DOA -doa Ku... Ya Allah....

... اشهد ان لا إله إلا الله وأشهد ان محمد رسول الله .....YA ALLAH...AMPUNKAN AKU ....Bimbinglah Aku di jalan -MU.. TETAPKAN AKU DALAM KASIH SAYANGMU, ......AMPUNKAN SEGALA KESALAHAN dan DOSA-DOSAKU..DOSA DAN KESALAHAN KEDUA IBU BAPAKU..DAN SEMUA MUSLIMIN MUSLIMAT....KUMPULKAN AKU BERSAMA PARA NABI DAN RASUL...YA ALLAH ...KEKALKAN AKU DAN KETURUNANKU DALAM ISLAM DAN BERIMAN KEPADAMU....YA ALLAH.YA ALLAH, HIDUPKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI, MATIKAN AKU DALAM KEADAAN MERENDAH DIRI DAN BANGKITKAN AKU (PADA HARI QIAMAT) DI DALAM GOLONGAN ORANG-ORANG YANG MERENDAH DIRI.. استغفر الله العظيم ASTAGFIRULLAHALAZZIM....سبحان الله...SUBHANALLAH ...الحمد لله..ALHAMDULILLAH...الله أكبر..ALLAHUAKHBAR.....ALLAHUMA SOLLIALA SAYIDINA MUHAMMAD....WAALA ALIMUHAMMAD..........

Isnin, 18 Februari 2013

Teladan 29 -Jaafar dan Ali bin Abi Talib menjadi anak angkat

Teladan 29 -Jaafar dan Ali bin Abi Talib menjadi anak angkat
Gambar hiasan saja
Abi Talib termasuk dalam golongan bangsawan Quraisy dan mempunyai kedudukan yang tinggi dalam masyarakat. Namun, kehidupannya juga susah dan mempunyai tanggungan yang banyak. Dia pernah mengalami keadaan yang sangat susah ketika saat kemarau panjang. Tanamannya mati kerana kekeringan air dan banyak orang terpaksa memakan bangkai. Ketika, biasanya tidak ada sesiapa yang boleh menghulurkan bantuan buatnya bagi meringankan beban. Mujurlah ada Abbas dan Muhammad bin Abdullah.

“Wahai Abbas, saudaramu (iaitu Abu Talib) mempunyai tanggungan yang sangat ramai. Sebagaimana yang pakcik saksikan, seluruh masyarakat kini sedang ditimpa musibah kemarau panjang dan kebuluran yang mengakibatkan banyak orang kelaparan,” kata Rasulullah kepada Abbas pada suatu hari.

“Marilah kita pergi ke rumah Abu Talib. Kita ambil alih sebahagian tanggungannya untuk meringankan beban keluarganya. Aku ambil seorang dari anaknya dan begitu juga kamu. Mudah-mudahan dengan cara ini, cukup besar ertinya untuk meringankan bebannya,” sambungnya kepada Abbas.

Abbas setuju dengan cadangannya itu. “Sangat bagus cadangan itu. Engkau betul-betul membuka mataku bagi melakukan kerja kebajikan. Marilah kita pergi,” kata Abbas lalu segera mengajak Rasulullah pergi ke rumah Abi Talib.

Mereka pun tiba di rumah Abi Talib. “Kami datang hendak meringankan beban terhadanp tanggungmu yang kian berat. Izinkanlah kami membawa sebahagian anak-anakmu untuk tinggal bersama kami sehinggalah keadaan yang susah ini berakhir,” kata mereka.

“Boleh saja, asal kamu tidak membawa Aqil,” kata Abi Talib yang amat gembira dengan permintaan itu. Aqil adalah anak lelakinya yang paling tertua.

Lalu Rasulullah mengambil Ali bin Abi Talib dan di bawa tinggal bersama keluarganya, manakala Abbas membawa Jaafar bin Abi Talib. Ali tinggal bersama Rasulullah sehingga Allah mengutusnya menjadi rasul Ali tercatat sebagai pemuda yang pertama masuk Islam.

Norziati binti Mohd Rosman

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Follow by Email