DOA -doa Ku... Ya Allah....

... اشهد ان لا إله إلا الله وأشهد ان محمد رسول الله .....YA ALLAH...AMPUNKAN AKU ....Bimbinglah Aku di jalan -MU.. TETAPKAN AKU DALAM KASIH SAYANGMU, ......AMPUNKAN SEGALA KESALAHAN dan DOSA-DOSAKU..DOSA DAN KESALAHAN KEDUA IBU BAPAKU..DAN SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT....KUMPULKAN AKU BERSAMA PARA NABI DAN RASUL...YA ALLAH ...KEKALKAN AKU DAN KETURUNANKU DALAM ISLAM DAN BERIMAN KEPADAMU....YA ALLAH.YA ALLAH, HIDUPKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI, MATIKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI DAN BANGKITKAN AKU (PADA HARI QIAMAT) DI DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MERENDAH DIRI.. استغفر الله العظيم ASTAGFIRULLAHALAZZIM....سبحان الله...SUBHANALLAH ...الحمد لله..ALHAMDULILLAH...الله أكبر..ALLAHUAKHBAR.....ALLAHUMA SOLLIALA SAYIDINA MUHAMMAD....WAALA ALIMUHAMMAD..........

Jumaat, 15 Februari 2013

Teladan 6 - Kejujuran Seorang Ibu


Teladan 6 - Kejujuran Seorang Ibu
Gambar hiasan
Seorang ibu datang kepada Imam Ahmad bin Hambal untuk mendapatkan pandangan tentang pengalaman yang baru saja dialaminya. Dengan wajah bimbang, si ibu bertanya, “Wahai Imam Ahmad, sesungguhnya saya ini perempuan tidak punya apa-apa. Hidup saya sungguh melarat, hinggakan tak punya lampu untuk menerangi rumah kerana pada siang hari saya harus bekerja mencari sesuap nasi untuk kami sekeluarga makan pada malam hari.”

Ibu itu kemudiannya memberitahu bahawa pekerjaan yang dilakukannya ialah merajut benang untuk di jual di pasar. Bagi tujuan itu, dia perlu menunggu bulan mengambang kerana cahayanya yang terang membolehkannya melakukan kerja tersebut.

Menurutnya lagi, pada suatu malam, satu rombongan kafilah lalu di hadapan rumahnya dengan membawa lampu yang sangat banyak. Lalu dia tidak mempersiakan peluang itu bagi memintal beberapa lembar kapas sehinggalah rombongan itu berlalu pergi.

Ibu itu kemudian bertanya kepada Imam Ahmad, “Apakah wang hasil penjualan benang yang saya pintal dalam cahaya lampu milik kafilah itu halal untuk saya gunakan?”

Imam Ahmad merasa kagum mendengar cerita ibu tadi lalu bertanya, “Siapakah kamu yang begitu memberi perhatian terhadap perihal agama yang sebegitu rupa di saat umat Islam lalai dan kikir terhadap harta mereka?”

“Saya adalah saudara perempuan kepada Basyar Al Hafi Rahimahullah,” jawab si ibu, masih dengan kerendahan hatinya.

Mendengar jawaban itu, Imam Ahmad menjadi sebak lalu menangis tersedu-sedu. Itu adalah nama seorang Gabenor yang dikenali sebagai seorang yang beriman dan beramal saleh. Seketika kemudian, Imam Ahmad terdiam tanpa menjawab soalan ibu tersebut. Dalam pada masa yang sama dia sibuk berdoa memohon rahmat atas Gabenor tersebut.

Kemudian barulah Imam Ahmad berkata, “Sesungguhnya kain penutup wajah yang kamu kenakan itu adalah lebih baik daripada serban yang kami pakai. Sesungguhnya kami ini tidak patut jika dibandingkan dengan orang-orang tua yang telah mendahului kita, sedangkan kamu seorang perempuan yang luhur takwa dan rasa takutnya kepada ALLAH.”

Imam Ahmad berhenti seketika sebelum menyambung kembali, “Tentang pertanyaan kamu tadi, sebenarnya, jika tanpa dengan keizinan rombongan kafilah itu, maka tidak halal bagimu menggunakan wang dari hasil penjualan benang tersebut.”

norziati@gmail.com
http://kisahseributeladan.blogspot.com

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Follow by Email