tertakluk seperti berikut:


Pertama: seseorang diharuskan meninggalkan Jumaat sekiranya dia bermusafir bermula sebelum subuh, pendapat ini adalah tanpa khilaf.(tanpa perselisihan pendapat mengenai hukum masalah ini.)

Kedua: seseorang yang memulakan perjalanan musafirnya selepas tergelincir matahari harus meninggalkan Jumaat. Sekiranya dia mengetahui yang dia sempat untuk mendirikan Jumaat di dalam perjalanannya hendaklah dia mendirikan solat Jumaat di tempat itu, keadaan musafir seperti ini diharuskan tanpa khilaf. Ataupun sekiranya dia bermusafir dan tidak ada tempat/masjid untuk dia mendirikan solat Jumaat,dalam perjalanannya maka tidak harus baginya meninggalkan solat Jumaat.

Akan tetapi sekiranya dia tidak boleh menangguhkan perjalanan musafirnya kerana dia terpaksa mengikuti rombongannya dan menyebabkan dia bermasalah jika tidak mengikut mereka. Maka keadaan musafir seperti ini adalah diharuskan meninggalkan Jumaat.

Sumber : Jabatan Mufti Pahang
Mencari Kebahagiaan Hidup


You are subscribed to email updates from Mencari Kebahagiaan Hidup 

2 ulasan:

  1. "Ataupun sekiranya dia bermusafir dan tidak ada tempat/masjid untuk dia mendirikan solat Jumaat,dalam perjalanannya maka tidak harus baginya meninggalkan solat Jumaat"

    tidak paham dengan huraian ini. atau salah penulisannya....

    BalasPadam
  2. Maksud perenggan itu ialah ketika hendak bermusafir selepas gelincir matahari ( masuk waktu zohor), dan kita tahu sepanjang perjalanan tiada masjid yg mungkin boleh di singgah, kita kena solat jumaat dulu. Sebelum musafir.

    BalasPadam

Follow by Email