DOA -doa Ku... Ya Allah....

... اشهد ان لا إله إلا الله وأشهد ان محمد رسول الله .....YA ALLAH...AMPUNKAN AKU ....Bimbinglah Aku di jalan -MU.. TETAPKAN AKU DALAM KASIH SAYANGMU, ......AMPUNKAN SEGALA KESALAHAN dan DOSA-DOSAKU..DOSA DAN KESALAHAN KEDUA IBU BAPAKU..DAN SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT....KUMPULKAN AKU BERSAMA PARA NABI DAN RASUL...YA ALLAH ...KEKALKAN AKU DAN KETURUNANKU DALAM ISLAM DAN BERIMAN KEPADAMU....YA ALLAH.YA ALLAH, HIDUPKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI, MATIKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI DAN BANGKITKAN AKU (PADA HARI QIAMAT) DI DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MERENDAH DIRI.. استغفر الله العظيم ASTAGFIRULLAHALAZZIM....سبحان الله...SUBHANALLAH ...الحمد لله..ALHAMDULILLAH...الله أكبر..ALLAHUAKHBAR.....ALLAHUMA SOLLIALA SAYIDINA MUHAMMAD....WAALA ALIMUHAMMAD..........

Jumaat, 15 Februari 2013

Teladan 11 -Umar Seorang Pemimpin Yang Adil


Teladan 11 -Umar Seorang Pemimpin Yang Adil
Gambar hiasan saja
Pada suatu hari, Khalifah Umar al-Khathab mengumumkan pemberian kain baju dari kerajaan kepada seluruh kaum Muslimin. Pembahagian ditetapkan secara adil kepada semua rakyat, tidak kira sama ada ketua negara, pejabat negara, atau rakyat biasa, dan semua mendapat saiz yang sama.

Maka rakyat pun berduyun-duyun pergi mendapatkannya, tidak terkecuali Umar. Namun, dia seolah-olah mendapat kain yang besar kerana saiz badannya memang besar. Ada yang mengetahuinya kerana mereka menyaksikan sendiri pembahagian tersebut yang dilaksanakan secara terang-terangan.

Pada suatu hari, Umar berkhutbah memberi semangat kepada kaum Muslimin untuk berjihad dan menjelaskan kepetingannya.

“Dengarlah dan taatilah perkataanku ini.” Dia berhenti dan menjadi hairan. Ketika itu, tiada langsung suara gemuruh mahupun sorakan yang biasanya kedengaran bagi menyokong kata-katanya. Malah satu suara yang cukup nyaring pula kedengaran.

“Tidak ada perhatian dan tidak pula ketaatan. Tidak ada tentera yang maju dengan senjata-senjatanya di medan pertempuran!” kata suara itu seperti dalam keadaan marah.
Umar menjadi semakin hairan dengan suasana yang berbeza dari kebiasaan itu.
“Mengapa sikap kamu semua berubah,” dia bertanya.

“Engkau mengambil kain sebagaimana yang kami ambil, tapi bagaimana kain itu cukup-cukup bagimu sedangkan engkau seorang yang berbadan besar dan juga? Pasti ada sesuatu yang telah engkau lakukan sesuai dengan dirimu sendiri!” kata seseorang dengan nada tinggi.

Mendengar pernyataan itu, Umar lalu memanggil anaknya, Abdullah.Anaknya itu diminta menjadi saksi dan mengumumkan kepada orang ramai disitu apa yang sebenarnya terjadi. Abdullah pun berkata bahawa dia memberikan lebihan kainnya kepada Umar sehingga ayahnya dapat memakai pakaian yang menutup auratnya, sesuai dengan bentuk tubuhnya yang tinggi dan besar.

Orang yang berbicara lantang tadi pun duduk. Dia faham akan apa yang berlaku dan berpuashati dengan jawapan yang diberikan oleh Abdullah dan Umar itu.

“Sekarang kami mendengar dan kami taat,” katanya. Sikap ini kemudian diikuti oleh segenap hadirin.

Norziati binti Mohd Rosman

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Follow by Email